Jenis-jenis Danau Berdasarkan Proses Terbentuknya

Kompas.com - 06/04/2020, 08:00 WIB
Danau Tondano Kompas.com/Ronny Adolof Buol Danau Tondano

KOMPAS.com - Danau adalah tubuh perairan yang dikelilingi daratan dan terletak di daerah cekungan.

Namun tak semua danau sama. Ada yang terbentuk karena gempa, ada yang terbentuk karena pengikisan (erosi), dan ada yang dibangun oleh manusia.

Dilansir dari Dinamika Hidrosfer (2018), berikut tujuh jenis danau berdasarkan proses terbentuknya:

Danau tektonik

Danau tektonik adalah danau yang terbentuk karena adanya proses perubahan bentuk kulit bumi. Kulit bumi bisa terlipat, patah, dan bergerak.

Ketika gempa misalnya, kulit bumi bisa patah. Akibatnya, permukaan tanah ambles dan menjadi cekung.

Baca juga: Gempa: Penyebab, Jenis dan Cara Mengukurnya

Cekungan tersebut terisi oleh air dan terbentuklah danau.

Beberapa danau tektonik di Indonesia yakni Danau Poso, Danau Tempe, Danau Tondano, Danau Singkarak, dan Danau Towuti.

Danau Vulkanik

Danau vulkanik atau danau kawah adalah danau yang terbentuk dari hasil aktivitas gunung berapi.

Ketika gunung api meletus, batuan yang menutup bagian kepundan (kawah) akan terlempar dan meninggalkan bekas lubang.

Pada saat hujan turun, lubang kawah akan terisi air kemudian membentuk danau.

Baca juga: Proses Terbentuknya Gunung Api

Beberapa danau vulkanik di Indonesia yakni Danau Kerindi, Danau Kawah Bromo, Danau Gunung Lamongan, Danau Batur, dan Danau Kelimutu.

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X