Kompas.com - 28/01/2020, 05:46 WIB
Grafik perkembangan virus corona Wuhan https://gisanddata.maps.arcgis.com/Grafik perkembangan virus corona Wuhan

KOMPAS.com – Virus corona Wuhan atau yang disebut pula 2019-nCoV tengah menjadi perhatian dunia internasional. 

Setidaknya hingga hari ini ada 13 negara yang mengkonfirmasi adanya virus tersebut.

Virus ini pertama kali dilaporkan ke WHO pada tanggal 31 Desember 2019.

Sampai saat ini, total terdapat 2.794 kasus virus corona yang terkonfirmasi.

Dari jumlah tersebut sementara ini, jumlah korban meninggal hanya ditemukan di China.

Terdapat 80 korban meninggal dari 2.737 kasus yang ada di negara Tirai Bambu tersebut.

Baca juga: Cek Update Penyebaran Virus Corona di Link Peta Online Berikut Ini

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut ini perkembangan kasus virus corona, di Negara China sejak tanggal 20 Januari 2020 berdasarkan data yang ada pada Gisanddata maps.

  • Pada Tanggal 20 Januari 2020, Jumlah kasus di China tercatat ada sebanyak 278 kasus
  • Kemudian pada tanggal 21 Januari, kasus meningkat menjadi 326 orang penderita.
  • Tanggal 22 Januari, jumlah meningkat kembali yakni menjadi 547.
  • Sementara tanggal 23 Januari jumlah kembali meningkat yakni menjadi 639 kasus.
  • Tanggal 24 Januari, jumlah tersebut meningkat kembali menjadi 916.
  • Lalu, padatanggal 25 Januari, jumlah kasus melonjak menjadi 2.000 kasus.
  • Selanjutnya pada tanggal 27 Januari, kasus meningkat menjadi 2,7 ribu.

Untuk data di luar China, berikut ini perkembangan kasusnya yang terhitung mulai 20 Januari 2020:

  • Pada 20 Januari 2020 terdapat 4 kasus
  • Tanggal 21 Januari 2020 ada 6 kasus
  • Tanggal 22 Januari 2020 ada 8 kasus
  • Tanggal 23 Januari 2020 ada 14 kasus
  • Tanggal 24 Januari 2020 ada 25 kasus
  • Tanggal 25 Januari 2020 ada 40 kasus
  • Tanggal 27 Januari 2020 ada 57 kasus

Baca juga: Dokter Peringatkan, Gejala Virus Corona Bisa Tak Terlihat

Awal mula kasus

Individu terinfeksi pertama virus corona Wuhan menurut Pusat Sains dan Teknik Sistem (CSSE) di Universitas Johns Hopkins ditemukan di antara para penjaja kios di Pasar Makanan Laut Cina Selatan, Wuhan.

Penyintas pertama tersebut menunjukkan gejala pada tanggal 8 Desember 2019.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.