Evolusi Jenggot, Selamatkan Pria dari Efek Perkelahian

Kompas.com - 14/05/2020, 20:03 WIB
Jenggot dapat meminimalisir efek yang ditimbulkan saat perkelahian. live scienceJenggot dapat meminimalisir efek yang ditimbulkan saat perkelahian.

KOMPAS.com - Di beberapa budaya dunia, jenggot pria diasosiasikan sebagai lambang dominasi sosial dan kejantanan.

Namun sebuah studi baru yang diterbitkan di jurnal Integrative Organismal Biology menyebut kalau fungsi jenggot lebih dari itu.

Seperti dilansir dari Live Science, Rabu (14/5/2020) ilmuwan menyebut jika jenggot pada manusia telah berevolusi untuk meminimalisir dampak pukulan yang diarahkan ke rahang, tulang wajah yang paling sering patah selama pertempuran.

Baca juga: Ini Penyebab Mengapa Pria Lebih Rentan Terpapar Covid-19

Ini hampir sama dengan yang terjadi pada singa. Surai singa juga berfungsi untuk melindungi tenggorakan dari cakar serta gigi saingannya.

Teori ini sebenarnya sempat disangkal oleh Charles Darwin. Ia mengungkapkan jika rambut wajah tak ubahnya ornamen untuk menarik perhatian wanita.

Untuk menguji gagasan tersebut, ilmuwan membuat model yang mendekati struktur tulang pada tengkorak manusia. Struktur tulang bikinan selanjutnya dipotong dan dibungkus dengan bulu domba.

Bulu domba dipilih sebagai pengganti jenggot karena volume folikel mendekati jenggot.

Selanjutnya, peneliti melakukan uji pemukulan pada tulang berbungkus bulu domba. Hasilnya, tulang berbungkus bulu domba mampu menyerap 30 persen lebih banyak energi dan hanya sedikit bagian tulang yang mengalami kerusakan.

Baca juga: Senang Pelihara Jenggot? Ini Untung dan Ruginya Menurut Sains

"Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa jenggot memang secara signifikan mengurangi dampak dari serangan dan menyerap energi. Maka memiliki jenggot penuh pada wajah dapat membantu melindungi daerah rentan seperti rahang dari serangan merusak," tulis peneliti dalam makalah mereka.

Meski begitu perlu studi lanjutan untuk menjelaskan mekanisme perlindungan itu. Selain itu, faktanya rambut manusia bervariasi dari tingkat ketebalan serta tekstur. Jadi perlu penelitian lagi untuk mengetahui tingkat efektivitas dalam menangkal kerusakan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X