Kompas.com - 16/07/2021, 08:31 WIB
Ilustrasi UMKM makanan dan minuman Dokumentasi Biro Komunikasi KemenparekrafIlustrasi UMKM makanan dan minuman
Penulis Dian Ihsan
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Pendidikan vokasi dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) memiliki keterkaitan yang sangat besar.

Sebab, keduanya menjadi tumpuan penciptaan lapangan kerja sekaligus menciptakan sumber daya yang andal karena pendidikan vokasi berorientasi pada keahlian menciptakan sumber daya manusia (SDM) yang siap kerja.

Baca juga: Tahun Ajaran Baru, Kemendikbud Ristek Imbau Belajar dengan Aman

Sementara itu, sektor koperasi dan UMKM merupakan salah satu tulang punggung perekonomian Indonesia.

Namun sayangnya, pandemi Covid-19 memberikan dampak yang sangat signifikan terhadap ketahanan sektor UMKM.

Ketua Umum CEO Business Forum, Jahja Sunarjo mengatakan, dari 64 juta UMKM di Indonesia, sekitar 78 persen sudah di ambang kegalauan atau kesusahan.

"UMKM kita sedang menghadapi tantangan yang sangat berat 15-16 bulan menghadapi pandemi. Dan pemerintah sudah habis-habisan mempertahankan ekonomi, tapi ternyata tidak cukup," ujar dia dalam acara webinar yang diselenggarakan Kemendikbud Ristek, seperti diberitakan Jumat (16/7/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

UMKM dan koperasi tulang punggung ekonomi Indonesia

Menurut Jahja, sektor yang harus menjadi prioritas untuk diselamatkan saat ini adalah UMKM dan koperasi.

Kenapa dikatakan seperti itu? Karena keduanya menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia dalam 5-10 tahun ke depan.

"Kekuatan ekonomi tidak akan lagi bergantung pada konglomerasi, tapi pada koperasi dan UMKM," kata dia.

Baca juga: Kemendikbud Ristek Tingkatkan Ekosistem Kewirausahaan di Kampus Vokasi

Untuk itu, Director of Business & Marketing SMESCO Indonesia, Wientor Rah Mada mengatakan, digitalisasi menjadi salah satu cara membuat UMKM di Indonesia lebih resilience dan survive.

"Sampai saat ini data UMKM yang sudah onboard digital itu sekitar 13,7 juta. Kami dari Kemenkop UKM sedang mendorong agar jumlah UMKM yang onboard digital mencapai 30 juta di tahun 2024. Tapi, definisi digital ini berbeda-beda antara usaha mikro, kecil, dan menengah," jelas dia.

Menurut Wientor, di seluruh Kementerian/Lembaga Indonesia ada sekitar 3 ribu program yang semuanya bertujuan untuk mengorientasikan UMKM ke digital.

Oleh karena itu, dia optimistis pada tahun 2024 jumlahnya menjadi 30 juta.

Kalau para UMKM sudah memanfaatkan digital untuk bisnis, maka hasilnya akan signifikan terhadap penjualan UMKM itu sendiri.

Peran pendidikan vokasi terhadap kinerja UMKM

Selain digitalisasi, kemampuan riset juga menjadi salah satu syarat UMKM untuk dapat berkembang dan berekspansi.

Sayangnya, menurut Wientor, para UMKM ini sudah terlalu sibuk dengan produksi mereka sehingga tak sempat untuk riset.

"Karena itu, untuk membantu proses riset mereka, dibutuhkanlah pihak ketiga seperti dari vokasi atau akademisi," jelas Wientor.

Apalagi, Jahja menambahkan, saat pandemi Covid-19 ini banyak lulusan politeknik, sekolah menengah kejuruan (SMK), dan universitas yang tidak tertampung.

"Lebih baik mereka kembali ke daerah masing-masing dan menjadi motor UMKM di sana. Sehingga UMKM kita menjadi lebih tangguh dan memiliki manajerial yang lebih baik," tutur Jahja.

Baca juga: Kemendikbud Ristek: Bahasa Indonesia Diminati Pebisnis India

Paling penting juga, sambung dia, digitalisasi akan lebih cepat di tangan anak-anak muda. Dengan begitu membawa perubahan UMKM ke daerah masing-masing.

 



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.