Klaim Antivirus Corona, Epidemiolog: Menurunkan Kewaspadaan Masyarakat

Kompas.com - 05/07/2020, 18:15 WIB
ilustrasi minyak kayu putih (eucalyptus) shutterstockilustrasi minyak kayu putih (eucalyptus)

KOMPAS.com - Klaim mengenai suatu produk yang dapat menjadi obat atau antivirus corona ramai diperbincangkan masyarakat. Padahal obat dan antivirus yang resmi dan disepakati ahli dan badan kesehatan dunia masih dalam proses penelitian. 

Seperti pada awal pandemi, ramai soal empon-empon yang disebut-sebut dapat mencegah virus corona

Pada akhir April, Satgas lawan covid DPR-RI mengimpor jamu dari China yang diklaim menyembuhkan pasien virus corona. Hal ini kemudian diprotes Gabungan Pengusaha (GP) Jamu. 

"Kenapa Satgas lawan covid DPR-RI rekomendasi itu karena herbal Vit teruji bisa menyembuhkan. Salah satu pimpinan DPR bersama 6 anggota keluarga terpapar Corona, setelah minum itu herbal Vit-19 sembuh," ujar Anggota Komisi IV DPR Andre Rosiade dikutip dari Kontan, (27/4/2020). 

Sementara yang terbaru adalah ramai mengenai kalung eucalyptus yang diklaim sebagai antivirus corona dan akan diproduksi Kementerian Pertanian. 

Sebelum itu, dikutip dari Kompas.com (19/5/2020), beberapa prototype teknologi berbasis minyak eucalyptus sebagai antivirus disebut dihasilkan atas kolaborasi beberapa unit kerja di bawah Balitbangtan.

Di antaranya Balai Besar Penelitian Veteriner (BB Litvet), Balai Besar Litbang Pascapanen Pertanian (BB Pascapanen), dan Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat (Balittro) telah terdaftar paten, antara lain:

1. Formula Aromatik Antivirus Berbasis Minyak Eucalyptus dengan nomor pendaftaran paten P00202003578

2. Ramuan Inhaler Antivirus Berbasis Eucalyptus dan Proses Pembuatannya dengan nomor pendaftaran paten P00202003574

3. Ramuan Serbuk Nanoenkapsulat Antivirus Berbasis Eucalyptus dengan nomor pendaftaran paten P00202003580

4. Minyak atsiri eucalyptus citridora sebagai antivirus terhadap virus avian influenza subtipe H5N1, gammacorona virus, dan betacoronavirus.

Baca juga: Kontroversi Kalung Eucalyptus, Diklaim Antivirus Corona...

Mekanisme dan prosedur ilmiah

Melihat beberapa klaim temuan tersebut, epidemiolog dr Dicky Budiman mengatakan, secara mekanisme atau prosedur ilmiah, satu tanaman dapat menjadi produk jadi atau obat, rata-rata membutuhkan waktu 15-20 tahun penelitian.

Riset memang tetap harus dilakukan dan dilihat, meskipun pada tumbuhan tersebut benar ditemukan suatu kandungan antivirus.

"Karena umumnya tumbuhan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menghasilkan satu ekstrak yang dibutuhkan. Umumnya itu tidak efisien," kata Dicky saat dihubungi Kompas.com, Minggu (5/7/2020).

Ia menambahkan, ketidakefisienan tersebut lantaran kebutuhan yang banyak namun hasil dari ekstraksi sedikit, sehingga akhirnya kembali ke obat-obatan sintetik atau bukan dari tumbuhan.

Menurutnya, klaim bahwa produk dari tumbuhan, termasuk jamu dapat sebagai obat Covid-19, ini tidak mempunyai dasar yang kuat.

"Klaim-klaim obat mau kalung, jamu, minuman ya jelas secara logis tidak masuk. Kalau sifatnya untuk meningkatkan imunitas, itu beda lagi, tidak berkaitan langsung dengan penanganan atau pengobatan Covid-19," ujar Dicky.

Baca juga: WHO Hentikan Uji Coba Hidroksiklorokuin dan Obat HIV pada Pasien Covid-19

Pihaknya menegaskan bahwa sampai saat ini belum ada obat untuk Covid-19. Penemuan obat secara khusus bagi Covid-19 membutuhkan waktu dan melalui perjalanan panjang.

Sementara saat ini, perawatan pasien menggunakan beberapa obat yang sudah ada. 

"Ini pun jalur cepat menggunakan obat-obat yang sudah ada, seperti redemsivir kan obat Ebola. Jadi bukan obat yang benar-benar baru," paparnya.

"Kalau obat yang benar-benar baru ya bisa 20 tahun lagi. Itupun tidak bisa langsung saja, perlu waktu untuk mendapatkan kombinasinya," lanjut dia.

Dicky yang telah terlibat dalam penanganan wabah hampir 18 tahun sejak SARS, HIC, dan flu burung ini berujar, obat Covid-19 yang efektif harus disesuaikan dengan bagaimana virus menginfeksi tubuh.

Namun, hal yang membuat sulit di antaranya adalah infeksi yang disebabkan Covid-19 tidak hanya satu cara saja, sehingga obat yang diperlukan juga harus mempunyai potensi kerja yang disesuaikan dengan virus.

"Sangat tidak mungkin obatnya itu hanya satu. Bedasarkan riset sampai saat ini, obat untuk mengobati Covid-19 itu multi drugs atau obat kombinasi. Kembali disesuaikan dengan bagaimana virus menginfeksi tubuh manusia," ujar dia.

Dicky menyampaikan, pemerintah tetap harus fokus pada strategi utama pengendalian pandemi Covid-19 yang telah terbukti secara ilmiah dan fakta menunjukkan keefektifannya.

Selain itu, diperlukan untuk meningkatkan testing, pelacakan kasus, hingga peningkatan fasilitas kesehatan.

Baca juga: Jumlah Infeksi Virus Corona Terus Meningkat, WHO Peringatkan untuk Lakukan Lockdown Lagi

Sementara, masyarakat perlu diedukasi dan diberikan sosialisai mengenai pencegahan virus melalui 3M (mengenakan masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak fisik).

"Supaya masyarakat tidak bingung. Tidak salah dalam mengambil sikap," kata Dicky.

Dikhawatirkan klaim akan menurunkan kewaspadaan dari masyarakat untuk melakukan sikap-sikap pencegahan karena merasa aman.

"Tapi aman palsu. Ini terjadi di setiap pandemi," ujarnya.

Kolaborasi semua sektor, dari pemerintah daerah hingga pusat diperlukan dalam menangani pandemi yang saat ini terjadi.

Tanggapan UI

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI) Prof. Dr.dr.Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB menegaskan hal yang sama.

"Tidak boleh asal klaim. Sejatinya saat ini belum ada obat untuk Covid-19," ujar Ari.

Ia menanggapi mengenai kalung anti corona, bahwa masih membutuhkan perjalanan riset yang panjang untuk mengeklaim sebagai anti virus.

"Jangan skeptis atas hasil penelitian in vitro bahwa eucalyptus atau eukaliptus (minyak kayu putih) ada efek positif untuk virus corona. Tapi juga tidak boleh berlebihan beranggapan hasil penelitian in vitro, langsung di klaim sebagai anti virus Covid-19," ujarnya menjelaskan.

Baca juga: Virus Corona Disebut Bermutasi dan Lebih Mudah Menular

Terlebih, lanjut dia, riset in vitro atau baru di tingkat sel, belum menggunakan virus Covid-19 secara langsung.

"Jadi saya tidak setuju jika kalung eucalyptus disebut sebagai kalung anti virus. Cukuplah disebut kalung kayu putih atau kalung eucalyptus," kata Ari.

Hal ini mengingat produk-produk kayu putih yang ada dalam bentuk inhaler atau roll on yang sebagian telah disetujui BPOM tapi keberadaannya bukan sebagai antivirus.

Pihaknya berharap, riset mengenai ecualyptus berlanjut karena minyak kayu putih memang telah digunakan sejak dahulu hingga sekarang untuk berbagai masalah kesehatan.

(Sumber: Kompas.com/ Erlangga Djumena, Virdita Rizki Ratriani)


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Amonium Nitrat Sebabkan Ledakan Lebanon, Negara Mana yang Masih Menyimpan?

Amonium Nitrat Sebabkan Ledakan Lebanon, Negara Mana yang Masih Menyimpan?

Tren
20 Juta Orang Terinfeksi, Ini Update 6 Kandidat Vaksin Corona di Dunia

20 Juta Orang Terinfeksi, Ini Update 6 Kandidat Vaksin Corona di Dunia

Tren
Belajar dari Kasus Nenek di Indramayu, Bagaimana Pertolongan Pertama Saat Disembur Ular?

Belajar dari Kasus Nenek di Indramayu, Bagaimana Pertolongan Pertama Saat Disembur Ular?

Tren
Apakah Karyawan Kontrak Dapat Bantuan Rp 600.000 Per Bulan? Ini Jawaban BPJS Ketenagakerjaan

Apakah Karyawan Kontrak Dapat Bantuan Rp 600.000 Per Bulan? Ini Jawaban BPJS Ketenagakerjaan

Tren
Simak, Ini Waktu dan Cara Melihat Hujan Meteor Perseid pada 12-13 Agustus

Simak, Ini Waktu dan Cara Melihat Hujan Meteor Perseid pada 12-13 Agustus

Tren
Sepekan Ledakan Lebanon, Apa Saja Fakta yang Diketahui Sejauh Ini?

Sepekan Ledakan Lebanon, Apa Saja Fakta yang Diketahui Sejauh Ini?

Tren
Jangan Lari hingga Pura-pura Mati, Ini Langkah Penyelamatan Diri Saat Bertemu Beruang

Jangan Lari hingga Pura-pura Mati, Ini Langkah Penyelamatan Diri Saat Bertemu Beruang

Tren
Selain Fadli Zon dan Fahri Hamzah, Ini Penerima Bintang Mahaputera Nararya sejak 2005

Selain Fadli Zon dan Fahri Hamzah, Ini Penerima Bintang Mahaputera Nararya sejak 2005

Tren
127.083 Kasus Covid-19 di Indonesia dan Kewaspadaan Kita...

127.083 Kasus Covid-19 di Indonesia dan Kewaspadaan Kita...

Tren
Perusahaan BUMN Ini Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA dan SMK

Perusahaan BUMN Ini Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA dan SMK

Tren
Update CPNS 2019: Ini Rincian Materi Pokok SKB CPNS

Update CPNS 2019: Ini Rincian Materi Pokok SKB CPNS

Tren
Bagaimana Catatan Penanganan Virus Corona di Bawah Komite Covid-19?

Bagaimana Catatan Penanganan Virus Corona di Bawah Komite Covid-19?

Tren
[KLARIFIKASI] Penjelasan Lengkap BMKG soal Awan di Meulaboh yang Disebut seperti Tsunami

[KLARIFIKASI] Penjelasan Lengkap BMKG soal Awan di Meulaboh yang Disebut seperti Tsunami

Tren
Pandemi Covid-19, Apa Saja Dampak pada Sektor Ketenagakerjaan Indonesia?

Pandemi Covid-19, Apa Saja Dampak pada Sektor Ketenagakerjaan Indonesia?

Tren
Profil Hassan Diab, PM Lebanon yang Mengundurkan Diri Pasca-ledakan Beirut

Profil Hassan Diab, PM Lebanon yang Mengundurkan Diri Pasca-ledakan Beirut

Tren
komentar
Close Ads X