Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Doa Syukur untuk Presiden Jokowi

Kompas.com - 02/07/2022, 07:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DENGAN penuh kerendahan hati dan rasa syukur, saya menyampaikan doa syukur atas perkenan Yang Maha Kasih mengabulkan permohonan yang tersurat dan tersirat di dalam Doa untuk Presiden Jokowi.

Saya bersyukur-alhamdullilah, Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Ibu Negara dan para pengiring selamat dan sehat walafiat setelah menempuh perjalanan penuh dengan marabahaya untuk menjumpai Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, di Kiev dan Presiden Rusia, Vladimir Putin di Moskwa.

Semoga setelah berjumpa dengan Presiden Jokowi yang tulus mengharapkan perdamaian dunia demi keselamatan dan kesejahteraan umat manusia, Presiden Zelensky maupun Presiden Putin tersentuh lubuk sanubari serta nurani kemanusiaannya untuk  kemudian berkenan bersikap ojo dumeh menghentikan konflik bersenjata antara Rusia dengan Ukraina.

Baca juga: Kenapa Putin Tidak Pakai Meja Panjang Saat Bertemu Jokowi di Rusia?

Diharapkan kedua pemimpin kedua bangsa tidak tega hati mengumbar angkara murka kerakusan dan kekuasaan yang jelas tidak selaras dengan makna luhur yang terkandung di dalam nurani kemanusiaan yang adil dan beradab seluruh umat manusia di planet Bumi.

Insya Allah, seluruh pemimpin negara di marcapada berkenan menghayati serta mewujudlan makna luhur yang terkandung di dalam hadits Jihad Al Nafs di mana Al Sukuni meriwayatkan dari Abu Abdillah Al Shadiq tentang Nabi Muhammad SAW menyambut pasukan sariyyah kembali setelah memenangkan peperangan. Beliau bersabda, "Selamat datang wahai orang-orang yang telah melaksanakan jihad kecil tetapi masih harus melaksanakan jihad akbar!".

Ketika para umat bertanya tentang makna sabda itu, Rasul SAW menjawab, "Jihad kecil adalah perjuangan menaklukkan musuh. Jihad akbar adalah jihad Al-Nafs, perjuangan menaklukkan diri sendiri!”.

Apabila seluruh pemimpin dunia berkenan berbekal kearifan ojo dumeh serta Jihad Al Nafs maka layak diharapkan oleh seluruh umat manusia bahwa tragedi kemanusiaan akibat pagebluk Spanyol yang telah terbukti berkembang pada belahan pertama abad XX menjadi krisis ekonomi global kemudian meletuskan Perang Dunia II tidak akan terulang kembali terjadi pada belahan pertama abad XXI.

Merdeka!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.