Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

WHO Peringatkan Potensi Berbahaya Varian Covid-19 Baru

Kompas.com - 02/04/2023, 14:30 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Yahoo News

NEW DELHI, KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia memperhatikan varian Covid-19 baru yang dianggap mendorong lonjakan kasus baru di India.

Ini terjadi pada saat kasus dilaporkan turun di sebagian besar dunia.

XBB.1.16 atau dijuluki "Arcturus" oleh pelacak varian, sangat mirip dengan "Kraken" XBB.1.5 yang dominan di AS.

Baca juga: Aturan Khusus Covid-19 di New Mexico Akan Diakhiri

"Kraken" seperti dilansir dari Yahoo News, adalah varian Covid-19 yang paling menular, kata Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis Covid-19 untuk WHO, awal pekan ini lada konferensi pers.

Tetapi mutasi tambahan pada protein lonjakan virus, yang menempel dan menginfeksi sel manusia, berpotensi membuat varian tersebut lebih menular dan bahkan menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Untuk alasan ini, dan karena meningkatnya kasus di Timur, XBB.1.16 dianggap salah satu varian yang harus diperhatikan.

Varian tersebut, yang menjadi terkenal akhir tahun lalu dan awal tahun ini, menimbulkan peringatan bahwa penyakit itu dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah, berdasarkan mutasi baru yang telah dikembangkannya.

XBB.1.5 menyumbang kurang dari setengah dari semua kasus yang diurutkan secara global pada awal Maret, menurut WHO.

Hanya waktu yang akan menentukan perbedaan dalam tingkat keparahan XB.1.16 akan ditampilkan.

Mutasi yang tampak memprihatinkan dalam teori tidak selalu memprihatinkan dalam kehidupan nyata karena sifat imunitas populasi yang sangat kompleks.

Baca juga: Populasi Shanghai di China Turun Usai Lockdown Covid-19

"Terlepas dari itu, peningkatan pesat Arcturus di India memprihatinkan," kata Ryan Gregory, seorang profesor biologi di University of Guelph di Ontario, Kanada, kepada Fortune.

Dia memelopori pengembangan nama jalan untuk varian Covid-19 karena menjadi jelas bahwa WHO tidak akan menetapkan huruf Yunani baru untuk varian tersebut.

XBB.1.16 itu tampaknya semakin meningkat di negara dengan kekebalan populasi yang kuat dari infeksi sebelumnya dan kekebalan yang memprihatinkan, catat Gregory.

Baca juga: WHO Revisi Rekomendasi Vaksin: Orang Dewasa Berisiko Sedang Tak Perlu Vaksinasi Covid-19 Tambahan

Meskipun tidak jelas seberapa besar lonjakan varian baru di India atau di tempat lain, gelombang besar bukan lagi pola utama kasus Covid-19, katanya.

"Ini adalah garis dasar yang tinggi secara konsisten yang tidak akan turun," tambahnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com