Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat Jasa Transportasi Online Kian Menjamur...

Kompas.com - 01/11/2019, 06:15 WIB
Retia Kartika Dewi,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

 

KOMPAS.com - Sebuah video yang menampilkan gerombolan mitra ojek berseragam merah-putih sedang berhenti di pinggir jalan beredar di media sosial pada Rabu (30/10/2019).

Pada seragam dan helm yang mereka kenakan tertulis brand "Bonceng".

Saat ditelusuri, brand tersebut merupakan salah satu nama perusahaan jasa transportasi online, seperti Grab dan GoJek.

Marketing and Public Relation Bonceng, Sheha Rahmawati mengungkapkan bahwa Bonceng masih tergolong startup baru, mulai didirikan sejak 2018.

Meski baru berjalan satu tahun, aplikasi ini diklaim telah diunduh oleh masyarakat hingga 100.000 kali unduhan.

"Bonceng sudah didirikan 2018. Untuk saat ini, kami baru mencakup wilayah Jabodetabek saja," ujar Sheha saat dihubungi Kompas.com, Kamis (31/10/2019).

Kehadiran brand Bonceng ini menambah daftar jasa transportasi online di Indonesia, menemani pendahulunya Grab dan GoJek.

Menjamur

Lantas, apakah peran transportasi online yang kian bertambah ini menjadi salah satu kemudahan atau sebaliknya bagi negara?

Pengamat transportasi dari Universitas Katolik Soegijapranata, Djoko Setijowarno mengungkapkan bahwa kehadiran ojek online yang mulai menjamur ini membuat senang konsumen, terutama hantaran non penumpang.

"Kenapa membuat senang konsumen, karena mereeka bisa memilih yang murah dan mudah didapat. Ada juga jaminan keselamatan dan keamanan," ujar Djoko saat dihubungi Kompas.com, Kamis (31/10/2019).

Baca juga: Ramai soal Ojek di Gunung Sindoro, Ini Faktanya...

Kendati demikian, kemunculan ojek online tentu mengakibatkan layanan transportasi umum kurang maksimal.

Menilik jasa transportasi online ini berjenis pengantaran konsumen maupun makanan mayoritas menggunakan motor dan membuat masyarakat malas berjalan kaki.

"Makin banyak motor, makin boros BBM," ujar Djoko.

Ia juga mengatakan bahwa pada 2012, penggunaan BBM angkutan umum sebesar 3 persen, angkutan barang 4 persen, mobil pribadi 53 persen, dan motor 40 persen.

Tingginya animo masyarakat berkendara itu membuat layanan ojek online lainnya turut bersaing.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Ramai soal Penumpang Mudik Motis Buka Pintu Kereta Saat Perjalanan, KAI Ingatkan Bahaya dan Sanksinya

Ramai soal Penumpang Mudik Motis Buka Pintu Kereta Saat Perjalanan, KAI Ingatkan Bahaya dan Sanksinya

Tren
Israel Membalas Serangan, Sistem Pertahanan Udara Iran Telah Diaktifkan

Israel Membalas Serangan, Sistem Pertahanan Udara Iran Telah Diaktifkan

Tren
Rp 255 Triliun Berbanding Rp 1,6 Triliun, Mengapa Apple Lebih Tertarik Berinvestasi di Vietnam?

Rp 255 Triliun Berbanding Rp 1,6 Triliun, Mengapa Apple Lebih Tertarik Berinvestasi di Vietnam?

Tren
Israel Balas Serangan, Luncurkan Rudal ke Wilayah Iran

Israel Balas Serangan, Luncurkan Rudal ke Wilayah Iran

Tren
Mengenal Rest Area Tipe A, B, dan C di Jalan Tol, Apa Bedanya?

Mengenal Rest Area Tipe A, B, dan C di Jalan Tol, Apa Bedanya?

Tren
Freeport Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan Sarjana, Cek Syarat dan Cara Daftarnya!

Freeport Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan Sarjana, Cek Syarat dan Cara Daftarnya!

Tren
Eks ART Menggugat, Ini Perjalanan Kasus Mafia Tanah yang Dialami Keluarga Nirina Zubir

Eks ART Menggugat, Ini Perjalanan Kasus Mafia Tanah yang Dialami Keluarga Nirina Zubir

Tren
Mengintip Kecanggihan Dua Kapal Perang Rp 20,3 Triliun yang Dibeli Kemenhan

Mengintip Kecanggihan Dua Kapal Perang Rp 20,3 Triliun yang Dibeli Kemenhan

Tren
Cara Menurunkan Berat Badan Secara Sehat ala Diet Tradisional Jepang

Cara Menurunkan Berat Badan Secara Sehat ala Diet Tradisional Jepang

Tren
10 Manfaat Minum Air Kelapa Murni Tanpa Gula, Tak Hanya Turunkan Gula Darah

10 Manfaat Minum Air Kelapa Murni Tanpa Gula, Tak Hanya Turunkan Gula Darah

Tren
BMKG: Inilah Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat dan Angin Kencang pada 19-20 April 2024

BMKG: Inilah Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat dan Angin Kencang pada 19-20 April 2024

Tren
[POPULER TREN] Status Gunung Ruang Jadi Awas | Kasus Pencurian dengan Ganjal ATM

[POPULER TREN] Status Gunung Ruang Jadi Awas | Kasus Pencurian dengan Ganjal ATM

Tren
Menlu Inggris Bocorkan Israel Kukuh Akan Respons Serangan Iran

Menlu Inggris Bocorkan Israel Kukuh Akan Respons Serangan Iran

Tren
Erupsi Gunung Ruang pada 1871 Picu Tsunami Setinggi 25 Meter dan Renggut Ratusan Nyawa

Erupsi Gunung Ruang pada 1871 Picu Tsunami Setinggi 25 Meter dan Renggut Ratusan Nyawa

Tren
Menyelisik Video Prank Galih Loss yang Meresahkan, Ini Pandangan Sosiolog

Menyelisik Video Prank Galih Loss yang Meresahkan, Ini Pandangan Sosiolog

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com