Kehidupan Manusia Praaksara di Indonesia

Kompas.com - 01/07/2020, 18:00 WIB
ilustrasi manusia praaksara berburu shutterstock.comilustrasi manusia praaksara berburu

KOMPAS.com - Masa praaksara adalah zaman manusia belum mengenal tulisan. Masa praaksara dimulai sejak manusia ada di muka bumi sampai dengan saat manuisa mengenal tulisan.

Setiap bangsa tidak sama meninggalkan masa praaksara. Masuknya suatu bangsa ke dalam zaman sejarah bergantung dari adanya penemuan tertulis pertama.

Dilansir dari buku Sejarah (2007) karya Anwar Kurnia, Indonesia memasuki zaman sejarah kira-kira awal abad ke-5. Catatan angka tahun tertua diketahui dari batu-batu bertulis yang ada di aliran Sungai Mahakam di Kalimantan Timur.

Perkembangan kehidupan manusia praaksara di Indonesia dibagi terdalam beberapa masa, yaitu:

Masa hidup berburu dan mengumpulkan makanan

Awal kehidupan manusia praaksara Indonesia ditandai dengan kegiatan berburu dan mengumpulkan makanan. Binatang perburuan yang dicari, di antaranya gajah, banteng, badak, rusam dan kerbau liar. Selain itu, mereka juga berburu ikan dan kerang di laut.

Baca juga: Zaman Masa Praaksara di Indonesia

Kegiatan perburuan kebanyakan dilakukan oleh laki-laki. Tugas perempuan adalah mengumpulkan makanan yang didapat dari alam sekitar. Bahan makanan yang dikumpulkan antara lain, ubi, keladi, daun-daunan, dan buah-buahan.

Pada masa itu, manusia purba belum mengenal cara bercocok tanam. Mereka sangat bergantung pada alam yang tersedia. Segala yang terdapat disekitar, diambil dan dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Alat kehidupan yang digunakan pada masa mengumpulkan makanan berupa:

  • Kapak perimbas (chopper), kapak perimbas sejenis kapak batu yang digenggam dan tidak bertangkai.
  • Alat serpih, terbuat dari tulang atau tanduk rusa. Fungsi alat ini yaitu untuk penusuk, alat melubangi (gurdi), dan sebagai pisau. Biasanya untuk mengorek ubi atau keladi dari dalam tanah dan juga menangkap ikan.

Kehidupan manusia pada masa berburu dan mengumpulkan makanan kebanyakan di gua-gua dekat sungai. Gua yang digunakan adalah gua yang bagian atasnya terlindungi oleh karang.

Kehidupan manusia di gua-gua dapat dilihat dari peninggalan seni lukis yang terdapat di Gua Leang-Leang di Provinsi Sulawesi Selatan.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masalah Sosial di Lingkungan Sekolah

Masalah Sosial di Lingkungan Sekolah

Skola
Apa Itu Endosimbiosis?

Apa Itu Endosimbiosis?

Skola
Masalah Sosial di Lingkungan Tempat Tinggal

Masalah Sosial di Lingkungan Tempat Tinggal

Skola
Sejarah Lahirnya Musik Barat

Sejarah Lahirnya Musik Barat

Skola
Pola Pengembangan Paragraf

Pola Pengembangan Paragraf

Skola
Rumah Panjang, Rumah Adat Provinsi Kalimantan Barat

Rumah Panjang, Rumah Adat Provinsi Kalimantan Barat

Skola
Teori Abiogenesis

Teori Abiogenesis

Skola
Efek Emisi Karbon pada Daerah Perairan

Efek Emisi Karbon pada Daerah Perairan

Skola
Pengaruh Penggunaan Pewarna Alami Batik

Pengaruh Penggunaan Pewarna Alami Batik

Skola
4 Teori Terbentuknya Negara

4 Teori Terbentuknya Negara

Skola
Tujuan Utama Kegiatan Pelatihan Pembatik dengan Pewarna Alami

Tujuan Utama Kegiatan Pelatihan Pembatik dengan Pewarna Alami

Skola
Honai, Rumah Adat Provinsi Papua

Honai, Rumah Adat Provinsi Papua

Skola
Rumah Bubungan Lima, Rumah Adat Provinsi Bengkulu

Rumah Bubungan Lima, Rumah Adat Provinsi Bengkulu

Skola
Nuwo Sesat, Rumah Adat Provinsi Lampung

Nuwo Sesat, Rumah Adat Provinsi Lampung

Skola
Cara Mudah Membuat Reklame

Cara Mudah Membuat Reklame

Skola
komentar
Close Ads X