Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/03/2023, 06:30 WIB

KOMPAS.com - Pertempuran Ambarawa terjadi di Kecamatan Ambarawa, Semarang, Jawa Tengah pada 20 Oktober 1945-15 Desember 1945.

Pertempuran Ambarawa mempertemukan Tentara Indonesia dengan Tentara Inggris. 

Pertempuran Ambarawa berakhir dengan kemenangan Tentara Keamanan Rakyat (TKR) setelah sekutu dan Netherland Indies Civil Administration (NICA) terdesak.

Berikut sejarah pertempuran Ambarawa.

Sebelum pertempuran Ambarawa

Pertempuran Ambarawa diawali dari kedatangan pasukan sekutu yang dipimpin Brigjen Bethel.

Bethel bersama pasukannya tiba di Semarang pada 20 Oktober 1945 dan mereka menuju Magelang.

Tujuan mereka tiba di Semarang untuk mengurus tawanan perang dan kedatangannya sempat disambut oleh Gubernur Jawa Tengah Wongsonegoro.

Tetapi, pasukan sekutu yang tiba kemudian pergi ke Ambarawa dan Magelang dan membebeaskan tawanan yang terdiri dari tentara Belanda.

Dilansir dari laman Kebudayaan Kemdikbud, pasukan sekutu juga mempersenjatai tentara Belanda yang dibebaskan.

Hal tersebut memancing kemarahan rakyat sehingga pecahlah kontak senjata antara TKR dengan pasukan sekutu pada 26 Oktober 1945.

Soekarno dan Brigjen Bethel berunding

Pertempuran dengan TKR mendorong Inggris yang berada di barisan pasukan sekutu mencari cara untuk meredakan situasi.

Mereka kemudian pergi ke Magelang dan Ambarawa untuk membebaskan 10.000 tawanan perang Indo-Eropa dan Eropa.

Ribuan tawanan tersebut dibebaskan dari wilayah pedalaman di Jawa yang mengalami gejolak karena perlawanan dari pihak republik.

Situasi yang tidak kunjung membaik kemudian berusaha diselesaikan oleh Soekarno dan Bethel.

Keduanya lalu melakukan perundingan dan hasilnya sepakat bahwa tanggal 2 November 1945 dilakukan gencatan senjata.

Dalam hal ini, pasukan sekutu bertanggung jawab atas tugasnya dan kedua belah pihak sepakat bahwa jalan Ambarawa-Magelang dibuka.

Kedua belah pihak juga sepakat bahwa pasukan sekutu tidak mengakui kegiatan NICA.

Tetapi, kesepakatan yang sudah dijalin diingkari dan pecahlah pertempuran pada 20 November 1945.

Puncak pertempuran Ambarawa

Pasukan sekutu yang sudah menyepakati gencatan senjata justru mengingkari kesepakatan dengan menambah senjata dan pasukan.

Pada giliranya, pecahlah pertempuran pada 20 November 1945 yang wilayahnya meluas hingga 22 Nobember 1945.

Pasukan sekutu melakukan pengeboman ke Ambarawa untuk mengusik posisi TKR.

TKR bersama rakyat lalu berusaha mempertahankan Ambarawa sehingga terpecahlah wilayah ini menjadi empat bagian, yakni utara, selatan, barat, dan timur.

Perlawanan dari TKR bersama rakyat Ambarawa akhirnya tidak bisa dibentung oleh pasukan Sekutu yang menerjukan 19 batalyon.

Akibat perang tersebut, Koloner Isdiman meninggal pada 26 November 1945 dan posisinya digantikan oleh Kolonel Soedriman.

Adapun, pasukan sekutu berusaha menaklukkan Ambarawan karena wilayah ini strategis untuk mencapai Solo, Yogyakarta, dan Magelang.

Pada saat itu, Solo, Yogyakarta, dan Magelang menjadi tempat markas tertinggi TKR.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+