Hari Ini dalam Sejarah: Serangan Bom di Kereta Guncang Madrid, 193 Orang Tewas, Ribuan Luka-luka

Kompas.com - 11/03/2020, 09:59 WIB
Sejumlah lilin, surat, dan bunga berjejer di sisi jalan kereta di Stasiun Atocha untuk mengenang korban peledakan bom kereta api di Madrid, Spanyol, Selasa (11/3). Peledakan bom yang terjadi tepat 10 tahun lalu itu menewaskan 191 orang dan melukai 1.800 lainnya. Bom itu diklaim kelompok teroris Al Qaeda yang mengatakan mereka menghukum Spanyol karena perannya membantu AS dalam perang Irak. PIERRE-PHILIPPE MARCOUSejumlah lilin, surat, dan bunga berjejer di sisi jalan kereta di Stasiun Atocha untuk mengenang korban peledakan bom kereta api di Madrid, Spanyol, Selasa (11/3). Peledakan bom yang terjadi tepat 10 tahun lalu itu menewaskan 191 orang dan melukai 1.800 lainnya. Bom itu diklaim kelompok teroris Al Qaeda yang mengatakan mereka menghukum Spanyol karena perannya membantu AS dalam perang Irak.

KOMPAS.com - Hari ini, 16 tahun yang lalu, tepatnya pada 11 Maret 2004, serangan bom di kereta guncang Madrid, Spanyol.

Bom meledak dari dalam kereta di tiga statiun area Madrid saat jam sibuk di pagi hari.

Ketiga stasiun tersebut antara lain Stasiun Atocha Madrid, Stasiun El Poso del Tio Raimundo dan Santa Eugenia.

Dilansir dari History, sebanyak 193 orang tewas dan hampir 2.000 orang lainnya luka-luka akibat ledakan tersebut.

Adapun korban jiwa berasal dari beberapa negara, di antaranya Spanyol, Rumania, Kuba, Chili, Kolombia, Republik Dominika, Ekuador, Guinea Bissau, Honduras, Maroko, Peru, dan Polandia.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Gedung WTC Dibom, 6 Meninggal, 1.000 Lainnya Luka-luka

Diledakkan via ponsel

Bom-bom tersebut kemudian diidentifikasi telah diledakkan melalui telepon selular.

Di lokasi ledakan, para petugas berupaya menyelamatkan para penumpang maupun calon penumpang yang tewas dan terluka, sementara warga lainnya menonton dengan tatapan ketakutan.

Banyak di antara mereka yang bajunya berlumuran darah maupun compang-camping.

Kondisi gerbong kereta api yang meledak sungguh mengenaskan. Badan gerbong ringsek dan hangus, ceceran darah dan potongan tubuh bercampur dengan puing-puing.

Selain itu, serangan bom tersebut juga dinilai yang paling mematikan terhadap warga sipil di Eropa sejak pengeboman pesawat Lockerbie 1988.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber History
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X