Memaknai "Bajak Momentum Krisis" dalam Pidato Kenegaraan Presiden Jokowi

Kompas.com - 14/08/2020, 20:48 WIB
Presiden Joko Widodo mengenakan baju adat dari Pulau Sabu Nusa Tenggara Timur saat memberikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada acara sidang Tahunan MPR dan Sidang bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (14/8/2020). ISTANA PRESIDEN/AGUS SUPARTOPresiden Joko Widodo mengenakan baju adat dari Pulau Sabu Nusa Tenggara Timur saat memberikan pidato dalam rangka penyampaian laporan kinerja lembaga-lembaga negara dan pidato dalam rangka HUT ke-75 Kemerdekaan RI pada acara sidang Tahunan MPR dan Sidang bersama DPR-DPD di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (14/8/2020).

KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo ( Jokowi) berharap krisis yang diakibatkan pandemi Covid-19 bisa dimanfaatkan dengan baik untuk melangkah ke depan.

Menurutnya, banyak negara yang mengalami kemunduruan, bahkan perekonomiannya mengalami resesi.

"Inilah saatnya kita membenahi diri secara fundamental, melakukan transformasi besar, menjalankan strategi besar di bidang ekonomi, hukum, pemerintahan, sosial, kebudayaan, termasuk kesehatan dan pendidikan," kata Jokowi saat menyampaikan pidato kenegaraan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8/2020).

"Saatnya kita bajak momentum krisis untuk melakukan lompatan-lompatan besar," serunya.

Lantas, apa maksud Presdien Jokowi dalam membajak momentum krisis itu?

Analis komunikasi politik Lembaga Survei KedaiKOPI, Hendri Satrio mengatakan, kalimat itu mengindikasikan Jokowi ingin menjadikan momentum krisis akibat pandemi virus corona ini sebagai titik tolak untuk bergerak cepat.

"Dia ingin jajarannya lebih cepat bergerak, kemudian momentum itu kan ibaratnya titik tolak," kata Hendri saat dihubungi Kompas.com, Jumat (14/8/2020).

Baca juga: Menilik Proyek Food Estate di Indonesia yang Disebut Jokowi dalam Pidato Kenegaraan

"Jadi beliau ingin semua sadar bahwa saat ini adalah momentum paling tepat untuk bertolak melalui krisis menuju sebuah era baru yang lebih baik, terutama dari sisi ekonomi," sambungnya.

Akan tetapi, menurutnya hal itu harus diimbangi dengan contoh yang baik dari pemerintah, khususnya presiden.

Dia mengatakan, permasalahan hukum misalnya, pemerintah harus memberikan contoh dengan cara tidak tebang pilih dalam menyelesaikan kasus hukum.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X