Kompas.com - 14/11/2020, 10:03 WIB
Ilustrasi minuman beralkohol. ThinkstockphotosIlustrasi minuman beralkohol.

KOMPAS.com -  Usulan Rancangan Undang-Undang Larangan Minuman Beralkohol mulai dibahas di Badan Legislasi (Baleg) DPR. 

Sebelumnya RUU Larangan Minuman Beralkohol ini diusulkan 21 anggota DPR, yaitu 18 orang dari Fraksi PPP, 2 orang dari Fraksi PKS, dan 1 orang dari Fraksi Gerindra.

Pembahasan RUU ini diketahui terus mengalami penundaan sejak pertama kali diusulkan pada 2015.

RUU ini kemudian masuk kembali dalam daftar Prolegnas Prioritas 2020 sebagai usul inisiatif DPR RI.

Melansir dokumen RUU di laman resmi DPR, RUU tersebut terdiri atas 7 bab dan 24 pasal.

RUU Larangan Minuman Beralkohol ini pun menuai sorotan dari berbagai kalangan. Berbagai reaksi muncul atas usulan ini.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, bagaimana sebenarnya isi dari RUU ini? Apa saja pasal yang menjadi sorotan?

Baca juga: RUU Minol Disebut Berpotensi Munculkan Pasar Gelap

Alkohol

Dalam Pasal 1 Ayat 1, disebutkan bahwa yang dimaksud dengan minuman beralkohol pada RUU ini adalah minuman yang mengandung etanol yang diproses dari bahan hasil pertanian yang mengandung karbohidrat dengan cara fermentasi dan destilasi atau fermentasi tanpa destilasi.

Baik dengan cara memberikan perlakuan terlebih dahulu atau tidak, menambahkan bahan lain atau tidak, maupun yang diproses dengan cara mencampur konsentrat dengan etanol atau dengan cara pengenceran minuman mengandung etanol.

Kemudian pada Bab II tentang Klasifikasi, Pasal 4 Ayat (1) mengatur beberapa jenis minuman beralkohol.

  1. Golongan A (kadar etanol kurang dari 5 persen),
  2. Golongan B (kadar etanol antara 5 sampai 20 persen),
  3. Golongan C (kadar etanol antara 20 sampai 55 persen).

Dalam pasal tersebut, dikatakan bahwa minuman beralkohol tradisional dan campuran atau racikan juga dilarang.

Baca juga: Penjelasan BMKG soal Penyebab Gempa Aceh 5,3 M 14 November 2020

Produsen dan penjual terancam pidana

Produsen hingga penjual minuman beralkohol terancam pidana dalam RUU Larangan Minuman Beralkohol.

Ketentuan ini diatur dalam Bab III RUU yang berbunyi:

"Setiap orang dilarang memproduksi Minuman Beralkohol golongan A, golongan B, golongan C, Minuman Beralkohol tradisional, dan Minuman Beralkohol campuran atau racikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4"

RUU ini melarang setiap orang memproduksi, memasukkan, menyimpan, mengedarkan, dan/atau menjual minuman beralkohol di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Adapun sanksi bagi orang yang melanggar ketentuan tersebut adalah pidana dengan pidana penjara paling sedikit 2 tahun dan paling lama 10 tahun atau denda paling sedikit Rp 200 juta dan paling banyak Rp 1 miliar.

Apabila pelanggaran yang dilakukan mengakibatkan hilangnya nyawa orang lain akan dipidana dengan pidana pokok ditambah satu pertiga.

Pengonsumsi terancam pidana

Berdasarkan RUU ini, masyarakat yang mengonsumsi minuman beralkohol juga terancam sanksi pidana.

Aturan tersebut tertuang dalam Pasal 7 yang berbunyi:

"Setiap orang dilarang mengonsumsi Minuman Beralkohol golongan A, golongan B, golongan C, Minuman Beralkohol tradisional, dan Minuman Beralkohol campuran atau racikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4"

Setiap orang yang mengonsumsi minuman beralkohol sebagaimana ketentuan tersebut dipidana dengan pidana penjara paling sedikit 3 bulan dan paling lama 2 tahun atau denda paling sedikit Rp 10 juta dan paling banyak Rp 50 juta.

Kemudian, apabila pelanggaran mengakibatkan hilangnya nyawa orang lain, dipidana dengan pidana pokok ditambah satu pertiga.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Kecelakaan Pesawat Tragis Satu Tim Sepak Bola

Pengecualian

Namun demikian pada Pasal 8 disebutkan bahwa larangan yang diatur tersebut tidak berlaku untuk kepentingan terbatas.

Adapun kepentingan terbatas yang dimaksud adalah sebagai berikut:

  • Kepentingan adat
  • Ritual keagamaan
  • Wisatawan
  • Farmasi
  • Tempat-tempat yang diizinkan oleh peraturan perundang-undangan

Ketentuan lebih lanjut mengenai kepentingan terbatas ini diatur dalam Peraturan Pemerintah. 

Baca juga: Belajar dari Kasus Maybank, Ini 4 Tips Melindungi Tabungan di Bank


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjelasan Manajemen soal Kabar Pembukaan Kartu Prakerja Gelombang 18

Penjelasan Manajemen soal Kabar Pembukaan Kartu Prakerja Gelombang 18

Tren
Fakta Penangkapan “Debt Collector” oleh Polisi karena Ambil Paksa Motor Milik Nasabah

Fakta Penangkapan “Debt Collector” oleh Polisi karena Ambil Paksa Motor Milik Nasabah

Tren
Persiapan Idul Adha 2021, Ini Tips Memilih Hewan Kurban yang Baik

Persiapan Idul Adha 2021, Ini Tips Memilih Hewan Kurban yang Baik

Tren
Hari Ayah Sedunia 20 Juni 2021: Sejarah dan Ucapan Selamat Hari Ayah

Hari Ayah Sedunia 20 Juni 2021: Sejarah dan Ucapan Selamat Hari Ayah

Tren
Viral Video Pengiring Jenazah Keroyok Sopir Truk, Bagaimana Aturan Prioritas Kendaraan di Jalan?

Viral Video Pengiring Jenazah Keroyok Sopir Truk, Bagaimana Aturan Prioritas Kendaraan di Jalan?

Tren
20 Juni Hari Ayah Sedunia, Ini Peringatan di Berbagai Negara

20 Juni Hari Ayah Sedunia, Ini Peringatan di Berbagai Negara

Tren
Jangan Direndam, Ini Cara Efektif Membersihkan Sneakers Putih

Jangan Direndam, Ini Cara Efektif Membersihkan Sneakers Putih

Tren
Cara dan Syarat Dapatkan Kartu Kuning Gratis untuk Pencari Kerja

Cara dan Syarat Dapatkan Kartu Kuning Gratis untuk Pencari Kerja

Tren
Sejarah Hari Ayah Sedunia dan 25 Contoh Ucapannya dalam Bahasa Inggris dan Indonesia

Sejarah Hari Ayah Sedunia dan 25 Contoh Ucapannya dalam Bahasa Inggris dan Indonesia

Tren
Cara Mengecek Ketersediaan Tempat Tidur Rumah Sakit Pasien Covid-19

Cara Mengecek Ketersediaan Tempat Tidur Rumah Sakit Pasien Covid-19

Tren
[HOAKS] Prakerja Gelombang 18 Sudah Dibuka Jumat dan Ditutup Senin

[HOAKS] Prakerja Gelombang 18 Sudah Dibuka Jumat dan Ditutup Senin

Tren
Vaksinasi Covid-19 Gratis untuk Alumni UGM dan Keluarganya, Cek Syaratnya!

Vaksinasi Covid-19 Gratis untuk Alumni UGM dan Keluarganya, Cek Syaratnya!

Tren
Rekrutmen Nakes di DKI Jakarta untuk Pengendalian Covid-19, Ini Informasi Lengkapnya!

Rekrutmen Nakes di DKI Jakarta untuk Pengendalian Covid-19, Ini Informasi Lengkapnya!

Tren
Resmi diluncurkan, Simak Daftar Harga Daihatsu Rocky 1.2 L di Berbagai Kota di Indonesia

Resmi diluncurkan, Simak Daftar Harga Daihatsu Rocky 1.2 L di Berbagai Kota di Indonesia

Tren
Mengenal Kasuari, Spesies Burung Paling Berbahaya di Dunia

Mengenal Kasuari, Spesies Burung Paling Berbahaya di Dunia

Tren
komentar
Close Ads X