Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ilmuwan Korsel Kembangkan Beras Hibrida yang Mengandung Protein Daging Sapi

Kompas.com - 28/02/2024, 08:15 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Ahmad Naufal Dzulfaroh

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Ilmuwan di Korea Selatan berhasil mengembangkan jenis beras hibrida berkelanjutan baru yang disebut "beras berdaging.”

Beras jenis ini disebut dapat membantu mengatasi krisis pangan dan perubahan iklim, dikutip dari Phys.org.

Jenis biji-bijian ini ditanam di laboratorium oleh para peneliti di University of Yonsei, Seoul, Korea Selatan.

Tidak seperti beras biasanya, "beras berdaging" ini mengandung protein dari otot sapi dan sel lemak, dengan warna merah mudah layaknya daging sapi.

Menurut peneliti, beras ini merupakan salah satu alternatif daging yang lebih murah dan ramah lingkungan, serta meninggalkan jejak karbon yang lebih kecil.

Baca juga: iPhone Basah Tak Boleh Dikeringkan dalam Beras, Ini Alternatifnya


Proses pembuatan

Beras hibrida itu juga dilapisi dengan gelatin ikan untuk membantu sel-sel daging sapi menempel pada nasi.

Setelah semua jenis protein dan zat lain menempel, beras kemudian dibiarkan dalam cawan petri hingga 11 hari.

Hasilnya, beras ini mengandung 8 persen protein dan 7 persen lemak lebih banyak dibandingkan beras biasa.

Apabila dijual bebas di pasaran, beras ini akan memberikan pilihan yang jauh lebih murah bagi konsumen di Korea Selatan.

Diperkirakan, beras hibrida ini bisa dijual dengan harga 2,23 dollar Amerika Serikat atau sekitar Rp 34.900 per kilogram.

Sementara itu, satu kilogram daging sapi di Korea Selatan dijual dengan harga sekitar 15 dollar Amerika Serikat atau sekitar Rp 234.720.

Tim berencana untuk mengembangkan lebih lanjut proses tersebut sebelum beras dipasarkan.

Nantinya, beras hibrida ini diharapkan dapat tumbuh lebih baik dan mempunyai nilai gizi yang lebih banyak.

Baca juga: Harga Beras Sentuh Rp 16.000 Per Kilogram, Bapanas Targetkan Turun pada Maret

Bukan eksperimen pertama

Penulis utama dalam peneletian tersebut, Park Sohyeon mengatakan, mereka sebelumnya bereksperimen dengan berbagai jenis produk makanan.

Meski demikian, produk eksperimen itu tidak selalu berhasil seperti pada beras hibrida ini, dilansir dari CNN.

Halaman:

Terkini Lainnya

Erupsi Gunung Ruang Berpotensi Ganggu Penerbangan di Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku Utara

Erupsi Gunung Ruang Berpotensi Ganggu Penerbangan di Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku Utara

Tren
Ratusan Kerbau di OKI Mati Terkena Penyakit Ngorok, Apa Itu?

Ratusan Kerbau di OKI Mati Terkena Penyakit Ngorok, Apa Itu?

Tren
Kronologi Dua Pengunjung Ragunan Tertimpa Dahan Pohon, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Kronologi Dua Pengunjung Ragunan Tertimpa Dahan Pohon, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Tren
5 Fakta Pengemudi Fortuner Arogan Ditangkap, Ternyata Adik Pensiunan TNI

5 Fakta Pengemudi Fortuner Arogan Ditangkap, Ternyata Adik Pensiunan TNI

Tren
Dubai Banjir, KJRI Berikan Bantuan ke WNI yang Terjebak di Bandara

Dubai Banjir, KJRI Berikan Bantuan ke WNI yang Terjebak di Bandara

Tren
Rincian Harga Paket Layanan eSIM XL, Paling Murah Rp 40.000

Rincian Harga Paket Layanan eSIM XL, Paling Murah Rp 40.000

Tren
Warganet Soroti Persyaratan Rekrutmen PT KAI, Disebut Pakai Standar Tinggi

Warganet Soroti Persyaratan Rekrutmen PT KAI, Disebut Pakai Standar Tinggi

Tren
OJK Terbitkan Daftar 537 Pinjol Ilegal per 31 Maret 2024, Berikut Rinciannya

OJK Terbitkan Daftar 537 Pinjol Ilegal per 31 Maret 2024, Berikut Rinciannya

Tren
Perempuan Brasil Bawa Mayat dengan Kursi Roda ke Bank untuk Buat Pinjaman

Perempuan Brasil Bawa Mayat dengan Kursi Roda ke Bank untuk Buat Pinjaman

Tren
KAI Buka Rekrutmen Program Management Trainee 2024, Ini Syarat, Kriteria Pelamar, dan Tahapannya

KAI Buka Rekrutmen Program Management Trainee 2024, Ini Syarat, Kriteria Pelamar, dan Tahapannya

Tren
Kata Media Asing soal Gunung Ruang Meletus, Soroti Potensi Tsunami

Kata Media Asing soal Gunung Ruang Meletus, Soroti Potensi Tsunami

Tren
Dekan FEB Unas Diduga Catut Nama Dosen Malaysia di Jurnal Ilmiah, Kampus Buka Suara

Dekan FEB Unas Diduga Catut Nama Dosen Malaysia di Jurnal Ilmiah, Kampus Buka Suara

Tren
Apakah Info Penghasilan di Laman SSCASN Hanya Gaji Pokok? Ini Kata BKN

Apakah Info Penghasilan di Laman SSCASN Hanya Gaji Pokok? Ini Kata BKN

Tren
Terkenal Gersang, Mengapa Dubai Bisa Dilanda Banjir Besar?

Terkenal Gersang, Mengapa Dubai Bisa Dilanda Banjir Besar?

Tren
Dampak Erupsi Gunung Ruang, Bandara Sam Ratulangi di Sulawesi Utara Ditutup 3 Jam

Dampak Erupsi Gunung Ruang, Bandara Sam Ratulangi di Sulawesi Utara Ditutup 3 Jam

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com