Kompas.com - 07/07/2021, 12:43 WIB
Ilustrasi kalimat ambigu KOMPAS.com/Gischa PrameswariIlustrasi kalimat ambigu


KOMPAS.com - Penggunaan kalimat ambigu dapat membuat pembaca atau pendengar bingung. Karena jenis kalimat ini memiliki makna ganda. Sehingga dikhawatirkan bisa menimbulkan kesalahpahaman saat membaca atau mendengar kalimatnya.

Definisi kalimat ambigu

Menurut Markhamah dan Atiqa Sabardila dalam buku Analisis Kesalahan dan Karakteristik Bentuk Pasif (2014), kalimat ambigu merupakan bentuk kalimat yang memiliki makna ganda. Dalam hal ini, ambiguitas kalimat disebabkan oleh kata keterangan atau atribut yang jumlahnya lebih dari satu.

Dikutip dari buku Bahasa Indonesia untuk Perguruan Tinggi (2017) karya I Ketut Dibia dan I Putu Mas Dewantara, ambiguitas diambil dari bahasa Inggris, yakni ambiguity, artinya sebuah konstruksi yang dapat ditafsirkan lebih dari satu arti. Dalam bahasa Indonesia, kalimat ambigu sering juga dikenal sebagai kalimat taksa.

Tanpa disadari, penggunaan kalimat ambigu sering terjadi saat pengucapan lisan ataupun tulisan. Misalnya, kesalahan peletakan tanda baca dapat menimbulkan multitafsir atau makna ganda dalam sebuah kalimat.

Baca juga: Perbedaan Kalimat Efektif dan Tidak Efektif

Jenis kalimat ambigu

Dalam buku Semantik: Konsep dan Contoh Analisis (2017) karya Fitri Amilia dan Astri Widyaruli Anggraeni, kalimat ambigu dibagi menjadi tiga jenis, yaitu:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Ambiguitas fonetik

Jenis kalimat ambigu yang pertama ialah ambiguitas fonetik. Penyebab ambiguitas ini karena adanya persamaan bunyi yang dihasilkan, khususnya ketika seseorang terlalu cepat melafalkan kalimat. Akibatnya akan timbul keraguan makna atau kesalahpahaman.

Menurut Trismanto dalam jurnal Ambiguitas dalam Bahasa Indonesia (2018), cara menghindari jenis ambiguitas ini ialah dengan meminta pembicara untuk mengulangi kalimatnya dengan lebih jelas dan perlahan. Supaya kedua belah pihak paham makna atau pembicaraan apa yang sedang dibahas.

Contohnya:

Kemarin Dina memberi tahu kepada Andi.

Makna ‘memberi tahu’ memiliki makna ganda. Karena bisa bermakna Dina memberi makanan tahu kepada Andi. Atau Dina memberi tahu berupa informasi penting kepada Andi.

Baca juga: Contoh Kalimat Berpelengkap

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.