Suruh Guru Berebut Pungut Uang Tunai di Lantai, Acara Amal Jadi Viral

Kompas.com - 14/12/2021, 17:25 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Video dari sebuah acara amal menjadi viral dan dikritik secara online karena dinilai sebagai aksi yang merendahkan dan sangat mengerikan. 

Sebuah tim hoki dan bank yang menjadi sponsornya pun akhirnya mengeluarkan permintaan maaf secara resmi.

Baca juga: POPULER GLOBAL: Murid Pukul Guru karena Lapar | Detik-detik Penembakan SMA Oxford

Acara "Dash for Cash" pada Sabtu (11/12/2021) memperlihatkan gambar sejumlah guru berlomba memungut uang kertas 1 dollar AS (Rp 14.330) dari lantai dalam arena hoki dan diminta memasukkan uang itu ke dalam pakaian mereka dalam waktu kurang dari lima menit.

Para pendidik, yang juga tergolong sebagai pekerja dengan bayaran terendah di AS, mengatakan mereka berniat menghabiskan uang yang didapat dari perlombaan itu untuk perlengkapan sekolah.

Pada Senin (13/12/2021), tim hoki lokal dan bank yang menyumbangkan uang tersebut meminta maaf.

"Meskipun niat kami adalah untuk memberikan pengalaman yang positif dan menyenangkan bagi para guru, kami dapat melihat bagaimana hal itu tampaknya merendahkan dan menghina guru yang berpartisipasi dan profesi guru secara keseluruhan,” tulis pernyataan Sioux Falls Stampede dan bank CU Mortgage Direct yang mensponsori acara tersebut melansir BBC.

"Kami sangat menyesal dan meminta maaf kepada semua guru atas rasa malu yang mungkin ditimbulkan."

Penyelenggara menambahkan bahwa mereka menerima pelamar dari 31 guru dan secara acak menarik 10 pengajar untuk tampil sebagai promosi. Setiap guru menerima setidaknya 500 dollar AS (Rp 7,1 juta).

Baca juga: Oknum Guru Ini Kirim Video Porno ke Muridnya yang Masih di Bawah Umur

Mereka menambahkan bahwa masing-masing guru "diprofilkan dan diperkenalkan sebelum acara". Mereka masing-masing sekarang akan menerima tambahan 500 dollar AS lagi, dan 500 dollar AS lainnya akan diberikan kepada 21 guru lainnya yang tidak terpilih.

Para guru memberitahu surat kabar Argus Leader bahwa mereka akan menghabiskan uang itu untuk meja atau kamera, yang akan mereka gunakan untuk mengunggah materi pengajaran secara online.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.