Kompas.com - 09/12/2020, 09:00 WIB
Ilustrasi, jaringan synapse saraf pada otak yang menerima sinyal rangsangan dari kulit Sergey Nivens/DWIlustrasi, jaringan synapse saraf pada otak yang menerima sinyal rangsangan dari kulit

KOMPAS.com - Peneliti di Universitas RMIT Australia kembangkan kulit buatan elektronik, yang bereaksi pada rasa sakit seperti kulit asli. Temuan ini membuka kemungkinan pengembangan robot dan prostetik cerdas serta cangkok kulit.

Kulit artifisial berupa sensor elektronik penala rasa sakit itu, bekerja dengan menyalin jalur transmisi saraf yang menghubungkan reseptor pada kulit dengan otak.

Dengan itu dilakukan replikasi respons umpan balik tubuh pada sinyal rasa sakit, yang dikirim ekstra cepat ke otak.

Rasa sakit merupakan metode esensial tubuh manusia untuk membantu menghindari kerusakan, yang bisa menyebabkan kematian.

Baca juga: Virus Corona Bertahan di Kulit Lebih dari 9 Jam, Ini Pentingnya Cuci Tangan

"Kulit adalah organ sensorik tubuh paling besar, dengan fitur sangat kompleks dan didesain mengirim sinyal peringatan ekstra cepat, jika ada cedera pada tubuh," kata Madhu Bhaskaran penulis laporan ilmiah itu dalam sebuah pernyataan belum lama ini.

"Kita menala segala hal, setiap waktu melalui kulit. Tapi respons rasa sakit hanya bereaksi pada poin-poin tertentu saja, misalnya saat menyentuh benda yang sangat panas atau sangat tajam. Hingga kini, belum ada teknologi elektronik yang bisa meniru secara realistik perasaan rasa sakit pada manusia," tambah peneliti di Royal Melbourne Institute of Technology - RMIT Australia itu.

Pengembangan robot dan prostetik cerdas

Prototipe kulit artifisial yang sangat tipis itu mampu merasakan perubahan tekanan, panas atau dingin.

Target para peneliti antara lain, mengembangkan robot lebih cerdas dan meningkatkan kepekaan prostetik serta alternatif lebih baik buat transplantasi pengganti kulit asli.

Sasarannya lebih jauh lagi, membuat dan membiakkan tiruan kulit manusia, untuk pengembangan humanoid yang sangat mirip manusia. Demikian laporan tim ilmuwan RMIT Australia yang dipubikasikan dalam jurnal ilmiah Advanced Intelligent Systems belum lama ini.

"Ini merupakan langkah kritis untuk melaju ke masa depan pengembangan sistem umpan balik cerdas, yang kita perlukan untuk membuat prostetik pintar dan robotik cerdas," ujar Bhaskaran lebih lanjut.

Ilustrasi robot yang menggantikan fungsi manusia.Thinkstockphotos.com Ilustrasi robot yang menggantikan fungsi manusia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penelitian Baru: Varian Virus Corona B.1.1.7 Tak Terbukti Sebabkan Covid-19 Parah

Penelitian Baru: Varian Virus Corona B.1.1.7 Tak Terbukti Sebabkan Covid-19 Parah

Oh Begitu
BMKG Deteksi Bibit Siklon Tropis 94W, Apa Dampak Cuaca di Indonesia?

BMKG Deteksi Bibit Siklon Tropis 94W, Apa Dampak Cuaca di Indonesia?

Fenomena
5 Aktivitas Fisik Lansia Selama Ramadhan untuk Cegah Osteoporosis

5 Aktivitas Fisik Lansia Selama Ramadhan untuk Cegah Osteoporosis

Kita
Kabar Baik, Kini Vaksin Pfizer Bisa Disimpan dalam Suhu Kulkas Biasa

Kabar Baik, Kini Vaksin Pfizer Bisa Disimpan dalam Suhu Kulkas Biasa

Oh Begitu
Studi: Tiap Tahun Bumi Dihujani 5.200 Ton Debu dari Luar Angkasa

Studi: Tiap Tahun Bumi Dihujani 5.200 Ton Debu dari Luar Angkasa

Oh Begitu
Daftar Spesies Endemik Terancam Punah akibat Perubahan Iklim di Dunia

Daftar Spesies Endemik Terancam Punah akibat Perubahan Iklim di Dunia

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Klarifikasi Soal Vaksin Covid-19 yang Disebut Kurang Efektif | 60 Tahun Lalu Manusia Capai Luar Angkasa

[POPULER SAINS] Klarifikasi Soal Vaksin Covid-19 yang Disebut Kurang Efektif | 60 Tahun Lalu Manusia Capai Luar Angkasa

Oh Begitu
Manfaat Puasa Ramadhan, Menurunkan Kadar Kolesterol hingga Membuat Bahagia

Manfaat Puasa Ramadhan, Menurunkan Kadar Kolesterol hingga Membuat Bahagia

Oh Begitu
Indonesia Puasa 13 Jam dan Greenland 20 Jam, Kenapa Durasi Puasa Beda-beda?

Indonesia Puasa 13 Jam dan Greenland 20 Jam, Kenapa Durasi Puasa Beda-beda?

Oh Begitu
Ilmuwan: Kawasan Keanekaragaman Hayati Dipastikan Hancur akibat Perubahan Iklim

Ilmuwan: Kawasan Keanekaragaman Hayati Dipastikan Hancur akibat Perubahan Iklim

Oh Begitu
Awal Ramadhan Selasa 13 April 2021, Bagaimana Ahli Tentukan Posisi Hilal?

Awal Ramadhan Selasa 13 April 2021, Bagaimana Ahli Tentukan Posisi Hilal?

Fenomena
4 Faktor Penting dalam Pemantauan Hilal, Penentu Awal Ramadhan

4 Faktor Penting dalam Pemantauan Hilal, Penentu Awal Ramadhan

Oh Begitu
5 Fakta Perjalanan Kosmonot Yuri Gagarin, Manusia Pertama di Luar Angkasa

5 Fakta Perjalanan Kosmonot Yuri Gagarin, Manusia Pertama di Luar Angkasa

Fenomena
Atta Halilintar Mau 15 Anak dari Aurel Hermansyah, Apa Dampak Hamil Anak Banyak?

Atta Halilintar Mau 15 Anak dari Aurel Hermansyah, Apa Dampak Hamil Anak Banyak?

Oh Begitu
Selain Hilal, Solar Bulan dan Tripel Konjungsi Hiasi Langit Indonesia Hari Ini

Selain Hilal, Solar Bulan dan Tripel Konjungsi Hiasi Langit Indonesia Hari Ini

Fenomena
komentar
Close Ads X