Dewan Pengawas Facebook Tinjau 6 Kasus, 3 di Antaranya Ujaran Kebencian

Kompas.com - 03/12/2020, 11:50 WIB
Ilustrasi Facebook JOSH EDELSON / AFPIlustrasi Facebook

KOMPAS.com - Dewan Pengawas independen Facebook Inc. sedang meninjau enam kasus konten yang sebelumnya dihapus Facebook.

Tiga dari enam kasus itu dihapus Facebook karena melanggar kebijakannya terhadap ujaran kebencian. Enam kasus ini adalah kasus pertama yang ditinjau Dewan Pengawas.

Dewan Pengawas adalah badan terpisah tempat orang-orang dapat mengajukan banding jika mereka tidak setuju dengan keputusan yang dibuat Facebook atas konten mereka di Facebook atau Instagram.

Facebook menyatakan bahwa model pengawasan independen ini mewakili babak baru dalam tata kelola online. Facebook berkomitmen untuk menerapkan keputusan dewan yang akan dikeluarkan dalam beberapa bulan mendatang.

Sistem komentar publik pun sudah aktif sehingga siapapun dapat menyerahkan penelitian atau perspektif yang berkaitan dengan kasus.

Berikut enam kasus yang tengah ditinjau Dewan Pengawas, berdasarkan pengumuman Facebook di situs webnya pada Selasa, (1/12/2020).

Pertama, kasus komentar yang dibuat seorang tokoh masyarakat tentang kekerasan oleh komunitas muslim global terhadap orang Prancis. Facebook menghapus konten tersebut karena melanggar kebijakannya mengenai ujaran kebencian.

"Kami tidak mengizinkan perkataan yang mendorong kebencian di Facebook karena hal itu menciptakan intimidasi dan pengucilan, dan dalam beberapa kasus dapat mendorong kekerasan di dunia nyata," tulis Facebook .

Kedua, kasus foto anak yang meninggal berkaitan dengan komentar tentang perlakuan China terhadap muslim Uyghur. Menurut Facebook, pihaknya telah menghapus konten ini karena melanggar kebijakannya tentang ujaran kebencian.

Ketiga, kasus foto-foto bersejarah yang konon menunjukkan gereja-gereja di Baku. Dimuat juga keterangan yang menunjukkan penghinaan terhadap rakyat Azerbaijan dan dukungan untuk Armenia dalam sengketa Nagorno-Karabakh.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X