Sempat Diyakini Tewas, Putra Gaddafi Keluar dari Persembunyian dan Niat Berlaga di Politik Libya

Kompas.com - 31/07/2021, 20:41 WIB
Saif al-Islam Gaddafi, putra diktator Libya Muammar Gaddafi, keluar dari persembunyiannya setelah menghilang enam tahun lalu. AFP PHOTO/IMED LAMLOUMSaif al-Islam Gaddafi, putra diktator Libya Muammar Gaddafi, keluar dari persembunyiannya setelah menghilang enam tahun lalu.

TRIPOLI, KOMPAS.com - Saif al-Islam Gaddafi, putra diktator Libya Muammar Gaddafi, keluar dari persembunyiannya setelah menghilang enam tahun lalu, dan mengumumkan niatnya untuk masuk kembali ke politik dan mengambil kembali kendali atas Libya.

Berbicara dalam sebuah wawancara dengan New York Times, Gaddafi (junior) mengatakan dia bermaksud “mengembalikan persatuan yang hilang” di negaranya, setelah satu dekade kekacauan setelah kematian ayahnya, dan tidak mengesampingkan pencalonan presiden.

Baca juga: Satu Dekade Kejatuhan Muammar Gaddafi, PBB Desak “Tentara Bayaran Asing Tinggalkan Libya

Pria berusia 49 tahun itu masih dicari oleh Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) karena kejahatan terhadap kemanusiaan. Dia dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Libya pada 2015.

Gaddafi, dalam komentar publik pertamanya sejak bersembunyi, mengeklaim yakin akan mendapat dukungan luas dari masyarakat Libya, yang katanya telah frustrasi dengan faksi-faksi yang berbeda dan berjuang untuk kontrol.

"Bukan kepentingan mereka (faksi) untuk memiliki pemerintahan yang kuat," katanya kepada The New York Times, berbicara dari villa dua lantai di dalam kompleks berpagar di Zintan di barat negara Afrika Utara.

“Makanya mereka (faksi) takut pemilu. Mereka menentang gagasan seorang presiden. Mereka menentang gagasan negara, pemerintahan yang legitimasinya berasal dari rakyat,” ujarnya melansir Daily Mail pada Sabtu (31/7/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelum kematian ayahnya pada 2011 di tangan milisi Libya, Saif al-Islam Gaddafi dianggap sebagai penerus untuk memerintah Libya.

Dia mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dalam satu dekade sejak penangkapan dan pembunuhan ayahnya, politisi tidak memberikan apa pun selain kesengsaraan di Libya.

"Saya sudah jauh dari rakyat Libya selama 10 tahun," katanya. “Anda harus kembali perlahan, perlahan, seperti striptis. Anda perlu bermain dengan pikiran mereka sedikit.”

Dia juga menolak untuk meminta maaf atas kekejaman yang dilakukan oleh rezim ayahnya, dan membela rekor ayahnya sebagai pemimpin. Menurutnya, kebanyakan orang Libya sekarang berpikir pemerintah seharusnya mengambil sikap yang lebih keras terhadap pemberontak.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

28 September 1989: Presiden Filipina Ferdinand Marcos Meninggal

28 September 1989: Presiden Filipina Ferdinand Marcos Meninggal

Global
TKI 3 Tahun Kerja Paksa Tak Dibayar di Malaysia, Dianiaya dan Ditendang Wajahnya

TKI 3 Tahun Kerja Paksa Tak Dibayar di Malaysia, Dianiaya dan Ditendang Wajahnya

Global
Tragedi Tewasnya Tim Sepak Bola Chapecoense, Pengatur Lalu Lintas Ini Ditangkap

Tragedi Tewasnya Tim Sepak Bola Chapecoense, Pengatur Lalu Lintas Ini Ditangkap

Internasional
Makin Canggih, China Pamerkan Armada Militer Udara Baru, Ada Jet Pengintai dan Drone

Makin Canggih, China Pamerkan Armada Militer Udara Baru, Ada Jet Pengintai dan Drone

Global
Ingin Menyontek Saat Ujian, 10 Guru India Sembunyikan Bluetooth di Sandal Jepit

Ingin Menyontek Saat Ujian, 10 Guru India Sembunyikan Bluetooth di Sandal Jepit

Global
Viral, Video 'Skill Dewa' Pedagang Warung Hitung Cepat Harga Pesanan, Netizen Terpukau

Viral, Video "Skill Dewa" Pedagang Warung Hitung Cepat Harga Pesanan, Netizen Terpukau

Global
Mantan Pemimpin ISIS-K Dieksekusi oleh Taliban

Mantan Pemimpin ISIS-K Dieksekusi oleh Taliban

Global
Korea Utara di Sidang Umum PBB: Kami Berhak Menguji Senjata, Tak Ada yang Bisa Melarang

Korea Utara di Sidang Umum PBB: Kami Berhak Menguji Senjata, Tak Ada yang Bisa Melarang

Global
Survei PDRM: 9 dari 10 Gadis Remaja di Malaysia Kecanduan Seks

Survei PDRM: 9 dari 10 Gadis Remaja di Malaysia Kecanduan Seks

Global
Demo Besar di Tunisia, 2.000 Orang Protes Kudeta Presiden Kais Saied

Demo Besar di Tunisia, 2.000 Orang Protes Kudeta Presiden Kais Saied

Global
Presiden Perancis Dilempar Telur Sambil Diteriaki 'Vive la Revolution'

Presiden Perancis Dilempar Telur Sambil Diteriaki "Vive la Revolution"

Internasional
Dubes Afghanistan Batal Pidato di Sidang Umum PBB, Ada Apa?

Dubes Afghanistan Batal Pidato di Sidang Umum PBB, Ada Apa?

Global
Korea Utara Tembakkan Proyektil Tak Dikenal ke Laut

Korea Utara Tembakkan Proyektil Tak Dikenal ke Laut

Internasional
POPULER GLOBAL: Wanita Jatuh dari Balkon Saat Berhubungan Seks | 5 Negara Pemberi Utang Terbesar ke AS

POPULER GLOBAL: Wanita Jatuh dari Balkon Saat Berhubungan Seks | 5 Negara Pemberi Utang Terbesar ke AS

Global
Biografi Igor Sikorsky, Bapak Helikopter Perancang Pesawat Terbang Penakluk Laut

Biografi Igor Sikorsky, Bapak Helikopter Perancang Pesawat Terbang Penakluk Laut

Internasional
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.