Buyung Wijaya Kusuma
Komisaris di sebuah BUMN

Komisaris BUMN yang bergerak di bidang energi, PT Brantas Energi. Memiliki pengalaman puluhan tahun di harian KOMPAS dan mendalami bidang energi dan sumber daya mineral. Ketika berkarir di KOMPAS, memiliki hubungan yang erat dengan berbagai narasumber, baik dari pemerintah, pengamat, DPR hingga kalangan industri. Berkat hubungan baik tersebut, selalu mendapatkan berita ekslusif dan tak jarang menjadi trend setter bagi media-media nasional lainnya.

Hingga kini, di tengah kesibukan, penulis terus mengikuti perkembangan energi dan sumber daya mineral di Tanah Air dan mancanegara yang dituangkan dalam sejumlah tulisan.

Turunkan Emisi Karbon dengan Cara Tidak Biasa

Kompas.com - 19/11/2021, 20:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KESEPAKATAN sejumlah pemimpin negara dalam pertemuan G20 di Roma, Italia, dan Conference of the Parties (COP) 26 di Glasgow, Skotlandia, pada November 2021 menyisakan pekerjaan rumah yang tidak sedikit untuk Indonesia.

Bayangkan, para pemimpin ekonomi terbesar dunia berkomitmen menghentikan pemanfaatan dan pembiayaan batubara di luar negeri secara bertahap sebagai upaya untuk memangkas suhu Bumi.

Meskipun memberatkan karena banyak negara berkembang seperti Indonesia, masih bergantung pada batu bara. Tetapi para elite Cekonomi dunia juga berkomitmen untuk mengalokasikan 100 miliar dollar AS untuk mendukung negara-negara berkembang dalam mengurangi emisi karbon.

Baca juga: Hasil COP26: Mengecewakan, Kurang Ambisius, tetapi Lumayan Ada Kemajuan

Lalu bagaimana Indonesia? Presiden Joko Widodo dalam sambutannya di forum tersebut, menegaskan komitmen Indonesia untuk mencapai nol emisi (net zero emission), memanfaatkan energi baru terbarukan serta mengembangkan industri berbasis energi bersih.

Pemerintah sebelumnya telah menyampaikan komitmen Nationally Determined Contribution (NDC) melalui long term strategy – low carbon and climate resilience (LTS – LTCCR), untuk mencapai net zero emission selambat-lambatnya tahun 2060.

Presiden memastikan pemerintah akan terus memobilisasi sumber pendanaan secara maksimal untuk membiayai proyek net zero emission, baik melalui instrumen obligasi maupun sukuk.

Baca juga: Energi Terbarukan dan Target Indonesia

Meski demikian, Presiden juga menyerukan kontribusi negara-negara maju untuk mendukung negara berkembang, termasuk Indonesia dalam upaya mencapai suistanable development goals (SDGs) pada 2030.

Langkah Presiden dalam mengatasi krisis iklim tidak main-main, janji di forum COP26 langsung ditindaklanjuti dengan pengesahan Peraturan Presiden (Perpres) tentang Nilai Ekonomi Karbon (NEK) atau carbon pricing yang akan menjadi basis dalam rangka pencapaian NDC Indonesia untuk mendukung pembangunan rendah karbon pada 2030 dan net zero emission pada 2060.

Baca juga: Cita-cita Jokowi di COP26 dan Retorika Pertambangan Indonesia

Apa yang disampaikan Presiden sesuai dengan peta jalan (road map) bauran energi nasional yang ditetapkan pemerintah sebelumnya.

Berdasarkan data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), penggunaan EBT dalam bauran energi nasional akan didongkrak menjadi 23 persen pada 2025 sebagai upaya untuk untuk menahan laju kenaikan suhu rata-rata global di bawah 2 derajat Celcius, sebagaimana ditetapkan oleh Paris Agreement.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.