Survei: 90 Persen Anak Muda Indonesia Khawatirkan Dampak Krisis Iklim

Kompas.com - 26/09/2020, 18:06 WIB
Ilustrasi perubahan iklim. Peneliti pelajari perubahan iklim dari fosil cangkang yang diambil dari laut dalam. SHUTTERSTOCK/ParabolStudioIlustrasi perubahan iklim. Peneliti pelajari perubahan iklim dari fosil cangkang yang diambil dari laut dalam.

KOMPAS.com - Hasil survei terbaru menunjukkan bahwa 90 persen dari responden muda mengkhawatirkan dampak krisis iklim.

Krisis air, krisis pangan dan penyebaran penyakit adalah dampak yang paling dikhawatirkan dari krisis iklim.

Kajian survei daring tersebut dilakukan oleh Yayasan Indonesia Cehrah dan Change.org, dan telah diluncurkan pada Jumat (25/9/2020).

Direktur Eksekutif Yayasan Indonesia Cerah, Adhityani Putri, menyampaikan bahwa kita sudah melihat bagaimana Covid-19 mengubah segalanya dalam beberapa minggu dan ini juga berpengaruh pada terbukanya kekhawatiran terhadap dampak perubahan iklim.

"Dampak krisis iklim dinilai akan menyerang lebih kuat dalam waktu yang dekat. Banyak yang berpendapat bahwa dampak krisis iklim sebenarnya sudah hadir hari ini, dan harus segera kita tangani," kata Adhityani dalam diskusi daring bertajuk Krisis Iklim di Mata Anak Muda, Jumat (25/9/2020).

Baca juga: Rekaman dari Karang Ungkap Ancaman Bencana Iklim bagi Indonesia

Maka dari itu, Adhityani bersama timnya, melakukan survei ini untuk mengetahui bagaimana persepsi publik, terutama anak muda, tentang krisis iklim sebagai bahan pertimbangan untuk merancang strategi penanganan dampak krisis iklim ke depannya.

Presentasi kekhawatiran dampak krisis iklim di mata anak muda

Survei pandangan anak muda tentang krisis iklim tersebut dilakukan secara daring selama hampir dua bulan yakni 23 Juli - 8 September 2020.

Adapun responden survei diikuti oleh sekitar 8.374 anak muda di rentang usia 20-30 tahun yang tersebar di 34 provinsi di Indonesia.

Hasil yang didapatkan pun beragam dan beberapa di antaranya cukup mengejutkan para ahli dan pegiat lingkungan, termasuk komunitas sadar perubahan iklim.

Adhytiani menyebutkan, di kalangan warga muda aktif, ternyata sebesar 89 persen merasa sangat khawatir atau khawatir dengan dampak-dampak krisis iklim.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X