Epidemiolog Ingatkan Bahaya Pengembangan Vaksin Covid-19 yang Tak Taat Metode Ilmiah

Kompas.com - 18/08/2020, 13:29 WIB
Ilustrasi obat-obatan ShutterstockIlustrasi obat-obatan

KOMPAS.com - Upaya pengembangan vaksin atau obat untuk virus corona terus dilakukan oleh berbagai pihak di seluruh dunia demi mengatasi pandemi.

Tidak hanya dari luar negeri, para ahli di dalam negeri pun turut melakukan upaya mewujudkan vaksin yang saat ini dinantikan masyarakat dunia.

Salah satunya pengembangan obat Covid-19 yang dilakukan oleh Universitas Airlangga (Unair) bekerja sama dengan TNI dan Badan Intelijen Negara (BIN).

Meski diklaim ampuh untuk penderita Covid-19 dan siap diproduksi massal apabila izin dari Badan Pengawas Obat Makanan (BPOM) turun, namun obat yang berasal dari campuran sejumlah obat ini masih menuai kritik.

Salah satunya terkait transparansi dan metodologi yang dilakukan, dinilai belum memenuhi kaidah ilmiah. Hal ini disampaikan pakar epidemiologi dari Universitas Griffith, Dicky Budiman.

"Saat ini tercatat sudah ada 14 uji klinis terkait Covid yang dilakukan di Indonesia, termasuk salah satunya uji vaksin di Biofarma dan Unpad. Namun Unair belum masuk dalam list ini," kata Dicky, Selasa (18/8/2020).

Baca juga: China Berikan Hak Paten Terhadap Vaksin Virus Corona Buatan CanSino

Padahal, menurutnya sebuah obat baru yang tidak dikembangkan dengan mengikuti aturan dan tahapan yang berlaku sangat berbahaya.

Dicky mencontohkan pengalamannya pada proses riset Tamiflu, sekitar tahun 2009.

"Risetnya tidak transparan tapi tetap dipaksakan jadi obat, karena beragam faktor. Baru pada 2013 dan 2014 kemudian ditemukan banyak efek samping yang fatal, yaitu kematian pada anak dan juga gangguan mental dan neurologis," ujarnya.

Dia mengatakan ada dampak kerugian dan bahaya besar dari pengembangan obat tanpa mengindahkan kaidah yang berlaku.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X