Manusia Purba di Indonesia: Jenis dan Ciri-cirinya

Kompas.com - 30/01/2020, 17:00 WIB
Manusia purba Homo erectus NATIONAL GEOGRAPHIC/MARK THIESSENManusia purba Homo erectus

KOMPAS.com - Nenek moyang kita, punya penampilan fisik yang berbeda dari kita. Kamu mungkin pernah melihatnya di film atau di museum. Kita biasa menyebutnya sebagai manusia purba.

Manusia purba diperkirakan hidup di Kala Pleistosen. Pleistosen adalah era yang berlangsung 2.580.000 hingga 11.700 tahun yang lalu.

Era pleistosen dibagi lagi menjadi tiga yakni Pleistosen awal (lapisan bawah), Pleistosen tengah, dan Pleistosen akhir (lapisan atas).

Para peneliti menemukan berbagai fosil manusia yang hidup di masing-masing periode itu. Ada beberapa jenis manusia purba yang ditemukan di Indonesia:

  • Meganthropus paleojavanicus
  • Pithecanthropus mojokertensis
  • Pithecanthropus erectus
  • Pithecanthropus soloensis
  • Homo soloensis
  • Homo wajakensis
  • Homo floresiensis

Baca juga: Nabi Adam dan Manusia Purba, Mana yang Duluan? Quraish Shihab Menjawab

Manusia-manusia purba yang ditemukan di Indonesia kerap disebut sebagai Java man atau Manusia Jawa. Berikut penjelasannya:

Meganthropus

Dikutip dari Manusia Purba di Indonesia (2019), Meganthropus pertama ditemukan oleh peneliti kelahiran Jerman-Belanda, Gustav Heinrich Ralph von Koeningswald di Sangiran pada 1941.

Fosil itu dinamai "mega" karena ukurannya besar, paling besar dibanding fosil-fosil yang ditemukan sebelumnya.

Meganthtopus temuan von Koeningswald berasal dari masa Pleistosen awal (lapisan bawah). Meganthropus atau kerap disebut Manusia Sangiran, adalah manusia purba tertua yang ditemukan di Indonesia.

Rekonstruksi tengkorak MeganthropusScattered Skeletons in Our Closet (2011) Rekonstruksi tengkorak Meganthropus
Rahang dan giginya besar. Kira-kira hampir sama ukurannya dengan rahang gorila.

Baca juga: Jenis Manusia Purba yang Ditemukan di Bumiayu Sama dengan di Sangiran

Kemudian pada 1952, peneliti Marks juga menemukan fosil rahang bawah Meganthropus di Sangiran dari Pleistosen tengah.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sumber Energi Pasang Surut Air Laut

Sumber Energi Pasang Surut Air Laut

Skola
Pemanfaatan Gaya dalam Kehidupan Sehari-hari

Pemanfaatan Gaya dalam Kehidupan Sehari-hari

Skola
Sejarah Hari Lahir Pancasila

Sejarah Hari Lahir Pancasila

Skola
Manfaat Gaya Gesek dan Kerugiannya

Manfaat Gaya Gesek dan Kerugiannya

Skola
Mengapa Burung Bisa Terbang Tetapi Manusia Tidak?

Mengapa Burung Bisa Terbang Tetapi Manusia Tidak?

Skola
8 Arah Mata Angin

8 Arah Mata Angin

Skola
Mengapa Kita Terasa Pusing Saat Tubuh Diputar-putar?

Mengapa Kita Terasa Pusing Saat Tubuh Diputar-putar?

Skola
Mengapa Bangunan Roboh Saat Gempa Bumi?

Mengapa Bangunan Roboh Saat Gempa Bumi?

Skola
Limbah Organik, Limbah yang Berasal dari Makhluk Hidup

Limbah Organik, Limbah yang Berasal dari Makhluk Hidup

Skola
Mengapa Matahari Selalu Mengikuti Kita?

Mengapa Matahari Selalu Mengikuti Kita?

Skola
Hand Sanitizer vs Sabun, Lebih Efektif Mana?

Hand Sanitizer vs Sabun, Lebih Efektif Mana?

Skola
Kalahnya Pasukan Mongol di Tanah Jawa

Kalahnya Pasukan Mongol di Tanah Jawa

Skola
Sejarah Parasut: Sketsa dari Leonardo da Vinci

Sejarah Parasut: Sketsa dari Leonardo da Vinci

Skola
Sejarah Kota Surabaya

Sejarah Kota Surabaya

Skola
Burung Merpati Jadi Simbol Pengiriman Surat

Burung Merpati Jadi Simbol Pengiriman Surat

Skola
komentar
Close Ads X