Kompas.com - 09/06/2021, 11:54 WIB
Gedung Capitol Hill ditutup dan dijaga aparat keamanan jelang pelantikan Joe Biden serta Kamala Harris pada 20 Desember. Foto diambil pada Minggu (17/1/2021). AP PHOTO/J SCOTT APPLEWHITEGedung Capitol Hill ditutup dan dijaga aparat keamanan jelang pelantikan Joe Biden serta Kamala Harris pada 20 Desember. Foto diambil pada Minggu (17/1/2021).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Vendor teknologi yang dipakai kantor DPR AS di Capitol Hill untuk layanan penjangkauan konstituen, terkena serangan ransomware.

Dilansir Punchbowl yang dikutip The Hill, Capitol menjadi korban terbaru dalam serangkaian serangan siber yang menargetkan entitas yang berbasis di AS.

Baca juga: Pemasok Apple Diserang Ransomware, Peretas Ancam Sebarkan Desain MacBook

Pada Selasa (8/6/2021), hampir 60 kantor DPR dari Partai Demokrat dan Partai Repulik belum bisa mengambil informasi konstituen dari vendor iConstituent selama beberapa minggu.

Perusahaan ini dilaporkan sudah bekerjasama dengan kepala petugas administrasi DPR Catherine Szpindor untuk menyelesaikan masalah ini. Tapi, situasi semakin mengkhawatirkan karena hal ini belum juga menemukan titik terang.

Baca juga: Acer Diserang Ransomware, Peretas Minta Tebusan Rp 719 Miliar

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Szpindor menyatakan, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa sistem IT House telah dilanggar.

“Kantor Chief Administrative Officer (CAO) diberitahu oleh iConstituent bahwa sistem e-newsletter mereka terkena serangan ransomware," kata Szpindor.

"Sistem buletin elektronik iConstituent adalah layanan eksternal yang tersedia untuk dibeli oleh kantor DPR. Saat ini, kami tidak mengetahui dampak apa pun pada data DPR,” tambahnya,

Baca juga: Diserang Ransomware, Garmin Setop Sementara Layanan GPS

Szpindor mengaku sudah berkoordinasi dengan kantor-kantor yang terkena dampak dari serangan pada iConstituent.

"Semuanya sudah mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa serangan itu tidak mempengaruhi jaringan dan data kantor DPR," ujar Szpindor.

Baca juga: Hati-hati, Ransomware Baru Mulai Menyerang MacOS

Menurut situs webnya, iConstituent menyediakan Platform Keterlibatan Konstituen yang, “memudahkan untuk terhubung dengan konstituen dan berkolaborasi dalam pengerjaan kasus”.

iConstituent menawarkan "platform tunggal di mana klien dapat dengan mudah terhubung dengan konstituen, berkolaborasi dalam kerja kasus, dan mengelola semua komunikasi internal dan eksternal."

Klien mereka meliputi Hawaii, Nevada, Los Angeles, dan East Palo Alto, California. Selain itu, Majelis Negara Bagian New York juga dilaporkan menggunakan platform tersebut.

Baca juga: Pemuda Sleman Retas Perusahaan Amerika dengan Ransomware, Apa Itu?

Insiden terbaru dari serangkaian serangan siber ini semakin mengkhawatirkan. Ransomware, sejenis perangkat perusak yang dirancang untuk menghalangi akses pada sistem komputer atau data, menargetkan perusahaan yang berbasis di AS.

Colonial Pipeline, jaringan yang menyediakan sekitar 45 persen bahan bakar Pantai Timur serta salah satu pemasok daging terbesar di AS, baru-baru ini juga dilanda serangan ransomware.


Sumber The Hill
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak Kembar Usia 5 Tahun Dinikahkan, Orangtuanya Percaya Mereka Reinkarnasi Sepasang Kekasih

Anak Kembar Usia 5 Tahun Dinikahkan, Orangtuanya Percaya Mereka Reinkarnasi Sepasang Kekasih

Global
Tergantungnya Warga AS pada AC: Makin Dingin Ruangan, Makin Panas Bumi

Tergantungnya Warga AS pada AC: Makin Dingin Ruangan, Makin Panas Bumi

Global
SpaceX Menangkan Kontrak NASA, Akan Jalankan Misi ke Bulan Jupiter

SpaceX Menangkan Kontrak NASA, Akan Jalankan Misi ke Bulan Jupiter

Global
Wanita Influencer China Meninggal Usai Sedot Lemak, Kliniknya Dituduh Malpraktik

Wanita Influencer China Meninggal Usai Sedot Lemak, Kliniknya Dituduh Malpraktik

Global
Reporter Berita di Rochester AS Dilecehkan Pria saat Laporan Langsung

Reporter Berita di Rochester AS Dilecehkan Pria saat Laporan Langsung

Global
Covid-19: Apakah AS Mendanai Penelitian Virus Paling Berbahaya di Wuhan?

Covid-19: Apakah AS Mendanai Penelitian Virus Paling Berbahaya di Wuhan?

Global
Seorang Eks Profesor Disidang karena Kirim Surat Ancaman ke Dirinya Sendiri

Seorang Eks Profesor Disidang karena Kirim Surat Ancaman ke Dirinya Sendiri

Global
Kongres Gagal Ganti Biaya Pengamanan Capitol, Garda Nasional Batalkan Pelatihan

Kongres Gagal Ganti Biaya Pengamanan Capitol, Garda Nasional Batalkan Pelatihan

Global
Kisah Teori Konspirasi Vaksinasi Covid-19 AS yang Pengaruhi Keutuhan Rumah Tangga

Kisah Teori Konspirasi Vaksinasi Covid-19 AS yang Pengaruhi Keutuhan Rumah Tangga

Global
Menunggu Jadwal Hukuman Mati, Pembunuh Berantai Ini Meninggal di Rumah Sakit

Menunggu Jadwal Hukuman Mati, Pembunuh Berantai Ini Meninggal di Rumah Sakit

Global
Sejumlah Pejabat Inggris Yakini Kentut Juga dapat Sebarkan Covid-19

Sejumlah Pejabat Inggris Yakini Kentut Juga dapat Sebarkan Covid-19

Global
Viral Video Cara Unik Dokter Suntik Balita Tanpa Buat Mereka Menangis

Viral Video Cara Unik Dokter Suntik Balita Tanpa Buat Mereka Menangis

Global
Dianggap Tak Becus Tangani Covid-19, Presiden Brasil Didemo dan Dituntut Mundur

Dianggap Tak Becus Tangani Covid-19, Presiden Brasil Didemo dan Dituntut Mundur

Global
Polisi Australia Buru Ribuan Demonstran Anti-Lockdown

Polisi Australia Buru Ribuan Demonstran Anti-Lockdown

Global
AstraZeneca Akan Produksi Lebih Banyak Vaksin Covid-19 untuk Asia Tenggara

AstraZeneca Akan Produksi Lebih Banyak Vaksin Covid-19 untuk Asia Tenggara

Global
komentar
Close Ads X