Deteksi Kanker Payudara sejak Usia 40 Tahun Bantu Selamatkan Nyawa

Kompas.com - 14/08/2020, 07:03 WIB
Ilustrasi deteksi kanker payudara ShutterstockIlustrasi deteksi kanker payudara

KOMPAS.com - Pemeriksaan payudara untuk mendeteksi kanker sejak usia 40 sampai 50-an tahun bisa menyelamatkan nyawa, tulis sebuah penelitian di Inggris.

Penelitian ini melibatkan 160.000 perempuan dari Inggris, Skotlandia, dan Wales yang dilakoni secara berkesinambungan selama sekitar 23 tahun.

Pemeriksaan yang dilakukan sejak dini dapat menyelamatkan satu nyawa per 1.000 perempuan yang diperiksa, kata para peneliti.

Namun, para ahli memperingatkan ada banyak pertimbangan lainnya, termasuk biaya yang dikeluarkan.

Baca juga: Masih Pandemi Corona, Pasien Kanker Payudara Bisa Akses Terapi Pakai Digital

Cancer Research UK mengatakan, masih belum jelas, apakah menurunkan usia pemeriksaan payudara akan memberikan manfaat tambahan dibandingkan program pemeriksaan yang sudah ada di Inggris.

Lembaga amal tersebut mengatakan, seharusnya yang diprioritaskan adalah mengembalikan layanan kanker "ke jalurnya" untuk perempuan usia 50-70, setelah gangguan yang terjadi karena pandemi virus corona.

Selama karantina wilayah, program pemindaian sebagai langkah deteksi dini kanker usus, payudara, dan serviks dihentikan di Wales, Skotlandia, dan Irlandia Utara, meskipun tidak secara resmi dihentikan di Inggris.

Para ahli telah memperingatkan adanya penumpukan pasien yang harus diperiksa, dirawat, dan diuji.

Kekhawatiran diagnosis berlebihan

Saat ini di Inggris, perempuan usia 50-70 ditawarkan untuk menjalani pemeriksaan payudara setiap tiga tahun.

Perempuan di bawah 50 tahun tidak ditawarkan untuk melakukan pemeriksaan rutin, karena umumnya risiko kanker payudara mereka sangat rendah, dan jaringan payudara mereka lebih padat, sehingga hasil tes mamografi yang digunakan untuk mengenali sel kanker sulit dibaca.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

NASA akan Kirim Astronot Perempuan Pertama ke Bulan pada 2024

NASA akan Kirim Astronot Perempuan Pertama ke Bulan pada 2024

Oh Begitu
Ahli Ciptakan Peti Mati Ramah Lingkungan, Seperti Apa?

Ahli Ciptakan Peti Mati Ramah Lingkungan, Seperti Apa?

Oh Begitu
Ahli Sarankan Deteksi Pembawa 2 Mutasi Genetik Virus Corona, Kenapa?

Ahli Sarankan Deteksi Pembawa 2 Mutasi Genetik Virus Corona, Kenapa?

Oh Begitu
BMKG: Warga Harus Akhiri Kepanikan Potensi Tsunami dan Gempa Megathrust

BMKG: Warga Harus Akhiri Kepanikan Potensi Tsunami dan Gempa Megathrust

Fenomena
BMKG: Waspada Cuaca Ekstrem 3 Hari ke Depan, Ini Daftar Wilayahnya

BMKG: Waspada Cuaca Ekstrem 3 Hari ke Depan, Ini Daftar Wilayahnya

Oh Begitu
Zona Sepi Gempa dan Potensi Tsunami 20 Meter di Selatan Jawa, Begini Kata Ahli

Zona Sepi Gempa dan Potensi Tsunami 20 Meter di Selatan Jawa, Begini Kata Ahli

Oh Begitu
BMKG: Skema Mitigasi 20-20-20 Masih Relevan untuk Mitigasi Tsunami Selatan Jawa

BMKG: Skema Mitigasi 20-20-20 Masih Relevan untuk Mitigasi Tsunami Selatan Jawa

Fenomena
Makan Terlalu Banyak, Ini Penjelasan dari Alasan Makan Berlebihan hingga Akibatnya

Makan Terlalu Banyak, Ini Penjelasan dari Alasan Makan Berlebihan hingga Akibatnya

Kita
3 Faktor Pemicu Meningkatnya Kasus Covid-19 di Klaster Perkantoran

3 Faktor Pemicu Meningkatnya Kasus Covid-19 di Klaster Perkantoran

Kita
Mirip Paus Pembunuh, Dinosaurus Ini Ternyata Predator Laut Zaman Jurassic

Mirip Paus Pembunuh, Dinosaurus Ini Ternyata Predator Laut Zaman Jurassic

Fenomena
IOWave20 Latihan Mitigasi Tsunami, BMKG Target Sesuaikan SOP dan Kondisi Pandemi

IOWave20 Latihan Mitigasi Tsunami, BMKG Target Sesuaikan SOP dan Kondisi Pandemi

Oh Begitu
Hackathon Diluncurkan di Indonesia, Kesempatan Berinovasi Energi Terbarukan

Hackathon Diluncurkan di Indonesia, Kesempatan Berinovasi Energi Terbarukan

Kita
10 Cara Alami Menurunkan Darah Tinggi Tanpa Obat

10 Cara Alami Menurunkan Darah Tinggi Tanpa Obat

Kita
Termasuk Mamalia, Paus Berparuh Bisa Tahan Napas Lebih dari 3 Jam

Termasuk Mamalia, Paus Berparuh Bisa Tahan Napas Lebih dari 3 Jam

Oh Begitu
Logam Berusia 1.000 Tahun untuk Baja Tahan Karat Ditemukan di Iran

Logam Berusia 1.000 Tahun untuk Baja Tahan Karat Ditemukan di Iran

Oh Begitu
komentar
Close Ads X