Mengenal Peran dan Ciri Zat Steroid pada Krim Pemutih, Apa Saja?

Kompas.com - 15/09/2019, 21:03 WIB
Ilustrasi perawatan kulit. SHUTTERSTOCKIlustrasi perawatan kulit.

KOMPAS.com - Sejumlah warganet mengeluhkan di media sosial mengenai bagian tubuhnya timbul bercak seperti strechmark yang diduga merupakan efek dari krim pemutih bersteroid, Sabtu (14/9/2019).

Bercak menyerupai strechmark ini timbul di bagian ketiak, paha, dan betis.

Apakah benar steroid yang ada dalam pemutih badan menimbulkan bercak menyerupai strechmark?

Staf Pengajar Bagian Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed)/RSUD Prof dr Margono Soekardjo, Ismiralda Oke Putranti, menjelaskan, steroid merupakan hormon yang ada di dalam tubuh yang berperan dalam proses metabolisme.

"Dalam hal pemakaian secara topikan di kulit, steroid merupakan sediaan obat yang berasal dari hormon sintetik dengan berbagai potensi mulai dari ringan hingga sangat kuat untuk pengobatan kelainan kulit non-infeksi, seperti ekzema dan lainnya," ujar Oke saat dihubungi Kompas.com, Minggu (15/9/2019).

Jika dilihat dari tingkatannya, penggunaan steroid harus sesuai dengan berat ringannya penyakit, luas area yang terkena, lokasi area terkena, dan usia.

Menurut Oke, aturan ini digunakan untuk menentukan pemilihan sediaan obat dengan tingkatan steroid ringan atau kuat.

Selain itu, kata Oke, steroid banyak digunakan oleh para ahli dermatologi (spesialis kulit dan kelamin) dengan tujuan utama sebagai pengobatan.

"Jadi jelas steroid topikal itu legal," ujar Oke.

Namun, mereka yang ingin mendapatkan warna kulit putih dan cerah secara instan terkadang memilih menggunakan krim pemutih dengan steroid abal-abal.

Oke mengungkapkan, efek samping jika menggunakan steroid tidak terkontrol menimbulkan guratan pembuluh darah hingga yang paling parah terjadi strechmark yang tidak bisa diobati.

Ciri krim dengan steroid

Bagaimana mengetahui ciri-ciri krim dengan steroid?

Menurut Oke, tidak bisa diketahui secara kasat mata.

"Secara fisik, kita tidak bisa mengetahui suatu krim mengandung steroid atau tidak, kecuali jika dilakukan tes kimiawi untuk mendeteksi ada tidaknya kandungan steroid," ujar Oke.

Meski demikian, ia mengimbau kepada masyarakat untuk tidak mudah tergiur dengan produk perawatan kulit yang menjanjikan kulit lebih cerah dalam waktu singkat.

Oke juga mengingatkan mengenai kandungan krim bersteroid tinggi yang ada pada krim pencerah wajah.

"Hati-hati kandungan steroidnya, mungkin terlalu tinggi dan mungkin juga terdapat bahan berbahaya lainnya, seperti merkuri," kata dia.

Adapun bahan-bahan berbahaya yang ada di krim pencerah abal-abal, yakni hidrokortison, desonide, flucinolone, triamcinolon, mometason, dexametason, betametason, klobetasol.

"Jadi konsumen yang cerdas jangan termakan iklan yang menjanjikan putih dalam waktu singkat dan harga murah. Tidak ada yang instan untuk perawatan kulit yang baik dan sehat," ujar Oke.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X