Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polisi Ungkap Dugaan Motif Penusukan Massal di Mal Australia

Kompas.com - 14/04/2024, 14:00 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kepolisian New South Wales Australia ungkap dugaan motif penusukan massal di mal Australia yang dilakukan oleh Joel Cauchi (40) pada Minggu (14/4/2024).

Komisioner Polisi New South Wales, Karen Webb mengatakan, pelaku melakukan penusukan diduga terkait dengan masalah kesehatan mental, dikutip dari 9News Australia.

Webb mengungkapkan bahwa saat ini penyelidik masih terus bekerja untuk melacak aktivitas Cauchi selama beberapa hari sebelum insiden.

Pihak berwenang mengungkapkan bahwa Cauchi diperkirakan pindah dari Queensland ke New South Wales pada Maret 2024.

“Sebagai individu, Cauchi tidak dikenal secara kriminal. Meskipun demikian, ia sudah menjadi perhatian penegak hukum di negara bagian New South Wales dan Queensland karena masalah kesehatan mentalnya,” kata Webb.

Selain itu, kepolisian New South Wales juga melakukan kerja sama dengan kepolisian Queensland terkait penyelidikan tersebut.

Asisten Komisaris Australia, Anthony Cooke mengatakan, polisi juga telah berbicara dengan keluarga Cauchi.

Pihak keluarga Cauchi  telah bersepakat untuk bekerja sama dengan penyelidik untuk mengungkapkan kasus ini.

Baca juga: Aksi Heroik Polisi Wanita Sendirian Lawan Pelaku Penusukan Massal di Sydney, Australia


Kronologi kasus penusukan massal di Australia

Joel Cauchi sebelumnya melakukan penusukan massal di Westfield Bondi Junction, Sydney, Australia pada Sabtu (13/4/2024).

Penusukan tersebut mengakibatkan 6 orang meninggal dunia dan 12 orang lainnya mengalami luka-luka, dilansir dari The New York Times.

Asisten Komisaris Kepolisian New South Wales, Anthony Cooke menuturkan, para korban yang terluka masih dirawat di rumah sakit.

Salah satu korban yang mengalami luka usai penusukan adalah bayi berusia 9 bulan dan dalam kondisi kritis.

Insiden tersebut disebut sebagai aksi kekerasan massal paling mematikan di negara Australia sejak 2017.

Seorang saksi mata menggambarkan peristiwa tersebut terjadi ketika pembeli melihat orang-orang berlarian dan mengatakan bahwa seseorang di mal membawa pisau.

Dikutip dari CNN, pelaku mulai memasuki mal pada pukul 15.10 waktu setempat. Ia sempat terlihat keluar dan masuk lagi ke dalam mal pukul 15.20 waktu setempat dan mulai menikam orang-orang yang berada di mal tersebut.

Kepolisian menerima beberapa panggilan terkait peristiwa penusukan tersebut mulai pukul 15.30 waktu setempat.

Setelah itu, pihak kepolisian menuju lokasi kejadian dan menangkap Cauchi. Seorang saksi mata, Michael Dunkley (57) mengatakan petugas mengarahkan Cauchi untuk menjatuhkan pisaunya.

Usai ditangkap, Dunkley mengatakan bahwa Cauchi tidak mengatakan apapun dan tampak masih bertekad ingin menyerang orang lain.

Pihak kepolisian akhirnya memutuskan untuk menembak mati Cauchi karena dianggap membahayakan keselamatan massal.

Baca juga: Cerita Mencekam Saksi Mata Insiden Penusukan Massal di Mal Sydney, Australia

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com