Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/12/2020, 16:06 WIB

KOMPAS.comPiutang merupakan salah satu komponen dari aktiva lancar dalam neraca perusahaan. Piutang terjadi karena adanya transaksi penjualan barang atau jasa secara kredit.

Dalam proses transaksi kredit, paling tidak melibatkan dua pihak, yaitu pihak yang menjual barang atau jasa dan memperoleh piutang (kreditur), serta pihak yang melakukan pembelian dan menjadikan utang (debitur).

Penjualan secara kredit dilakukan demi menaikkan volume penjualan agar merangsang pembeli terhadap barang atau jasa yang ditawarkan oleh penjual.

Johar Arifin dalam bukunya Akuntansi Pajak dengan Microsoft Excel (2009), menjelaskan bahwa piutang dikelompokkan menjadi tiga jenis, yaitu:

Piutang usaha adalah jumlah yang akan ditagih dari pelanggan sebagai akibat penjualan barang atau jasa secara kredit. Piutang usaha mempunyai saldo normal disebelah debet sesuai dengan saldo normal untuk aktiva.

Baca juga: Pungutan Resmi Selain Pajak

Piutang usaha memiliki jangka waktu tagih yang relatif pendek, biasanya dalam kurun waktu 30 hingga 60 hari. Oleh sebab itulah, piutang usaha diklasifikasikan dalam neraca sebagai aktiva lancar.

Piutang wesel adalah tagihan perusahaan kepada pembuat wesel. Pembuat wesel merupakan pihak yang telah berhutang kepada suatu perusahaan, baik melalui pembelian barang atau jasa secara kredit, maupun melalui peminjaman sejumlah uang.

Pihak yang berhutang tersebut berjanji kepada perusahaan selaku pihak yang dihutangkan untuk membayar sejumlah uang tertentu beserta bunganya dalam kurun waktu yang telah disepakati. Jangka waktu pembayaran piutang wesel paling cepat biasanya 60 hari.

Dalam buku Akuntansi Intermediate Ilustrasi Problem & Solusi (2009) karya Hery, dijelaskan bahwa pihak yang berjanji untuk membayar (pembuat wesel) instrumen kredit dinamakan wesel bayar, yang akan dicatat sebagai utang wesel.

Sementara pihak yang dijanjikan untuk menerima pembayaran, instrumennya dinamakan wesel tagih. Wesel tagih akan dicatat dalam pembukuan sebagai piutang wesel.

Baca juga: Jenis-Jenis Tarif Pajak

Sama seperti piutang usaha, piutang wesel juga memiliki saldo normal disebelah debet sesuai dengan saldo normal untuk aktiva.

Piutang wesel dikelompokkan dalam neraca sebagai aktiva lancar atau aktiva tidak lancar. Piutang wesel yang timbul akibat penjualan barang atau jasa secara kredit, akan dicatat dalam neraca sebagai aktiva lancar.

Sementara piutang wesel yang timbul akibat transaksi pemberian pinjaman sejumlah uang kepada debitur, akan dicatat dalam neraca kreditur sebagai aktiva lancar atau aktiva tidak lancar, tergantung pada lamanya jangka waktu pinjaman.

  • Piutang lain-lain

Piutang lain-lain adalah tagihan perusahaan kepada pihak lain yang tidak termasuk dalam piutang usaha dan piutang wesel.

Piutang lain-lain biasanya diklasifikasikan dan dilaporkan secara terpisah dalam neraca. Contoh piutang lain-lain adalah piutang bunga, piutang deviden, piutang pajak, dan tagihan kepada karyawan.

Baca juga: Asas-Asas Pemungutan Pajak

Apabila piutang dapat ditagih dalam jangka waktu satu tahun atau sepanjang siklus normal operasional perusahaan, piutang lain-lain akan dikelompokkan sebagai aktiva lancar.

Apabila piutang lain-lain tidak memenuhi unsur tersebut, maka piutang akan dicatat dalam neraca sebagai aktiva tidak lancar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+