Kompas.com - 19/11/2021, 18:32 WIB

KOMPAS.com - Gerhana Bulan Sebagian yang terjadi hati ini disebut sebagai fenomena gerhana terlama di abad 21. Namun, setiap proses terjadinya gerhana bulan, bulan akan tampak berwarna merah. 

Hal itu diungkapkan peneliti di Pusat Sains Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Andi Pangerang, seperti diberitakan Kompas.com, Rabu (17/11/2021).

Salah satu yang menarik dari proses terjadinya gerhana bulan adalah fase saat bulan tampak berwarna merah, terutama saat Gerhana Bulan Total.

Gerhana bulan adalah peristiwa di mana terhalangnya cahaya matahari oleh Bumi, sehingga tidak seluruh cahaya bisa sampai ke bulan.

Selama gerhana bulan total, Bumi terletak tepat di antara matahari dan bulan. Saat Bumi berada tepat di depan matahari, posisinya menghalangi sinar matahari untuk menerangi bulan.

Pada saat itulah kita bisa melihat cincin bercahaya di sekitar bulan. Cahaya ini nantinya akan dipantulkan ke bulan. Proses tersebut diakibatkan atmosfer yang ada di Bumi, sebaliknya jika tidak ada atmosfer bulan akan tampak gelap bahkan mungkin tidak terlihat. 

Baca juga: Setelah Gerhana Bulan Sebagian, Bulan Berkonjungsi dengan Pleiades Si Bintang Tsuraya

 

Selama gerhana bulan total, maka bulan akan tampak berwarna kemerahan. Lantas, mengapa bulan berwarna merah selama gerhana?

Hamburan Rayleigh

Dilansir dari Live Science, Selasa (16/11/2021) bulan tampak merah selama terjadinya gerhana diakibatkan hamburan Rayleigh, atau hamburan preferensial.

Proses tersebut adalah saat cahaya tertentu dari partikel yang sangat kecil dihamburkan. Ukuran partikel sekitar sepersepuluh dari panjang gelombang cahaya.

Saat siang hari, gelombang cahaya matahari yang terdiri berbagai warna disaring melalui atmosfer Bumi, di mana molekul gas nitrogen dan oksigen membiarkan panjang gelombang yang lebih panjang seperti warna merah, oranye dan kuning langsung menuju ke permukaan tanah.

Fenomena hamburan cahaya ini yang membuat bulan terlihat seperti berwarna merah.

Namun saat gerhana bulan total membuat buat tampak berwarna merah, panjang gelombang yang lebih pendek seperti warna violet dan biru diserap lalu tersebar ke segala arah. Proses ini pula yang membuat langit terlihat berwarna biru di siang hari.

Baca juga: Gerhana Bulan Total, Kenapa Berwarna Merah dan Disebut Super Blood Moon?

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.