Viral Video Desain Bus Disebut Menyesuaikan New Normal, seperti Apa?

Kompas.com - 28/05/2020, 20:13 WIB
Suite class  bus Suite class bus

KOMPAS.com – Sebuah video tentang bus patas yang disebut mengikuti aturan new normal dengan menerapkan  physical distancing beredar di media sosial Twitter.

Video tersebut diunggah oleh akun @elang0606.

Bus patas Jakarta Surabaya tipe terbaru. Sudah dipakai sistem baru yaitu NEW NORMAL (physical distancing) diterapkan itu,” demikian narasi yang mengikuti video tersebut.

Dari video itu terlihat bus dengan tempat duduk tunggal yang dibuat bertingkat.

Dalam video tersebut terlihat tulisan ‘Laksana’ yang merupakan karoseri bus.

Unggahan itu pun dibagikan ulang oleh lebih dari 8.000 pengguna lainnya.

Benarkah bus tersebut merupakan bus versi terbaru yang menyesuaikan dengan protokol pencegahan penyebaran virus corona?

Baca juga: Viral Video Anggota Polda Banten Patungan Bayar Orderan Driver Ojol

Konfirmasi Kompas.com

Saat dikonfirmasi, Candra Dewi selaku Brand & Marketing Communication Manager CV Laksana, Candra Dewi, mengatakan, bus yang ada dalam video viral tersebut adalah produk dari Karoseri Laksana dengan nama Legacy SR 2 Suites Class.

Sebenarnya, produk tersebut adalah produk bus yang telah diluncurkan sejak akhir tahun 2019, dengan konsep luxury bus yang mengutamakan sisi privasi penumpang.

Akan tetapi, banyak PO yang merupakan customer Laksana menilai bus jenis suite class ini mengakomodasi kebutuhan transportasi pada masa pandemi virus corona.

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Ini Nekat Gowes 3.500 km Selama 48 Hari untuk Pulang Kampung

Mahasiswa Ini Nekat Gowes 3.500 km Selama 48 Hari untuk Pulang Kampung

Tren
Saat Pesta Pernikahan dan Wisuda Berujung Infeksi Virus Corona...

Saat Pesta Pernikahan dan Wisuda Berujung Infeksi Virus Corona...

Tren
Lonjakan Kasus Virus Corona di Sejumlah Daerah, Perlukah PSBB Kembali Diterapkan?

Lonjakan Kasus Virus Corona di Sejumlah Daerah, Perlukah PSBB Kembali Diterapkan?

Tren
Virus Corona Bisa Menyebar Lewat Udara, Ini Imbauan Perhimpunan Dokter Paru Indonesia

Virus Corona Bisa Menyebar Lewat Udara, Ini Imbauan Perhimpunan Dokter Paru Indonesia

Tren
Ini Kriteria Sembuh Pasien Covid-19 Menurut Aturan Baru Menkes

Ini Kriteria Sembuh Pasien Covid-19 Menurut Aturan Baru Menkes

Tren
Besok Matahari Tepat di Atas Kabah, Saatnya Cek Kembali Arah Kiblat!

Besok Matahari Tepat di Atas Kabah, Saatnya Cek Kembali Arah Kiblat!

Tren
Pemilik Pub Ini Pasang Pagar Listrik agar Pengunjung Patuhi Jarak Aman

Pemilik Pub Ini Pasang Pagar Listrik agar Pengunjung Patuhi Jarak Aman

Tren
Selain Gugatan Hak Waris Anak Pendiri Sinar Mas, Ini Kasus Sengketa Harta Konglomerat Indonesia

Selain Gugatan Hak Waris Anak Pendiri Sinar Mas, Ini Kasus Sengketa Harta Konglomerat Indonesia

Tren
Pemerintah Ganti Istilah ODP, PDP, dan OTG Covid-19, Apakah Perlu?

Pemerintah Ganti Istilah ODP, PDP, dan OTG Covid-19, Apakah Perlu?

Tren
60 Detik di Lift, Seorang Perempuan Tanpa Gejala Tularkan Virus Corona kepada Puluhan Orang

60 Detik di Lift, Seorang Perempuan Tanpa Gejala Tularkan Virus Corona kepada Puluhan Orang

Tren
Freddy Widjaja Gugat Hak Waris, Ini Gurita Bisnis Sinar Mas yang Didirikan Eka Tjipta

Freddy Widjaja Gugat Hak Waris, Ini Gurita Bisnis Sinar Mas yang Didirikan Eka Tjipta

Tren
Banjir Bandang Terjang Masamba Luwu Utara, Berikut Analisis BMKG

Banjir Bandang Terjang Masamba Luwu Utara, Berikut Analisis BMKG

Tren
INFOGRAFIK: Jangan Turunkan Masker ke Dagu!

INFOGRAFIK: Jangan Turunkan Masker ke Dagu!

Tren
Simak Jadwal Terbaru Keberangkatan Kereta Bandara Soekarno-Hatta, Berlaku 20 Juli

Simak Jadwal Terbaru Keberangkatan Kereta Bandara Soekarno-Hatta, Berlaku 20 Juli

Tren
Kasus Covid-19 Melonjak, Kota-kota Ini Kembali Berlakukan Lockdown

Kasus Covid-19 Melonjak, Kota-kota Ini Kembali Berlakukan Lockdown

Tren
komentar
Close Ads X