Dinda Lisna Amilia
Praktisi Pendidikan

Pengajar di Satuan Pendidikan Kerjasama (SPK) dan Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di Surabaya

Menjadi Jurnalis dan Media yang Kritis

Kompas.com - 16/08/2021, 15:09 WIB
Polisi sedang melakukan penyekatan jalan selama PPKM. DOK. ShutterstockPolisi sedang melakukan penyekatan jalan selama PPKM.

MENJADI jurnalis, pekerjaannya bukan cuma sekadar juru ketik. Ada rangkaian kegiatan substansial yang harus dilalui oleh jurnalis, tahapan demi tahapan.

Mereka, para jurnalis ini, harus melewati tahapan dalam waktu terbatas. Biasanya kita menyebutnya dengan nama deadline alias tenggat waktu.

Durasi tenggat waktu ini bergantung dari setiap medianya. Media cetak harian, pada umumnya, memberi target minimal 3 berita perhari. Media daring bisa 7-10 berita perhari.

Untuk memenuhi kewajiban tersebut bisa dibayangkan bagaimana para jurnalis harus membuat perencanaan berita apa saja yang memungkinkan dibuat dalam satu hari supaya memenuhi target.

Sebab dalam sehari tidak mungkin hanya mengandalkan kejadian yang terjadi pada hari itu saja. Oleh sebab itu, mengetik berita adalah proses paling akhir, karena sebelumnya, proses perencanaan hingga eksekusi menjadi bagian esensial yang harus dilalui para jurnalis.

Dalam proses perencanaan ini haruslah matang. Jurnalis dituntut untuk paham dengan isu yang akan digarap. Otomatis, jurnalis dituntut untuk riset dan banyak baca, khususnya terkait desk liputan yang menjadi tugasnya. Harapannya, tentu saja supaya bisa jernih dan kritis dalam melihat suatu masalah.

Lebih spesifik lagi, dalam proses wawancara dengan narasumber, jurnalis harusnya bisa memberikan pertanyaan kritis atau merespons dengan umpan balik yang tajam. Jadi tidak sekadar menjadi pasif karena tidak menguasai materinya, atau karena hal lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kondisi pasif para jurnalis ini, sayangnya memang terjadi. Mereka hanya menerima informasi dari narasumber untuk dijadikan berita dengan sudut pandang yang terlalu "apa-adanya".

Salah satu contohnya, kita coba menggunakan bantuan google untuk mencari berita-berita normatif yang dibuat para jurnalis.

Hasil pencarian menggunakan kata kunci "Pemerintah Berencana" dengan 15.400.000 hasil. "Pemerintah akan" dengan total 221 juta hasil pencarian. "Pemerintah Berjanji" dengan 5,430,000 hasil. "Pemerintah menetapkan" totalnya 33.600.000 hasil. Serta "Pemerintah Menghimbau" dengan total 4.470.000 hasil.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.