Kompas.com - 26/07/2021, 11:05 WIB
Ilustrasi susu segar ShutterstockIlustrasi susu segar

KOMPAS.com - Susu sudah sejak lama dipercaya dapat memberikan dampak positif bagi kesehatan. Namun, bukan berarti tak ada efek negatif yang mungkin muncul dari susu.

Dilansir Medical News Today, Minggu (25/7/2021), susu diartikan sebagai produk makanan dengan sumber kalsium siap pakai dan mineral yang dipercaya mampu mempertahankan fungsi tulang.

Connie M. Weaver, yang pernah menjabat sebagai Kepala Departemen Ilmu Nutrisi di Universitas Purdue, West Lafayette, pada tahun 2014 mengungkap, bahwa susu dan keju menyumbang 46,3 persen kalsium, 11,6 persen potasium dan 7,9 persen magnesium pada makanan di Amerika Serikat.

Baca juga: Susu Steril, Pasteurisasi, dan UHT, Apa Bedanya?

Sementara itu, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dan Departemen Pertanian Amerika Serikat merekomendasikan, individu berusia lebih dari 9 tahun untuk mengonsumsi 3 cangkir susu bebas lemak dan rendah lemak atau produk olahan susu lainnya.

Tapi nyatanya, orang dewasa di Amerika Serikat hanya meminum sekitar 1,6 cangkir susu yang tentunya jauh dari rekomendasi ahli.

Dr. Walter C. Willet dari Harvard T.H. Chan School of Public Health dan Dr. David S. Ludwig dari Harvard Medical School, Boston selain membahas manfaat susu, juga mempertanyakan risiko yang mungkin timbul dari mengonsumsi susu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Willet, penelitian selama beberapa dekade terakhir, tidak secara jelas mendukung kebutuhan asupan tinggi untuk pencegahan patah tulang, yang selama ini menjadi pembenaran, dan beberapa kekhawatiran terkait efek samping mulai menjadi perhatian.

"Dengan demikian, kami berpikir memberikan gambaran bukti risiko dan manfaat susu akan berguna,” kata Willet yang merupakan Profesor epidemiologi dan nutrisi.

Dalam artikel ulasan mereka di New England Journal of Medicine, mereka menyoroti kontribusi susu bagi banyak aspek kesehatan tubuh. Salah satunya adalah kesehatan tulang, yang paling familiar bagi banyak orang.

Susu adalah sumber kalsium yang siap pakai, mineral yang penting untuk mengembangkan dan mempertahankan fungsi tulang yang baik.

Namun, penelitian yang menetapkan rekomendasi harian untuk berapa banyak susu dan tambahan kalsium, yang harus kita konsumsi, sangat kecil.

Sejauh ini tak ada bukti yang mendukung konsumsi susu dapat mengurangi risiko patah tulang pinggul.

Sebaliknya, negara-negara dengan asupan susu dan kalsium yang tinggi juga memiliki tingkat patah tulang pinggul tertinggi.

Baca juga: Susu Beruang Diborong, Ahli Ingatkan Kandungan Semua Susu Sama Saja

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.