Negara-negara yang Mendukung Kemerdekaan Indonesia

Kompas.com - 22/05/2021, 15:49 WIB
Seorang pecinta paralayang melintas di atas tebing saat pengibaran Bendera Merah Putih terpanjang di Pantai Pandawa, Badung, Bali, Senin (14/8/2017). Pengibaran Bendera Merah Putih sepanjang 800 meter tersebut untuk memperingati HUT ke-72 Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, memperkuat nasionalisme dan sekaligus memecahkan rekor MURI. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana/pd/17. ANTARA FOTO/Nyoman BudhianaSeorang pecinta paralayang melintas di atas tebing saat pengibaran Bendera Merah Putih terpanjang di Pantai Pandawa, Badung, Bali, Senin (14/8/2017). Pengibaran Bendera Merah Putih sepanjang 800 meter tersebut untuk memperingati HUT ke-72 Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, memperkuat nasionalisme dan sekaligus memecahkan rekor MURI. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana/pd/17.

KOMPAS.com - Indonesia dinyatakan merdeka pada 17 Agustus 1945 setelah Presiden Soekarno mengumandangkan proklamasi kemerdekaan.

Namun, setelah memproklamasikan kemerdekaan, ada beberapa syarat lain yang harus dipenuhi oleh suatu negara agar diakui kemerdekaannya.

Salah satu syaratnya adalah membutuhkan dukungan dan pengakuan dari negara-negara lain. 

Tiga negara pertama yang mendukung kemerdekaan Indonesia adalah:

  1. Mesir
  2. India
  3. Australia

Baca juga: Makna Proklamasi bagi Kehidupan Bangsa Indonesia saat Ini

Mesir 

Dukungan Mesir terhadap Indonesia yaitu sewaktu Muhammad Abdul Mu'im selaku Konsul Jenderal Mesir datang ke Yogyakarta pada 13-16 Maret 1947. 

Tujuan kedatangannya ini adalah untuk menyampaikan pesan dari Liga Arab yang mendukung kemerdekaan Indonesia. 

Liga Arab adalah organisasi yang terdiri dari negara-negara Arab. 

Peran Mesir ini sangat besar dalam pengakuan kemerdekaan Indonesia, karena Mesir menjadi negara yang sering mengeluarkan anjuran agar negara-negara anggota Liga Arab mengakui kemerdekaan Indonesia. 

Mesir berhasil meyakinkan Suriah, Qatar, Irak, dan Arab Saudi untuk mendukung kemerdekaan Indonesia. 

Sekretaris Jenderal Departemen Luar Negeri, Kamil Abdurahim Bey menyampaikan dukungannya kepada Indonesia secara de facto pada 22 Maret 1946. 

Kemudian, pada 10 Juni 1947, terjadi penandatanganan persahabatan antara Indonesia dengan Mesir. 

Negara pertama yang mengakui kemerdekaan Indonesia adalah Mesir. 

Alasan Liga Arab memberikan dukungan ini didasari pada ikatan keagamaan, persaudaraan, dan kekeluargaan. 

Baca juga: Biografi Sayuti Melik, Pengetik Teks Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

India

Pada 1946, Indonesia melakukan diplomasi beras dengan India. 

Indonesia mengirim bantuan sebesar 500.000 ton beras kepada India yang waktu itu mengalami krisis pangan akibat penjajahan Inggris. 

Diplomasi yang dilakukan oleh Indonesia kepada India membuat India terus gencar menyuarakan perjuangan kemerdekaan bangsa Indonesia. 

Lalu, India pun memprakarsai diadakannya Konferensi Inter-Asia atau Konferensi New Delhi pada 20-25 Januari 1949. 

Yang memprakarsai konferensi tersebut adalah Pandit Jawaharlal Nehru, Perdana Menteri India. 

Latar belakang dukungan India terhadap kemerdekaan Indonesia, adalah:

  1. Perasaan senasib dan sepenanggungan sebagai bangsa yang terjajah oleh imperialisme dan kolonialisme bangsa Barat.
  2. India dan Indonesia memiliki kedekatan sejarah dan budaya dengan Indonesia sejak abad ke-5 masehi.
  3. Keakraban pemimpin India dan Indonesia.
  4. Diplomasi beras yang dilakukan oleh Sutan Sjahrir pada 1946.

Australia

Australia merupakan sebuah negara yang berbatasan laut dengan Indonesia.

Hal inilah yang membuat Australia ikut terlibat dalam menyuarakan dukungan kemerdekaan Indonesia.

Bentuk dukungan Australia terhadap kemerdekaan dan kedaulatan Indonesia melalui Black Armada.

Black Armada terjadi pada 24 September 1945. 

Saat itu, terjadi boikot besar terhadap kapal-kapal milik Belanda di Pelabuhan Brisbane, Sydney, Melbourne, dan Fremantle.

Kapal-kapal tersebut membawa persenjataan milik Belanda menuju Indonesia.

Peristiwa Black Armada ini kemudian memberikan dampak yaitu, sebanyak 400 armada kapal milik Belanda yang berlabuh di Australia tidak bisa melanjutkan perjalanan ke Indonesia.

Tindakan lain yang dilakukan para pekerja di Pelabuhan Sydney juga menggelar aksi unjuk rasa di depan kantor diplomatik Belanda.

Mereka memasang spanduk bertuliskan "hands off Indonesia". 

Peran Australia terhadap kemerdekaan Indonesia:

  1. Memfasilitasi kembalinya 1400 tawanan perang Belanda asal Indonesia kembali ke tanah air.
  2. Duduk dalam Komite PBB untuk mendesak agar kemerdekaan Indonesia segera diakui.
  3. Menjadi wakil Indonesia dalam Komisi Tiga Negara sebagai mediator terlaksananya Perjanjian Renville.
  4. Partai Buruh Australia melakukan berbagai cara untuk mendukung kemerdekaan Indonesia.

Baca juga: 5 Tokoh Penting Detik-Detik Proklamasi

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)

Selain ketiga negara tersebut, Indonesia juga mendapat dukungan dari PBB. 

PBB adalah organisasi internasional yang bersifat global dan dibentuk setelah berakhirnya Perang Dunia II, yaitu pada 24 Oktober 1945. 

Pelopor dari berdirinya PBB adalah Amerika Serikat, Inggris, Rusia, Prancis, dan Republik Rakyat Tiongkok. 

Dukungan yang PBB berikan terhadap Indonesia adalah:

  1. Pada 1 Agustus 1947, PBB meminta kedua belah pihak melakukan gencatan senjata dan menyelesaikan perundingan.
  2. Pada 4 Agustus 1947, PBB memberlakukan pemberhentian permusuhan oleh Komisi Konsuler.
  3. Setelah Agresi Militer I, PBB membentuk Komisi Jasa Baik atau Komisi Tiga Negara (KTN) demi terlaksananya Perjanjian Renville.
  4. Setelah Agresi Militer II, PBB membentuk UNCI (United Nations Commission for Indonesia) untuk menggantikan KTN yang dianggap gagal, demi terlaksananya Perundingan Roem-Royen.
  5. Pemerintah RI mengurus Lambertus Nicodemus Palar sebagai wakil tetap RI pertama di PBB. Ia memiliki peran besar dalam upaya mendapat pengakuan internasional kemerdekaan Indonesia.
  6. Indonesia menjadi anggota PBB yang ke-60 pada 28 September 1950. 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.