Prototipe Vaksin Covid-19 Indonesia Ditargetkan Awal 2021, Ini Prosesnya

Kompas.com - 06/06/2020, 10:04 WIB
Ilustrasi vaksin corona ShutterstockIlustrasi vaksin corona

Oleh Luthfi T. Dzulfikar, David Handojo Muljono, Kambang Sariadji dan Ni Nyoman Puspaningsih

HAMPIR 3 bulan sejak Covid-19 dinyatakan sebagai pandemi global oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), jumlah infeksi kini telah melebihi enam juta jiwa dengan hampir 400 ribu kasus kematian.

Berbagai negara kini berlomba-lomba mengembangkan vaksin. Hingga 2 Juni, terdapat 133 proyek pengembangan vaksin Covid-19. Sepuluh di antaranya yang telah memasuki tahapan uji klinis.

Indonesia sendiri telah memulai upaya pengembangan vaksin dengan membentuk Konsorsium Covid-19 pada akhir Maret. Konsorsium ini terdiri dari instansi pemerintahan seperti Lembaga Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Litbangkes) dan Lembaga Biologi Molekuler (LMB) Eijkman, berbagai perguruan tinggi, dan juga perwakilan industri farmasi seperti BUMN PT Biofarma.

Hingga kini, konsorsium tersebut telah berhasil menggalang lebih dari Rp 200 milyar dari berbagai sumber, dengan Rp 5 milyar di antaranya dianggarkan untuk pengembangan vaksin Covid-19.

Pada umumnya, pengembangan vaksin semestinya mencapai 5-15 tahun. Namun, di tengah pandemi yang telah membunuh hampir 400 ribu nyawa dan memperlambat ekonomi dunia, berbagai tim riset mencoba melakukannya hanya dalam 2 tahun.

Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro sendiri menargetkan bahwa Konsorsium Covid-19 akan memiliki prototipe vaksin pada bulan April 2021, untuk kemudian siap dilakukan pengujian pada manusia.

Apa saja yang harus dilalui dalam pengembangan vaksin ini?

Prototipe vaksin ditargetkan siap awal 2021

Ni Nyoman Puspaningsih, koordinator Tim Riset Covid-19 di Universitas Airlangga mengatakan bahwa langkah awal yang harus dilakukan adalah memetakan urutan genom dari coronavirus pasien yang ada di Indonesia.

“Ini penting untuk melihat apakah Indonesia ada bedanya dengan negara Asia lainnya atau Eropa atau Amerika, ada mutasi atau tidak. Kalau beda, desain vaksin yang tepat menjadi penting karena belum tentu cocok dengan yang ada di negara lain,” katanya.

Pada awal Mei lalu, LBM Eijkman pertama kalinya mengirimkan tiga urutan genom coronavirus di Indonesia kepada GISAID, bank data virus influenza terbesar di dunia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Lembaga Biologi Molekuler(LBM) Eijkman(@eijkmaninstitute) berhasil untuk pertama kalinya menyelesaikan pengurutan sekuen asam nukleat RNA penyusun genom virus SARS-CoV-2 (coronavirus) dari Indonesia. Menggunakan alat Next-Generation Sequencing (NGS) di Pusat Genom Nasional LBM Eijkman, tim LBM Eijkman berhasil mengurutkan genom tiga isolat virus yang berasal dari tiga pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di Indonesia. Ini adalah data sekuens lengkap pertama virus Corona dari Indonesia yang telah diunggah ke pusat data GISAID (https://www.gisaid.org/) yang mendukung proses cepat dalam berbagi lebih dari 16.000 data virus Corona di seluruh dunia. Data awal dari 3 isolat ini akan sangat bermanfaat bagi penelitian lanjutan terkait epidemiologi (bagaimana virus berevolusi dan menyebar), pengembangan vaksin, dan obat antivirus. Terima kasih atas dukungan dari semua pihak. Bersama kita pasti pulih kembali! #GISAID @cdcgov @eijkmaninstitute @kementerianristekbrin #IndonesiatanggapCovid19 #eijkmaninstitute #waspadaCovid19 #sumbangsihuntukmuIndonesia #KitaPastiPulihKembali

A post shared by Eijkman Institute (@eijkmaninstitute) on May 4, 2020 at 5:33am PDT

Sejauh ini, Konsorsium Covid-19 telah menyelesaikan sembilan urutan - tujuh dari Eijkman dan dua dari Universitas Airlangga.

“Karena urutan genom lengkap dari virus Covid19 [di Indonesia] sudah ada datanya, sehingga sekarang bisa mulai mendesain vaksin. Ini tahapan awal yang diperlukan,” tambah Nyoman.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X