Kompas.com - 17/05/2022, 09:03 WIB

KOMPAS.com - Meskipun ada beberapa daerah yang sudah diguyur hujan, ssebagian wilayah lain masih merasakan suhu udara panas, terutama saat malam hari.

Sebenarnya, kenapa suhu udara panas terjadi di malam hari?

Prakirawan Cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Tomi Ilham menjelaskan, suhu panas pada malam hari memang masih dirasakan di sejumlah wilayah di Indonesia.

"Pada malam hari, suhu udara bisa terasa panas ketika tutupan awan cukup tebal," kata Tomi kepada Kompas.com, Senin (16/5/2022).

Baca juga: Cuaca Panas Terik di Indonesia Akhir-akhir Ini, Kenapa?

Selain akibat tutupan awan yang cukup tebal, ada juga pengaruh kecepatan angin yang rendah.

Kecepatan angin yang rendah ini berpengaruh atau menyebabkan kelembaban yang cukup tinggi dan mengakibatkan suhu udara lebih lembab, serta panas daripada biasanya.

Berdasarkan data hasil pengamatan BMKG, suhu maksimum terukur selama periode tanggal 12 – 15 Mei 2022 berkisar antara 35.4 - 36.4 °C dengan suhu maksimum tertinggi hingga 36.4 °C terjadi di wilayah Tanjung perak, Surabaya.

Kondisi atmosfer yang memengaruhi suhu udara panas di malam hari dan siang hari sedikit berbeda.

Fenomena suhu udara terik yang terjadi pada siang hari tersebut, dipicu oleh beberapa hal seperti posisi semu Matahari dan dominasi cuaca yang cerah.

Posisi semu matahari saat ini sudah berada di wilayah utara ekuator yang mengindikasikan bahwa sebagian wilayah Indonesia akan mulai memasuki musim kemarau, di mana tingkat pertumbuhan awan dan fenomena hujannya akan sangat berkurang, sehingga cuaca cerah pada pagi menjelang siang hari akan cukup mendominasi.

Pengaruh berikutnya yaitu dominasi cuaca yang cerah dan tingkat perawanan yang rendah tersebut, dapat mengoptimumkan penerimaan sinar matahari di permukaan Bumi.

Dengan begitu menyebabkan kondisi suhu yang dirasakan oleh masyarakat menjadi cukup terik pada siang hari.

Baca juga: Sampai Kapan Cuaca Panas di Indonesia Berlangsung? Ini Kata BMKG

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.