Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Peran Siswa dalam Mendukung Implementasi Wawasan Kebangsaan

Kompas.com - 09/05/2024, 11:00 WIB
Eliza Naviana Damayanti,
Serafica Gischa

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Wawasan Nusantara harus dijadikan arahan, pedoman, acuan, dan tuntutan bagi setiap warga negara Indonesia dalam membangun dan memelihara tuntutan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Karena itu, implementasi atau penerapan wawasan Nusantara harus tercermin pada pola pikir, pola sikap, dan pola tindak yang senantiasa mendahulukan kepentingan bangsa daripada kepentingan pribadi atau golongan.

Dengan kata lain, wawasan Nusantara menjadi pola yang mendasari cara berpikir, bersikap, dan bertindak dalam rangka menghadapi, menyikapi, atau menangani berbagai masalah menyangkut kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Baca juga: Tujuan Wawasan Nusantara dan Hakikatnya

Implementasi wawasan Nusantara senantiasa berorientasi pada kepentingan rakyat dan wilayah tanah air secara utuh dan menyeluruh sebagai berikut:

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan politik

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan politik akan menciptakan iklim penyelenggaraan negara yang sehat dan dinamis. Hal tersebut nampak dalam wujud pemerintahan yang kuat, aspiratif, dan terpercaya yang dibangun sebagai penjelmaan kedaulatan rakyat.

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan ekonomi

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan ekonomi akan menciptakan tatanan ekonomi yang benar-benar menjamin pemenuhan dan peningkatan kesejahteraan serta kemakmuran rakyat secara merata dan adil.

Di samping itu, implementasi Wawasan Nusantara mencerminkan tanggung jawab pengelolaan sumber daya alam yang memperhatikan kebutuhan masyarakat antardaerah secara timbal balik serta kelestarian sumber daya alam itu sendiri.

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan sosial budaya

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan sosial budaya akan menciptakan sikap batiniah dan lahiriah yang mengakui, menerima, dan menghormati segala bentuk perbedaan atau kebhinekaan sebagai kenyataan hidup sekaligus karunia sang Pencipta.

Implementasi ini juga akan menciptakan kehidupan masyarakat dan bangsa yang rukun dan bersatu tanpa membeda-bedakan suku, asal usul daerah, agama atau kepercayaan, serta golongan berdasarkan status sosialnya.

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan pertahanan dan keamanan

Implementasi Wawasan Nusantara dalam kehidupan pertahanan dan keamanan akan menumbuhkembangkan kesadaran cinta tanah air dan bangsa, yang lebih lanjut akan membentuk sikap bela negara pada setiap warga negara Indonesia.

Kesadaran dan sikap cinta tanah air dan bangsa serta bela negara ini akan menjadi modal utama yang akan menggerakkan partisipasi setiap warga negara Indonesia dalam menanggapi setiap bentuk ancaman, seberapa pun kecilnya dan dari manapun datangnya, atau setiap gejala yang membahayakan keselamatan bangsa dan kedalaulatan negara.

Dalam pembinaan seluruh aspek kehidupan nasional sebagaimana dijelaskan di atas, implementasi wawasan nusantara harus menjadi nilai yang menjiwai segenap peraturan perundang-undangan yang berlaku pada setiap strata di seluruh Indonesia.

Di samping itu, wawasan nusantara dapat diimplementasikan ke dalam segenap pranata sosial yang berlaku di masyarakat dalam nuansa kebhinnekaan sehingga menciptakan kehidupan yang toleran, akrab, peduli, hormat, dan taat hukum. Semua itu menggambarkan sikap, paham, dan semangat kebangsaan atau nasionalisme yang tinggi sebagai identitas atau jati diri bangsa Indonesia.

Untuk itu, agar terketuk hati nurani setiap warga negara Indonesia dan sadar bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara diperlukan pendekatan dengan program yang teratur, terjadwal, dan terarah.

Hal ini akan mewujudkan keberhasilan implementasi Negara Kesatuan Republik Indonesia melalui pengukuhan Wawasan Nusantara.

Adapun peran serta dalam penerapan asas-asas Wawasan Nusantara dalam tata kehidupan nasional memerlukan kesamaan pola pikir, pola sikap, dan pola tindak dalam seluruh proses penyelenggaraan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dalam mengisi pembangunan.

Peranan siswa dalam mendukung implementasi Wawasan Nusantara adalah:

  • Mendukung persatuan bangsa
  • Berkemanusiaan yang adil dan beradab
  • Mendukung kerakyatan yang mengutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan individu atau golongan.
  • Mendukung upaya untuk mewujudkan suatu keadilan sosial dalam masyarakat.
  • Mempunyai kemampuan berfikir, bersikap rasional, dan dinamis, berpandangan luas sebagai intelektual.
  • Mempunyai wawasan kesadaran berbangsa dan bernegara untuk membela negara yang dilandasi oleh rasa cinta tanah air.
  • Berbudi pekerti luhur, berdisiplin dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
  • Memanfaatkan secara aktif ilmu pengetahuan, teknologi dan seni untuk kepentingan kemanusiaan, berbangsa dan bernegara.
  • Mewujudkan kepentingan nasional
  • Memelihara dan memperbaiki demokrasi
  • Mengembangkan IPTEK yang dilandasi iman dan takwa
  • Menciptakan kerukunan umat beragama
  • Memiliki informasi dan perhatian terhadap kebutuhan-kebutuhan masyarakat.
  • Menjunjung tinggi hukum dan pemerintahan
  • Menjaga kebersihan dan kesehatan lingkungan sekitar
  • Merubah budaya negatif yang dapat menciptakan perselisihan
  • Mengembangkan kehidupan masyarakat menuju ke arah yang lebih baik.
  • Memelihara nilai-nilai positif (hidup rukun, gotong-royong, dll) dalam masyarakat.

Baca juga: Wawasan Nusantara: Pengertian, Fungsi, dan Tujuannya

Referensi:

  • Cholifah, T. N. (2024). Profil Literasi Membaca dan Literasi Budaya Siswa dalam Mendukung Penerapan Kurikulum Merdeka di Sekolah Dasar. Jurnal Ilimiah Pendidikan Madrasah Ibtidaiyah.
  • Purbandi, T. B. (2019). Analisis kesiapan laboratorium kimia dalam mendukung implementasi kurikulum 2013 pada Kelas XI di SMA Negeri se-Kota Tangerang Selatan. Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Senyawa Alkaloid: Pengertian dan Contohnya

Senyawa Alkaloid: Pengertian dan Contohnya

Skola
Di Mana Habitat Tumbuhan Lumut?

Di Mana Habitat Tumbuhan Lumut?

Skola
Unsur Paling Melimpah di Kerak Bumi

Unsur Paling Melimpah di Kerak Bumi

Skola
Apa yang Dimaksud dengan Reaktivitas Kimia Unsur?

Apa yang Dimaksud dengan Reaktivitas Kimia Unsur?

Skola
Rumus Keliling Segitiga Sama Kaki beserta Contoh Soalnya

Rumus Keliling Segitiga Sama Kaki beserta Contoh Soalnya

Skola
Komunikasi Krisis: Pengertian dan Contohnya

Komunikasi Krisis: Pengertian dan Contohnya

Skola
Hipotesis atau Hipotesa, Bagaimana Penulisannya yang Tepat?

Hipotesis atau Hipotesa, Bagaimana Penulisannya yang Tepat?

Skola
4 Contoh Modernisasi dalam Upaya Pelestarian Budaya

4 Contoh Modernisasi dalam Upaya Pelestarian Budaya

Skola
6 Sumber Utama Penambahan Devisa Negara

6 Sumber Utama Penambahan Devisa Negara

Skola
Rumus Keliling Persegi Panjang beserta Contoh Soalnya

Rumus Keliling Persegi Panjang beserta Contoh Soalnya

Skola
Apa itu Senyawa Amina?

Apa itu Senyawa Amina?

Skola
20 Contoh Kata Berimbuhan Ter- beserta Maknanya

20 Contoh Kata Berimbuhan Ter- beserta Maknanya

Skola
Senyawa Organik Mudah Menguap: Pengertian dan Contohnya

Senyawa Organik Mudah Menguap: Pengertian dan Contohnya

Skola
Mengapa Besi dapat Memuai?

Mengapa Besi dapat Memuai?

Skola
Mengapa Alga Tidak Termasuk Kingdom Plantae?

Mengapa Alga Tidak Termasuk Kingdom Plantae?

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com