Adakah Keterkaitan 5 Gempa yang Terjadi Hari Ini? Berikut Penjelasan Ahli

Kompas.com - 07/07/2020, 17:05 WIB
Peta persebaran gempa tektonik di Indonesia selama Juni 2020 BMKG/DaryonoPeta persebaran gempa tektonik di Indonesia selama Juni 2020

KOMPAS.com - Hingga sore hari ini, Selasa (7/7/2020), Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mencatat adanya 5 gempa tektonik dengan kekuatan bervariasi mulai 4,0-6,1 M di sejumlah wilayah berbeda.

Kelima gempa itu terjadi di Donggala (4,0 M) pada pukul 03.31 WIB; Jepara (6,1 M) pada pukul 05.54 WIB; Rangkasbitung (5,4 M) pukul 11.44 WIB; Pangandaran (5,0 M) pada 12.17 WIB, dan Bengkulu (5,2 M) pada puul 13.16 WIB.

Lalu, apakah lima gempa akibat pergerakan lempeng tersebut memiliki keterkaitan antara satu sama lain?

Mekanisme gempa

Pakar Gempa dari Universitas Gadjah Mada Gayatri Indah Marliyani menjelaskan sangat sedikit kemungkinan kelima gempa itu terjadi sebagai satu sebab-akibat. Hal itu jika dilihat dari mekanisme kegempaanya. 

"Sebenarnya kalau dilihat mekanismenya berbeda-beda, jadi kecil sekali kemungkinan saling berkaitan," kata Gayatri saat dihubungi Selasa (7/7/2020) sore.

Dia merinci, untuk gempa di Jepara, aktivitas kegempaan yang terjadi disebabkan adanya sesar turun. Sedangkan pada gempa Rangkasbitung, mekanisme yang terjadi adalah sesar naik.

"Beda dengan yang di Jepara tadi, ini kemungkinan akibat robekan akibat gaya tekan ke bawah dan horisontal yang kuat di daerah ini," sebutnya.

Baca juga: BMKG Jelaskan Alasan Gempa Jepara Terasa hingga Lombok dan Sumatera

Sementara itu untuk gempa yang ada di Pengandaran, Gayatri mengatakan lokasi itu sudah biasa terjadi gempa dengan kekuatan 4-5 M, karena terjadi di kedalaman 10 km, zona prisma akresi atau megathrust.

"Di zona prisma akresi (megathrust) ini biasanya sesarnya naik, memang zona ini banyak terjadi gempa-gempa dengan magnitudo 4-5 cukup sering terjadi, bisa jadi kebetulan saja waktunya berdekatan," ujarnya.

"Mungkin juga kejadian gempa Rangkasbitung sedikit mengganggu kesetimbangan sesar di dekatnya yang memang sudah berada pada posisi kritis untuk bergerak," ungkap Gayatri. 

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X