Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Dudi Rustandi
Dosen

Dosen Telkom University, meminati isu-isu kemanusian, media, dan kajian-kajian budaya.

Menjadi Haji (Selfie)

Kompas.com - 11/08/2022, 06:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Tepatnya, seseorang yang mengalami perilaku ini tidak ingin terlewatkan apapun dari kefanaannya, apa yang disebut dengan Fear of Missing Out atau FOMO.

Istilah ini pertama kali diterbitkan oleh seorang peneliti dan doktor bidang psikologi dari Oxford University, Andrew K. Przybylski.

Papernya yang ditulis bersama anggota timnya berjudul motivational, emotional, and behavioral corrlates of fear of missing out yang diterbitkan tahun 2013 pada jurnal Computers in Human Behavior menghasilkan kesimpulan bahwa rasa takut kehilangan atau tertinggal tersebut dialami oleh orang-orang muda.

Namun enam tahun berlalu, fenomena FOMO yang awalnya dialami oleh anak-anak muda kini menular ke generai-generasi sebelumnya.

FOMO tidak hanya menjangkiti generasi Z, seperti ditulis David Stillman, juga generasi Y yang mewakili generasi millenial dan menular ke generasi X.

Jika ditinjau dari perspektif psikologi perkembangan menunjukkan hal yang wajar karena generasi Y dan X masuk kategori puber teknologi.

Hal ini karena kuatnya pengaruh kohesivitas jejaring sosial yang hiperkoneksi. Emosi media sosial menular dan menjalar kemana-mena, tidak pandang bulu apakah dia seorang yang berasal dari generasi X atau babyboomers.

Inilah apa yang diistilahkan oleh seorang profesor sosiologi medis dari Harvard, Nicholas A. Christakis, Ph.D. (2009) sebagai mass psychogenic illnes (MPI), yaitu suatu kecenderungan biologis untuk meniru orang lain dan pada akhirnya kita mengalami keadaan internal yang sama. Pada kondisi ini kita kehilangan kemampuan untuk mengenali diri atau prosopagnosia.

Bersambut dengan penelitian Andrew K. Przybylski, Christakis memaknainya sebagai gejala kegelisahan diri, hanya saja FOMO lebih mengarah kepada kegelisahan diri dalam konteks sosial (social-anxiety).

Itulah sifat pisau bermata dua dari media sosial, pada satu sisi memberikan manfaat ganda secara positif, tapi pada sisi lain dapat menyebarkan virus negatif sehingga kita sendiri sebagai pengguna, tanpa sadar telah terjangkit penyakit psikologis akut yang diri kita sendiri sulit melakukan diagnosanya secara mandiri.

Memisahkan ruang sakral dan profan

Musim haji saya jadikan momentum dalam tulisan ini, karena sakralitasnya telah sama-sama tercemar oleh media sosial.

Sama halnya, dengan konteks ruang sakral yang lain. Media sosial telah mengambil alih ruang sakral menjadi profan.

Dengan sifat prosopagnosia-nya, para gadget addict tidak mampu membedakan sakralitas dan profanitas diri tersebut. Sehingga mengancam etika ruang sakral kita sebagai homo religius ataupun sebagai homo socius.

Ruang sakral kini tercerabut dari sakralitasnya, begitu juga ruang sosial yang makin asing kedalaman nilai sosialnya.

Secara ontologis, eksistensi manusia dalam ruang sakral bukan berada pada profanitas media sosial. Namun keintimannya bersama sang Khalik yang tidak tereduksi oleh sifat dunia lain.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Apa yang Terjadi pada Tubuh Ketika Begadang Setiap Hari?

Apa yang Terjadi pada Tubuh Ketika Begadang Setiap Hari?

Tren
Peneliti Temukan Bakteri 'Vampir' Mematikan yang Makan Darah Manusia

Peneliti Temukan Bakteri "Vampir" Mematikan yang Makan Darah Manusia

Tren
8 Buah yang Dapat Meningkatkan Trombosit, Cocok untuk Penderita DBD

8 Buah yang Dapat Meningkatkan Trombosit, Cocok untuk Penderita DBD

Tren
Benarkah Jamu Jahe dan Kunyit Bisa Mengobati Jerawat? Ini Penjelasan Dokter

Benarkah Jamu Jahe dan Kunyit Bisa Mengobati Jerawat? Ini Penjelasan Dokter

Tren
Ramai soal Anak 4 Tahun Bertunangan di Madura, Ini Penjelasan Guru Besar Universitas Trunojoyo

Ramai soal Anak 4 Tahun Bertunangan di Madura, Ini Penjelasan Guru Besar Universitas Trunojoyo

Tren
Terbaru, Inilah Daftar Pinjaman Pribadi dan Investasi Ilegal yang Diblokir OJK per Maret 2024

Terbaru, Inilah Daftar Pinjaman Pribadi dan Investasi Ilegal yang Diblokir OJK per Maret 2024

Tren
Lion Air Tidak Bertanggung Jawab atas Hilangnya Uang Penumpang yang Disimpan Dalam Koper, Ini Alasannya

Lion Air Tidak Bertanggung Jawab atas Hilangnya Uang Penumpang yang Disimpan Dalam Koper, Ini Alasannya

Tren
Ramai soal Cara Mengetes Refleks Moro pada Bayi, Dokter Anak Ingatkan Hal Ini

Ramai soal Cara Mengetes Refleks Moro pada Bayi, Dokter Anak Ingatkan Hal Ini

Tren
5 Fakta Penipuan Katering di Masjid Sheikh Zayed Solo, Kerugian Capai Rp 960 Juta

5 Fakta Penipuan Katering di Masjid Sheikh Zayed Solo, Kerugian Capai Rp 960 Juta

Tren
Penjelasan KCIC soal Indomaret Buka Toko di Dalam Kereta Cepat Whoosh

Penjelasan KCIC soal Indomaret Buka Toko di Dalam Kereta Cepat Whoosh

Tren
Ditutup Besok, Ini Daftar Kereta yang Dapat Diskon 20 Persen dari KAI

Ditutup Besok, Ini Daftar Kereta yang Dapat Diskon 20 Persen dari KAI

Tren
Gunung Taishan Memiliki 6.660 Anak Tangga, Kaki Pengunjung Gemetar hingga Sebagian Harus Ditandu

Gunung Taishan Memiliki 6.660 Anak Tangga, Kaki Pengunjung Gemetar hingga Sebagian Harus Ditandu

Tren
7 Masalah Perilaku pada Anjing Peliharaan dan Cara Mengatasinya

7 Masalah Perilaku pada Anjing Peliharaan dan Cara Mengatasinya

Tren
Kemenhub Buka 18.017 Formasi CASN 2024, Ini Rincian dan Syaratnya

Kemenhub Buka 18.017 Formasi CASN 2024, Ini Rincian dan Syaratnya

Tren
Google Pecat 28 Karyawan yang Protes Perusahaan Punya Kontrak dengan Israel

Google Pecat 28 Karyawan yang Protes Perusahaan Punya Kontrak dengan Israel

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com