Kompas.com - 05/06/2021, 18:33 WIB
Ilustrasi tsunami ShutterstockIlustrasi tsunami
Penulis Lulu Lukyani
|

KOMPAS.com – Tsunami merupakan gelombang laut yang mampu menjalar dengan kecepatan lebih dari 900 km per jam, apalagi jika disebabkan oleh gempa bumi di dasar laut.

Kedalaman laut memengaruhi kecepatan gelombang tsunami. Misal, laut yang memiliki kedalaman 7.000 m bisa menghasilkan tsunami dengan kecepatan 942,9 km per jam.

Tsunami berbeda dengan gelombang laut biasa. Fenomena alam ini memiliki panjang gelombang antara dua puncaknya lebih dari 100 km di laut lepas.

Selain itu, selish waktu antara puncak-puncak gelombangnya berkisar antara 10 menit hingga 1 jam.

Ketika gelombang tsunami mencapai pantai yang dangkal, teluk, atau muara sungai, kecepatan gelombang akan menurun namun tinggi gelombangnya meningkat.

Baca juga: Potensi Tsunami Jawa Timur 29 Meter, Ini Cara Mitigasi Bencana Tsunami

Terjadinya gelombang tsunami disebabkan oleh beberapa hal, tidak hanya gempa bumi di dasar laut.

Dilansir dari situs Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), berikut adalah tiga penyebab terjadinya tsunami.

1. Gempa bumi

Tidak semua gempa bumi mengakibatkan terbentuknya tsunami. Gempa bumi dapat diikuti oleh gelombang tsunami, jika pusat gempa berada di dasar laut dan kedalam pusat gempa kurang dari 60 km.

Pada tanggal 26 Desember 2004, gempa bumi dengan kekuatan 9 skala richter di kedalaman 30 km dasar laut sebelah baratdaya Aceh mengakibatkan gelombang tsunami dengan kecepatan awal sekitar 700 km per jam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.