Kompas.com - 21/07/2020, 14:03 WIB
Ilustrasi D-Day atau Hari-H ShutterstockIlustrasi D-Day atau Hari-H

KOMPAS.com - Penggunaan istilah "Hari H" untuk menggambarkan waktu dilaksanakannya sebuah acara sering kita jumpai sehari-hari. 

Bahkan, kemungkinan sebagian besar orang pernah menggunakannya, termasuk untuk menghitung mundur atau maju dari sebuah acara, seperti H-1, H-2, H+1, H+2, dan seterusnya.

Seperti H-1 Lebaran, hari H pelaksanaan pernikahan atau H+2 kejadian. 

Namun, adakah yang tahu bagaimana sejarah penggunaan istilah ini dan apa arti dari huruf H ini?

Ternyata apabila ditelusuri, penggunaan istilah ini tidak terlepas dari terminologi militer yang pernah populer digunakan selama Perang Dunia II.

Sebagaimana diketahui bahwa dalam bahasa Inggris, istilah Hari-H juga digunakan, yaitu menjadi D-Day.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Makna D dalam D-Day atau H dalam Hari-H

Melansir History, pada 6 Juni 1944, pasukan Sekutu melakukan serangan besar-besaran kepada Jerman di pantai Normandia, Perancis.

Invasi ini sering disebut dengan "D-Day".

Sebagian orang berpendapat bahwa D mewakili "day" atau "hari" dalam bahasa Indonesia. 

Namun, sebagian lainnya berpendapat tentang arti lain seperti "departure" atau "keberangkatan" hingga "decision" atau "keputusan" maupun "doomsday" atau kiamat.

Menurut militer AS, "D-Day" merupakan istilah yang digunakan oleh Angkatan Darat untuk menunjukkan tanggal mulainya operasi lapangan tertentu.

Dalam hal ini, "D" di dalam "D-Day" tidak benar-benar berarti apapun, tetapi hanya menjadi sebuah penunjuk yang digunakan untuk menetapkan hari tertentu di dalam kalender.

Militer menggunakannya ketika merencanakan aksi tertentu.

Militer juga menggunakan istilah "H-Hour" untuk merujuk waktu saat aksi di "D-Day" dimulai.

Baca juga: Kisah di Balik D-Day (Bagian I): Bencana Jelang Pendaratan Normandia

Terminologi pendek ini disebut membantu mencegah tanggal misi sebenarnya diketahui oleh musuh.

Selain itu juga terbukti berguna saat tanggal mulai penyerangan masih belum diputuskan.

Perencana di militer juga menggunakan sistem plus dan minus untuk menunjuk waktu atau hari yang terjadi sebelum atau setelah "D-Day" atau "Hari-H".

Telah digunakan pada PD I

Tak hanya pada Perang Dunia II, istilah "D-Day" telah digunakan dalam banyak operasi militer, tetapi memang sangat diasosiasikan dengan invasi di Normandy tersebut.

Sebelumnya, penggunaan istilah ini juga telah tercatat pada Perang Dunia I.

Dalam salah satu perintah lapangan AS pada September 1918 berbunyi "Angkatan Darat pertama akan menyerang di "H-Hour" pada "D-Day" dengan tujuan memaksa evakuasi dari St. Mihiel".

Negara-negara lain juga diketahui menggunakan format istilah yang mirip dengan itu.

Orang Perancis menggunakan kode tanggal "le jour J" dan Inggris menyebut hari-hari dimulainya operasi dengan "Z-Day" dan "Zero Hour".

Baca juga: Andai Hitler Tak Tidur Saat Sekutu Mendarat di Normandia...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.