Kompas.com - 29/01/2021, 17:02 WIB
Ilustrasi Bahasa Indonesia ShutterstockIlustrasi Bahasa Indonesia

KOMPAS.com - Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, bahasa adalah sistem lambang bunyi yang arbitrer, yang diguakan oleh anggota suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan mengidentifikasi diri.

Penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar sudah menjadi kewajiban setiap warga negara Indonesia.

Bahasa Indonesia yang baik merupakanbahasa yang digunakan sesuai dengan kondisi. Sedangkan bahasa Indonesia yang benar adalah sesuai dengan EYD.

Dalam buku Bahasa Indonesia Bebrasis Kepenulisan Karya Ilmiah dan Jurnal (2012) oleh Kosasih dan Hermawan, kata baku adalah kata yang cara pengucapan atau penulisannya sesuai dengan kaidah yang dibakukan.

Kaidah standar yang dimaksud dapat berupa pedoman ejaan (EYD), tata bahasa baku, dan kamus. Kata baku digunakan dalam konteks ragam baku, baik lisan maupun tulisan.

Baca juga: Fungsi Bahasa Indonesia sebagai Bahasa Nasional

Sedangka kata tidak baku adalah ragam bahasa yang cara pengucapan atau penulisannya tidak memenuhi kaidah-kaidah standar tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ragam bahasa baku

Ragam bahasa baku dibatasi dengan beberapa sudut pandang, yaitu:

  1. Sudut pandang kebakuan bahasa yang digunakan, bahasa yang baik tata tulis, kosakata, maupun tata bahasanya sesuai dengan hasil pembakuan bahasa.
  2. Sudut pandang informasi, ragam bahasa yang digunakan dalam berkomunikasi tentang ilmu pengetahuan.
  3. Sudut pandang pengguna bahasa, ragam bahasa baku dapat dibatasi dengan ragam bahasa yang lazin digunakan oleh penutur yang paling berpengaruh, seperti ilmuan, pemerintah, tokoh masyarakat, dan lainnya.

Baca juga: Kata Umum dan Kata Khusus dalam Bahasa Indonesia

Fungsi kata baku

Dini Fitri berdasarkan buku Pedoman Kata Baku dan Tidak Baku (2017), menjelaskan secara umum, fungsi bahasa baku sebagai berikut:

  1. Pemersatu, pemakaian bahasa baku dapat mempersatukan sekelompok orang menjadi satu kesatuan masyarakat bahasa.
  2. Pemberi kekhasan, pemakaian bahasa baku dapat menjadi pembeda dengan masyarakat pemakai bahasa lainnya.
  3. Pembawa kewibawaan, pemakaian bahasa baku dapat memperlihatkan kewibawaan pemakainya.
  4. Kerangka acuan, bahasa baku menjadi tolok ukur bagi benar tidaknya pemakaian bahasa seorang atau seklompok orang.

Ciri-ciri kata baku

Ciri-ciri dan contoh kata baku, yaitu:

  • Tidak dipengaruhi bahasa daerah

Kata baku                        Tidak baku
saya                                      gue
merasa                               ngerasa
ayah                                     bokap

Baca juga: Empat Tonggak Ejaan Bahasa Indonesia

  • Tidak dipengaruhi bahasa asing

Kata baku                        Tidak baku
banyak guru                   banyak guru-guru
itu benar                        itu adalah benar
kesempatan lain             lain kesempatan

  • Bukan merupakan ragam bahasa percakapan

Kata baku                         Tidak baku
bagaimana                          gimana
begitu                                 gitu
tidak                                   nggak
menelpon                           nelpon

  • Pemakaian imbuhan secara eksplisit

Kata baku                                        Tidak baku
Ia mendengarkan radio              ia dengarkan radio
Anak itu menangis                       anak itu nangis
Kami bermain bola                       kami main bola

  • Pemakaian sesuai dengan konteks kamlimat

Kata baku                           Tidak baku
terdiri atas/dari                      terdiri
seorang pasien                      seseorang pasien
siapa namamu?                      siapa namanya?

Baca juga: Pentingnya Sistem Ejaan pada Bahasa Indonesia

  • Tidak mengandung makna ganda, tidak rancu

Kata baku                                                           Tidak baku
menghemat waktu                                      mempersingkat waktu
mengatasi berbagai ketinggalan                 mengejar ketinggalan

  • Tidak mengandung arti pleonasme

Kata baku                                               Tidak baku
para juri                                                para juri-juri
mundur                                            mundur ke belakang
hadirin                                                     para hadirin

  • Tidang mengandung hiperkorek

Kata baku                                      Tidak baku
khusus                                              husus
sabtu                                                saptu
syah                                                   sah
akhir                                                   ahir

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Sumber KBBI
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.