Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

7 Jenis Obat Potensial Tingkatkan Risiko Anemia Aplastik, Tak Boleh Dipakai Sembarangan

Kompas.com - 20/04/2024, 11:00 WIB
Diva Lufiana Putri,
Mahardini Nur Afifah

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Guru Besar Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM) Zullies Ikawati mengungkapkan, ada beberapa obat yang dilaporkan memiliki efek samping meningkatkan risiko anemia aplastik.

Pernyataan tersebut menanggapi kekhawatiran masyarakat seiring beberapa obat sakit kepala merek ternama mencantumkan risiko anemia aplastik dalam kemasannya.

"Ya, beberapa obat dilaporkan dapat menyebabkan anemia aplastik," ujar Zullies kepada Kompas.com, Jumat (19/4/2024).

Bukan hanya obat sakit kepala, menurut Zullies, beberapa obat lain bahkan memiliki potensi risiko anemia aplastik yang lebih besar.

Namun, profesor farmakologi ini menegaskan, kejadian anemia aplastik akibat penggunaan obat sangat jarang.

"Itu pun terjadi pada penggunaan yang kronis (dalam jangka panjang), dengan dosis besar, dan tidak selalu terjadi pada setiap orang," kata dia.

Terlebih, obat-obatan bebas seperti obat sakit kepala biasanya hanya digunakan dalam jangka pendek atau saat muncul keluhan.

"Pengawasan obat pasca-pemasaran di Indonesia belum menjumpai laporan kejadian anemia aplastik akibat obat," tuturnya.

Baca juga: Ramai soal Efek Samping Obat Sakit Kepala Picu Anemia Aplastik, Perlukah Khawatir?


Jenis obat yang meningkatkan risiko anemia aplastik

Selain obat sakit kepala,, Zullies merinci, obat-obatan yang dilaporkan berisiko jadi salah satu faktor penyebab anemia aplastik, meliputi:

1. Chloramphenicol

Chloramphenicol atau kloramfenikol adalah antibiotik yang dapat digunakan untuk mengobati infeksi bakteri tertentu. 

Zullies mengatakan, antibiotik ini pernah umum digunakan, tetapi penggunaannya saat ini dibatasi karena berisiko serius termasuk anemia aplastik.

2. NSAID

NSAID atau nonsteroidal antiinflammatory drugs merupakan obat-obatan antiinflamasi nonsteroid, seperti indomethacin dan fenylbutazon.

Jenis obat ini dapat berisiko menimbulkan penyakit anemia aplastik, meskipun kasusnya jarang terjadi.

3. Sulfonamides

Sulfonamides adalah kelompok antibiotik yang termasuk sulfasalazine dan trimethoprim-sulfamethoxazole.

Jenis antibiotik ini, menurut Zullies, juga telah dikaitkan dengan penyakit langka anemia aplastik.

Halaman:

Terkini Lainnya

Jaga Kesehatan, Jemaah Haji Diimbau Umrah Wajib Pukul 22.00 atau 09.00

Jaga Kesehatan, Jemaah Haji Diimbau Umrah Wajib Pukul 22.00 atau 09.00

Tren
Sisa Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama 2024, Ada Berapa Tanggal Merah?

Sisa Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama 2024, Ada Berapa Tanggal Merah?

Tren
4 Tanda yang Menunjukkan Orangtua Psikopat, Apa Saja?

4 Tanda yang Menunjukkan Orangtua Psikopat, Apa Saja?

Tren
SIM Diganti NIK Mulai 2025, Kapan Masyarakat Harus Ganti Baru?

SIM Diganti NIK Mulai 2025, Kapan Masyarakat Harus Ganti Baru?

Tren
Dirjen Dikti: Rektor Harus Ajukan UKT 2024 dan IPI Tanpa Kenaikan

Dirjen Dikti: Rektor Harus Ajukan UKT 2024 dan IPI Tanpa Kenaikan

Tren
Warganet Sebut Pemakaian Kain Gurita Bayi Bisa Cegah Hernia, Benarkah?

Warganet Sebut Pemakaian Kain Gurita Bayi Bisa Cegah Hernia, Benarkah?

Tren
Saat Jokowi Sebut UKT Akan Naik Tahun Depan, tapi Prabowo Ingin Biaya Kuliah Turun

Saat Jokowi Sebut UKT Akan Naik Tahun Depan, tapi Prabowo Ingin Biaya Kuliah Turun

Tren
Bolehkah Polisi Hapus 2 Nama DPO Pembunuhan Vina yang Sudah Diputus Pengadilan?

Bolehkah Polisi Hapus 2 Nama DPO Pembunuhan Vina yang Sudah Diputus Pengadilan?

Tren
Kisah Nenek di Jepang, Beri Makan Gratis Ratusan Anak Selama Lebih dari 40 Tahun

Kisah Nenek di Jepang, Beri Makan Gratis Ratusan Anak Selama Lebih dari 40 Tahun

Tren
Ramai soal Uang Rupiah Diberi Tetesan Air untuk Menguji Keasliannya, Ini Kata BI

Ramai soal Uang Rupiah Diberi Tetesan Air untuk Menguji Keasliannya, Ini Kata BI

Tren
Benarkah Pegawai Kontrak yang Resign Dapat Uang Kompensasi?

Benarkah Pegawai Kontrak yang Resign Dapat Uang Kompensasi?

Tren
Peneliti Ungkap Hujan Deras Dapat Picu Gempa Bumi, Terjadi di Perancis dan Jepang

Peneliti Ungkap Hujan Deras Dapat Picu Gempa Bumi, Terjadi di Perancis dan Jepang

Tren
Pengguna Jalan Tol Wajib Daftar Aplikasi MLFF Cantas, Mulai Kapan?

Pengguna Jalan Tol Wajib Daftar Aplikasi MLFF Cantas, Mulai Kapan?

Tren
BMKG Keluarkan Peringatan Kekeringan Juni-November 2024, Ini Daftar Wilayahnya

BMKG Keluarkan Peringatan Kekeringan Juni-November 2024, Ini Daftar Wilayahnya

Tren
Ada Potensi Kekeringan dan Banjir secara Bersamaan Saat Kemarau 2024, Ini Penjelasan BMKG

Ada Potensi Kekeringan dan Banjir secara Bersamaan Saat Kemarau 2024, Ini Penjelasan BMKG

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com