Angka Bunuh Diri Jepang Dikhawatirkan Meningkat Selama Pandemi Corona, Ini Sebabnya...

Kompas.com - 10/05/2020, 16:02 WIB
Ilustrasi bunuh diri asiandelightIlustrasi bunuh diri

KOMPAS.com - Kekhawatiran mengenai lonjakan bunuh diri di Jepang meningkat akibat efek dari pandemi Covid-19 yang membuat banyak orang berada dalam situasi ekonomi yang sulit.

Hal tersebut diperparah dengan sulitnya organisasi atau layanan pencegahan bunuh diri untuk tetap beroperasi di masa pandemi.

Melansir Japan Times (10/5/2020) Pemerintah Jepang menyerukan kepada orang-orang untuk secara aktif menggunakan telepon dan media sosial untuk mengakses layanan konseling.

Namun, banyak layanan konseling dan pencegahan bunuh diri yang telah menyatakan penangguhan kegiatan sebagai akibat dari pandemi Covid-19.

Baca juga: Jepang Pernah Penuh Sampah, Kok Bisa Berubah Jadi Bersih?

Konsultasi berkurang 

Federasi Inochi No Denwa, yang terdiri dari 52 kelompok hotline pencegahan bunuh diri, telah aktif selama sekitar 50 tahun, tetapi saat ini sekitar seperempat dari keanggotaannya telah menangguhkan kegiatan akibat pandemi Covid-19.

Organisasi lain juga telah menangguhkan operasi atau mengurangi jam operasi.

Pusat pencegahan bunuh diri Tokyo, yang mendapat sekitar 10.000 konsultasi telepon setiap tahun, menangguhkan layanan pada hari Rabu (6/5/2020).

"Ini adalah situasi pertama dalam 22 tahun sejarah kami. Saya merasa bersalah ketika memikirkan orang-orang yang membutuhkan konsultasi, tetapi kami tidak akan dapat melanjutkan operasi jika sesuatu yang buruk terjadi,” kata manajer pusat pencegahan bunuh diri Tokyo, Machiko Nakayama.

Untuk berbagai alasan termasuk usia stafnya dan masalah yang terkait dengan fasilitasnya, pusat tersebut merasa sulit untuk menawarkan konsultasi melalui cara lain selain telepon.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.