Mata-mata Rusia Diduga Curi Formula Vaksin AstraZeneca untuk Sputnik V

Kompas.com - 11/10/2021, 22:09 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara kepada seorang jurnalis di St Petersburg, Rusia, pada 13 Juli 2021. Putin menggambarkan Rusia dan Ukraina sebagai satu orang, dan berpendapat Ukraina bisa stabil dan sukses jika mempertahankan hubungan baik dengan Rusia. SPUTNIK/ALEXEI SIKOLSKY via APPresiden Rusia Vladimir Putin berbicara kepada seorang jurnalis di St Petersburg, Rusia, pada 13 Juli 2021. Putin menggambarkan Rusia dan Ukraina sebagai satu orang, dan berpendapat Ukraina bisa stabil dan sukses jika mempertahankan hubungan baik dengan Rusia.

LONDON, KOMPAS.com - Sebuah laporan baru-baru ini mengungkapkan bahwa agen mata-mata Rusia diduga mencuri formula vaksin Covid-19 Oxford-AstraZeneca, untuk digunakan pada suntikan Sputnik V.

Sumber-sumber keamanan dilaporkan telah memberi tahu para menteri Inggris bahwa mereka memiliki bukti mata-mata Kremlin mencuri cetak biru vaksin Covid-19 Oxford-AstraZeneca.

Kemudian, menggunakannya untuk merancang vaksin Covid-19 Rusia sendiri, Sputnik V, seperti yang dilansir dari Mirror pada Senin (11/10/2021).

Menteri Keamanan Inggris Damian Hinds menolak untuk mengkonfirmasi laporan tersebut tetapi mengatakan serangan dunia maya menjadi lebih canggih.

Baca juga: Vaksin Covid-19 Sputnik V Rusia Masih Belum Dapat Izin Penggunaan Darurat dari WHO

Damian Hinds mengatakan kepada LBC: "Kiita hidup di dunia, saya khawatir, di mana ada aktivitas negara yang berusaha terlibat dalam spionase industri dan spionase ekonomi, ada serangan dunia maya yang terjadi dan sebagainya."

"Saya tidak akan mengomentari kasus spesifik yang Anda sebutkan karena itu tidak tepat untuk dilakukan secara detail, tetapi akan adil untuk mengatakan, benar untuk mengatakan, bahwa kita menghadapi ancaman jenis ini yang berbeda, mereka lebih canggih, mereka lebih luas dari pada sebelumnya," ungkapnya.

"Wajah spionase, wajah mata-mata, sangat berbeda dari ketika Anda dan saya tumbuh dewasa, kita perlu terus meningkatkan kemampuan kita. Ini adalah masalah yang sangat serius," lanjutnya.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia telah menerima suntikan vaksin Sputnik V dan telah mendesak orang Rusia lainnya untuk melakukananya, meski suntikan vaksin itu belum disetujui secara internasional.

Baca juga: Ditawari Vaksin Sputnik oleh Putin, Erdogan Tertawa

Kendati demikian, ada 70 negara telah menandatangani kerja sama untuk mendapatkan pasokan suntikan vaksin Sputnik V.

Pada September 2020, hasil dari dua uji klinis awal Sputnik V yang dilakukan di Moskwa dan diterbitkan dalam jurnal Inggris, The Lancet, menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 Rusia yang menggunakan teknologi serupa dengan suntikan Oxford-AstraZeneca itu aman dan efektif.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Video Pilihan

Sumber Mirror
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Darurat Polusi Plastik: Udara yang Kita Hirup Mengandung Mikroplastik

Darurat Polusi Plastik: Udara yang Kita Hirup Mengandung Mikroplastik

Global
Fisikawan Perancis Ciptakan Gelembung Ajaib, Butuh Lebih dari Satu Tahun untuk Meletus

Fisikawan Perancis Ciptakan Gelembung Ajaib, Butuh Lebih dari Satu Tahun untuk Meletus

Global
MI5: Partai Komunis China Hendak Susupi Parlemen Inggris

MI5: Partai Komunis China Hendak Susupi Parlemen Inggris

Global
Iseng Periksa Folder Spam Email, Wanita Ini Temukan Jackpot Lotre Jutaan Dollar AS

Iseng Periksa Folder Spam Email, Wanita Ini Temukan Jackpot Lotre Jutaan Dollar AS

Global
Sepekan Tsunami Tonga: Kronologi, Dampak, dan Kondisi Terkini

Sepekan Tsunami Tonga: Kronologi, Dampak, dan Kondisi Terkini

Global
Misteri Hilangnya Keluarga Jamison, Benarkah Jadi Target Sekte Sesat?

Misteri Hilangnya Keluarga Jamison, Benarkah Jadi Target Sekte Sesat?

Global
Paus Fransiskus Khawatirkan Ketegangan Ukraina, Risiko Keamanan Bayangi Eropa

Paus Fransiskus Khawatirkan Ketegangan Ukraina, Risiko Keamanan Bayangi Eropa

Global
Insiden Dyatlov Pass: Misteri Kematian 9 Pendaki Rusia di Tengah Salju

Insiden Dyatlov Pass: Misteri Kematian 9 Pendaki Rusia di Tengah Salju

Global
Situasi Makin Panas, Keluarga Personel Kedutaan AS Diminta Tinggalkan Ukraina

Situasi Makin Panas, Keluarga Personel Kedutaan AS Diminta Tinggalkan Ukraina

Global
Situasi Rusia-Ukraina Makin Panas, AS Kirim Kapal Induk

Situasi Rusia-Ukraina Makin Panas, AS Kirim Kapal Induk

Global
Covid-19 India Memburuk Lagi, Catat 300.000 Kasus 4 Hari Berturut-turut

Covid-19 India Memburuk Lagi, Catat 300.000 Kasus 4 Hari Berturut-turut

Global
CEO Pfizer: Pemberian Booster Covid-19 yang Terlalu Sering Bukan Skenario yang Baik

CEO Pfizer: Pemberian Booster Covid-19 yang Terlalu Sering Bukan Skenario yang Baik

Global
Kebakaran California Lalap 1.500 Hektare Lahan, Ratusan Orang Dievakuasi

Kebakaran California Lalap 1.500 Hektare Lahan, Ratusan Orang Dievakuasi

Global
Cium Kaki Ibu di Pengadilan, Pria Mesir Selamat dari Hukuman Mati

Cium Kaki Ibu di Pengadilan, Pria Mesir Selamat dari Hukuman Mati

Global
Bantuan Kemanusiaan jadi Agenda Utama Pertemuan Taliban dengan Negara Barat

Bantuan Kemanusiaan jadi Agenda Utama Pertemuan Taliban dengan Negara Barat

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.