Tren Remaja Pakai Rokok Elektrik Meningkat, Ahli Ingatkan Dampak Buruknya

Kompas.com - 30/06/2020, 18:03 WIB
Ilustrasi perokok usia muda menggunakan rokok elektrik. Tren anak muda dan remaja merokok, khususnya rokok elektrik terus meningkat. SHUTTERSTOCK/eldar nurkovicIlustrasi perokok usia muda menggunakan rokok elektrik. Tren anak muda dan remaja merokok, khususnya rokok elektrik terus meningkat.


KOMPAS.com- Tren merokok pada remaja masih terjadi dan terus meningkat hingga saat ini. Dengan dalih mengganti rokok konvensional, remaja memilih menggunakan rokok elektrik.

Berdasarkan data dari Global Youth Tobacco Survey (GYTS) pada tahun 2019, prevalensi pelajar usia 13-15 tahun yang mengonsumsi rokok elektrik mencapai 13,7 persen dalam bulan terakhir.

Sementara, berdasarkan data Riskesdas (2018), prevalensi pengguna rokok elektronik tertinggi pada Provinsi DI Yogyakarta, Kalimantan Timur dan DKI Jakarta.

Peneliti Pusat Litbang SDPK-Badan Litbang Kementerian Kesehatan RI, Tati Suryati menjelaskan rokok elektrik ini menjadi tren di kalangan pelajar usia 13-15 tahun, karena mudah didapatkan dan dianggap menarik.

Baca juga: Buktikan Bahaya Kandungan Rokok Elektrik, Ini Hasil Risetnya

Pelajar usia 13-15 tahun khususnya, kata Tati, sangat rentan mengonsumsi rokok elektrik jika ditawarkan oleh teman dekatnya. Bahkan mencapai presentasi 27,8 persen.

Serta, tidak sedikit juga pendapat pelajar yang mencampur konsumsi rokok elektrik ini dengan narkoba dan sejenisnya, yaitu mencapai 15,9 persen.

"Anak laki-laki lebih tinggi (prevalensi konsumsi rokok elektrik) dibandingkan wanita," kata Tati dalam diskusi bertajuk Upaya Advokasi Kebijakan Berbasis Data Guna Melindungi Anak dan Remaja Jadi Target Industri Rokok, Rabu (17/6/2020).

Ilustrasi rokok elektrik atau vape.SHUTTERSTOCK Ilustrasi rokok elektrik atau vape.

Baca juga: Rokok Elektrik Bukan Alternatif Berhenti Merokok, Ini Penjelasan Ahli

Dampak buruk rokok elektrik pada usia muda

Ketua Tobacco Control Support Center (TCSC), Dr Sumarjati Arjoso SKM mengingatkan rokok elektrik sebenarnya bukanlah alternatif untuk Anda yang ingin berhenti dari rokok konvensional.

Sebab, dari berbagai penelitian telah terbukti bahwa rokok elektronik itu bukan membuat penggunanya lebih baik, tetapi justru memiliki ancaman bahaya yang lebih besar.

Ia menjelaskan, pada cairan rokok elektronik atau vape tersebut sering dicampur dengan bahan kimia yang memicu keluhan berupa asma, merusak paru dan jantung, serta penyebab kanker.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Mitos Menstruasi, Benarkah Darah Menstruasi Bisa Obati Jerawat?

8 Mitos Menstruasi, Benarkah Darah Menstruasi Bisa Obati Jerawat?

Oh Begitu
Penemuan yang Mengubah Dunia: mRNA Pernah Diabaikan Hingga Jadi Teknologi Vaksin Terdepan

Penemuan yang Mengubah Dunia: mRNA Pernah Diabaikan Hingga Jadi Teknologi Vaksin Terdepan

Oh Begitu
Probiotik Dapat Membantu Turunkan Berat Badan dan Kurangi Lemak Perut

Probiotik Dapat Membantu Turunkan Berat Badan dan Kurangi Lemak Perut

Kita
Dinosaurus juga Alami Infeksi Tulang Akut, Peneliti Temukan Buktinya

Dinosaurus juga Alami Infeksi Tulang Akut, Peneliti Temukan Buktinya

Oh Begitu
Studi: Materi Gelap Ini Ganggu Pergerakan Galaksi Bima Sakti, Apa Itu?

Studi: Materi Gelap Ini Ganggu Pergerakan Galaksi Bima Sakti, Apa Itu?

Oh Begitu
Kali Pertama, Virus Corona Kerabat SARS-CoV-2 Ditemukan di Jepang dan Kamboja

Kali Pertama, Virus Corona Kerabat SARS-CoV-2 Ditemukan di Jepang dan Kamboja

Fenomena
Vaksin Oxford 70 Persen Efektif dan Mudah Disimpan, Epidemiolog: Cocok untuk Indonesia

Vaksin Oxford 70 Persen Efektif dan Mudah Disimpan, Epidemiolog: Cocok untuk Indonesia

Oh Begitu
Misi Bersejarah, China Luncurkan Chang'e 5 untuk Ambil dan Kembalikan Sampel Bulan

Misi Bersejarah, China Luncurkan Chang'e 5 untuk Ambil dan Kembalikan Sampel Bulan

Fenomena
BPOM Targetkan Januari Beri Izin Vaksin Sinovac, Ini Kata Epidemiolog

BPOM Targetkan Januari Beri Izin Vaksin Sinovac, Ini Kata Epidemiolog

Oh Begitu
WHO: Vaksin Covid-19 yang Berhasil Harus Didistribusikan dengan Adil

WHO: Vaksin Covid-19 yang Berhasil Harus Didistribusikan dengan Adil

Oh Begitu
Studi Baru Tunjukkan Kapan Virus Corona Covid-19 Paling Menular

Studi Baru Tunjukkan Kapan Virus Corona Covid-19 Paling Menular

Kita
Selain Membersihkan Tubuh, Mandi Bermanfaat untuk Kesehatan Fisik dan Mental

Selain Membersihkan Tubuh, Mandi Bermanfaat untuk Kesehatan Fisik dan Mental

Oh Begitu
Jarang Terjadi, Monyet Ini Tertangkap Melakukan Tindakan Kanibalisme

Jarang Terjadi, Monyet Ini Tertangkap Melakukan Tindakan Kanibalisme

Oh Begitu
Misteri Tubuh Manusia: Bagaimana Kita Bedakan Wajah Pria dan Wanita?

Misteri Tubuh Manusia: Bagaimana Kita Bedakan Wajah Pria dan Wanita?

Kita
Keanekaragaman Indonesia Peringkat Pertama Pusat Biodiversitas Dunia

Keanekaragaman Indonesia Peringkat Pertama Pusat Biodiversitas Dunia

Oh Begitu
komentar
Close Ads X