Kompas.com - 26/04/2021, 17:34 WIB
Ilustrasi mesin cuci, mesin cuci bukaan depan. PEXELS/RODNAE PRODUCTIONSIlustrasi mesin cuci, mesin cuci bukaan depan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Karena digunakan setiap hari dan berurusan dengan air, mesin cuci merupakan perangkat elektronik rumah tangga yang lembab.

Seiring waktu, kelembaban di dalam mesin cuci dapat terperangkap di tempat yang sulit dijangkau dan dengan mudah menjadi tempat tumbuh jamur.

Segel, gasket, dan dispenser hanyalah beberapa area yang mungkin tidak Anda periksa saat Anda membersihkan mesin cuci, tetapi area yang sama ini adalah beberapa tempat terburuk untuk pertumbuhan jamur karena sering tidak mengering dengan benar setelah mencuci pakaian.

Baca juga: 4 Tips Merawat Mesin Cuci agar Tetap Awet

Kelembaban yang terperangkap di dalam mesin cuci dan kelembaban di ruang cuci di rumah akan menciptakan lingkungan yang sempurna untuk pertumbuhan jamur.

Dilansir dari Bob Vila, Senin (26/4/2021), meskipun Anda tidak dapat melihatnya, jamur dapat dengan mudah menempel pada pakaian Anda, menyebabkan masalah pernapasan seperti bersin, batuk, dan mengi. Bahkan dapat menyebabkan tubuh Anda mengalami demam.

Bagi mereka yang lebih rentan, seperti anak-anak, orang tua, atau orang dengan masalah pernapasan yang sudah ada sebelumnya, konsekuensinya bisa lebih parah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk menjaga paru-paru Anda tetap sehat dan pakaian Anda bersih, berikut beberapa cara menghilangkan jamur di mesin cuci.

Baca juga: 8 Jenis Pakaian yang Rusak jika Dimasukkan ke Pengering Mesin Cuci

1. Bersihkan mesin cuci secara teratur dan angin-anginkan

Metode ini mungkin sudah pernah Anda coba, tetapi kunci untuk membersihkan mesin cuci Anda adalah dengan menggosok semua area tersembunyi yang biasanya tidak Anda pikirkan untuk dibersihkan.

Lepaskan dispenser sabun, pemutih, dan pelembut agar Anda bisa membersihkannya satu per satu, serta agar Anda bisa membersihkan bagian yang pas.

Bersihkan bagian dalam tabung mesin cuci menggunakan lap atau sikat dan semprotan pembersih antimikroba, perhatikan gasket karet pada washer muatan depan dan bibir pintu pada washer muatan atas.

Setelah Anda selesai menggosok bagian depan dan dalam mesin cuci, periksa selang di bagian belakang untuk memastikan tidak ada jamur yang menumpuk di konektor selang.

Ilustrasi mesin cuci.SHUTTERSTOCK/AFRICA STUDIO Ilustrasi mesin cuci.

Setelah membersihkan, keringkan setiap bagian dengan hati-hati, dan biasakan untuk memastikan bahwa setiap bagian diberi cukup waktu untuk dikeringkan oleh udara alias diangin-anginkan setelah setiap pencucian.

Handuk atau kain lap dapat membantu mengeringkan bagian-bagian yang dapat dijangkau, tetapi untuk hasil terbaik, biarkan mesin cuci terbuka ke udara, berhati-hatilah dengan area yang memiliki sedikit aliran udara.

Jika mesin cuci mengering dengan benar setelah setiap siklus, jamur tidak akan memiliki lingkungan yang memadai untuk pertumbuhan.

Baca juga: 8 Benda Ini Ternyata Bisa Dibersihkan dengan Mesin Cuci, Apa Saja?

2. Hati-hati dengan area masalah khusus mesin cuci

Mesin cuci bukaan depan mengalami banyak tekanan buruk untuk masalah jamur yang secara konsisten terjadi di bagian dalam segel karet pada pintu mesin cuci, tetapi mesin cuci bukaan  atas memiliki masalahnya sendiri.

 

Pintu pada model muatan atas sering kali memiliki bibir logam yang sering terabaikan selama pembersihan.

Bibir di bagian bawah tabung juga merupakan area yang terlewat saat mesin cuci sedang dibersihkan.

Namun, mesin cuci bukaan depan layak menerima beberapa kritik yang mereka terima. Gasket pada mesin cuci bukaan depan menyegel air selama siklus pencucian, tetapi kecuali dicuci dan dikeringkan dengan benar, paking tersebut menahan kelembaban tersebut lebih lama daripada area lain pada mesin.

Baca juga: Ada Pintu Kecil di Bagian Bawah Mesin Cuci Bukaan Depan, Apa Itu?

Desain ini menciptakan tempat yang ideal untuk tumbuhnya jamur, jadi pengeringan udara secara menyeluruh sangat penting.

3. Hilangkan bau yang tidak diinginkan

Jika jamur pernah menjadi masalah di masa lalu, atau pada mesin cuci ada timbunan rambut, sabun, dan kotoran, maka bau tidak sedap di mesin cuci.

Untuk menghilangkan bau ini dan mensterilkan mesin cuci, mulailah dengan membersihkan mesin dengan hati-hati sehingga sisa kotoran di celah-celah yang sulit diakses dapat dihilangkan sebelum Anda membersihkan mesin cuci.

Ini merupakan langkah penting, karena mesin Anda akan terus berbau jika sumbernya tidak disingkirkan sebelumnya.

Baca juga: Arti Ukuran Kilogram dan Kapasitas pada Mesin Cuci

Selanjutnya, Anda harus menyetel mesin cuci ke pengaturan suhu tertinggi dan menambahkan pemutih langsung ke tabung, empat cangkir untuk mesin cuci bukaan depan atau dua cangkir untuk mesin cuci bukaan atas.

Mulailah siklus dan biarkan bak terisi, biarkan pengaduk mencampur pemutih ke dalam air. Pada tahap ini, hentikan siklus dan diamkan larutan pemutih di dalam mesin cuci selama setengah jam sebelum melanjutkan siklus.

Setelah menyelesaikan siklus ini, jalankan mesin melalui siklus bilas untuk menghilangkan semua sisa pemutih, lalu ulangi langkah ini dengan menggunakan empat cangkir cuka putih biasa sebagai pengganti pemutih.

Ini akan menghilangkan semua bau yang tidak diinginkan dan membunuh bakteri atau jamur yang tersembunyi.



Sumber Bob Vila
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Ras Anjing yang Aktif dan Suka Bermain

5 Ras Anjing yang Aktif dan Suka Bermain

Pets & Garden
5 Desain Ruang Tamu Outdoor yang Cantik dan Multifungsi

5 Desain Ruang Tamu Outdoor yang Cantik dan Multifungsi

Housing
4 Ide Penataan Menjaga Rumah Tetap Rapi dan Teratur

4 Ide Penataan Menjaga Rumah Tetap Rapi dan Teratur

Do it your self
5 Cara Instan Membuat Dapur Terlihat Lebih Modern dan Penuh Gaya

5 Cara Instan Membuat Dapur Terlihat Lebih Modern dan Penuh Gaya

Decor
Tips Agar Ikan Cupang Panjang Umur

Tips Agar Ikan Cupang Panjang Umur

Pets & Garden
5 Fakta Menarik Tentang Lovebirds

5 Fakta Menarik Tentang Lovebirds

Pets & Garden
Penyebab Tanaman Tiba-tiba Layu dan Cara Mengatasinya

Penyebab Tanaman Tiba-tiba Layu dan Cara Mengatasinya

Pets & Garden
4 Alasan Kucing Suka Berada di Tempat Sempit

4 Alasan Kucing Suka Berada di Tempat Sempit

Pets & Garden
Tips Menghilangkan Bau di Dapur dan Kamar Mandi

Tips Menghilangkan Bau di Dapur dan Kamar Mandi

Do it your self
5 Alasan Kucing Sering Mengeong dan Cara Menghadapinya

5 Alasan Kucing Sering Mengeong dan Cara Menghadapinya

Pets & Garden
Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Membeli Microwave

Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Membeli Microwave

Home Appliances
4 Tips Menghilangkan Bau Urine Kucing di Perabot Rumah

4 Tips Menghilangkan Bau Urine Kucing di Perabot Rumah

Pets & Garden
Jangan Letakkan Tanaman Hias di Dekat Kipas Angin, Mengapa?

Jangan Letakkan Tanaman Hias di Dekat Kipas Angin, Mengapa?

Pets & Garden
5 Tanda Kucing sedang Kesakitan

5 Tanda Kucing sedang Kesakitan

Pets & Garden
Catat, 5 Kesalahan Merawat Tanaman Sukulen di Dalam Ruangan

Catat, 5 Kesalahan Merawat Tanaman Sukulen di Dalam Ruangan

Pets & Garden
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.