Abdalraouf Abdallah, Teroris yang Terhubung dengan Pemboman Manchester Arena Bebas Penjara Pekan Ini

Kompas.com - 26/11/2020, 23:11 WIB
Ilustrasi Terorisme ShutterstockIlustrasi Terorisme

MANCHASTER, KOMPAS.com - Abdalraouf Abdallah (27 tahun) akan dibebaskan pada akhir pekan ini, setelah dipenjara selama 9,5 tahun karena mendanai dan mempersiapkan aksi terorisme pada 2016. 

Abdallah diketahui memiliki relasi dengan pelaku teroris yang melakukan bom bunuh diri di Manchester Arena, Salman Abedi

Diketahui mereka melakukan kontak setidaknya 2 kali ketika Abedi menemui Abdallah di penjara, sebelum ia melakukan bom bunuh diri di Manchester Arena. 

Pembebasan Abdallah dilakukan di tengah penyelidikan publik atas pemboman pada 2017 di sebuah konser Ariana Grande, yang menyebabkan 22 orang tewas dan ratusan lainnya terluka, seperti yang dilansir dari The Independent pada Kamis (26/11/2020).

Baca juga: Didakwa Sebagai Teroris, Sebanyak 21 Orang Dihukum Mati di Irak

Penyelidik telah mendengar bahwa Abdallah memiliki "bukti penting" untuk diberikan tentang latar belakang serangan bom bunuh diri di konser Ariana Grande.

Namun, dia saat ini menolak untuk berbicara dengan polisi, karena alasan hak hukumnya untuk tidak menjawab pertanyaan yang mungkin memberatkan dirinya sendiri.

Abedi mengunjungi Abdallah di Penjara Belmarsh pada Februari 2015 dan kemudian, di HMP Altcourse di Liverpool pada Januari 2017, setelah dijatuhi hukuman.

Baca juga: Disebut Teroris, Erdogan Gugat Politisi Sayap Kanan Belanda Geert Wilders

Unit terorisme lokal menanyakan tentang sifat kunjungan pertama, meskipun hal ini tidak membuat Abedi dinyatakan sebagai Subjek Kepentingan.

Meskipun Abdallah dianggap sebagai pelaku "berbahaya" oleh hakim yang menjatuhkan hukuman, ia dapat menerima pengunjung tanpa pemeriksaan karena ia adalah narapidana Kategori B.

Di Inggris, semua narapidana diberi kategori dari A hingga D, berdasarkan ancaman yang mereka berikan dan hanya mereka yang diklasifikasikan pada risiko keamanan tertinggi A yang memerlukan persetujuan pengunjung mereka sebelumnya.

Baca juga: Orang Kedua Al Qaeda Dibunuh Pasukan Afghanistan, Masuk Daftar Teroris Paling Dicari FBI

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Studi: Kasus Omicron Sebagian Besar Menjangkit Orang yang Pernah Terinfeksi Covid-19

Studi: Kasus Omicron Sebagian Besar Menjangkit Orang yang Pernah Terinfeksi Covid-19

Global
Inggris Sebut Vaksin Booster Bisa Cegah Kematian akibat Omicron hingga 95 Persen

Inggris Sebut Vaksin Booster Bisa Cegah Kematian akibat Omicron hingga 95 Persen

Global
Dituduh Pungut Kepingan F-35, China: Kami Tidak Tertarik

Dituduh Pungut Kepingan F-35, China: Kami Tidak Tertarik

Global
Lagu-lagu Neil Young Dihapus dari Spotify, Imbas Ultimatum Disinformasi Covid-19

Lagu-lagu Neil Young Dihapus dari Spotify, Imbas Ultimatum Disinformasi Covid-19

Global
Korea Utara Mengaku Luncurkan Rudal Lagi, Total 6 Uji Coba dalam Sebulan

Korea Utara Mengaku Luncurkan Rudal Lagi, Total 6 Uji Coba dalam Sebulan

Global
Israel Sediakan Vaksin Covid-19 Dosis Keempat untuk Orang Rentan 18 Tahun ke Atas

Israel Sediakan Vaksin Covid-19 Dosis Keempat untuk Orang Rentan 18 Tahun ke Atas

Global
Ukraina Sebut Pasukan Rusia Tak Cukup Lancarkan Serangan Besar-besaran

Ukraina Sebut Pasukan Rusia Tak Cukup Lancarkan Serangan Besar-besaran

Global
Petinggi Perusahaan di Jepang Kaget Ibu Kota Negara Indonesia Dipindah ke Kalimantan

Petinggi Perusahaan di Jepang Kaget Ibu Kota Negara Indonesia Dipindah ke Kalimantan

Global
Omicron Mengganas, Mayoritas Kasus Covid-19 di Inggris Infeksi Ulang

Omicron Mengganas, Mayoritas Kasus Covid-19 di Inggris Infeksi Ulang

Global
Hanya Tawarkan Helm untuk Ukraina, Jerman Diolok-olok Warganya Sendiri

Hanya Tawarkan Helm untuk Ukraina, Jerman Diolok-olok Warganya Sendiri

Global
Film Dokumenter Ungkap Pembantaian Warga Palestina oleh Israel

Film Dokumenter Ungkap Pembantaian Warga Palestina oleh Israel

Global
Presiden Terpilih Honduras Ingin Pertahankan Hubungan dengan Taiwan

Presiden Terpilih Honduras Ingin Pertahankan Hubungan dengan Taiwan

Global
POPULER GLOBAL: Warga Afghanistan Jual Anak dan Ginjal untuk Makan | AS Cari Bantuan ke Qatar Amankan Gas ke Eropa

POPULER GLOBAL: Warga Afghanistan Jual Anak dan Ginjal untuk Makan | AS Cari Bantuan ke Qatar Amankan Gas ke Eropa

Global
Separatis Ukraina Desak Rusia Kirim Senjata Modern untuk Perang, Bukan Senapan Era Soviet

Separatis Ukraina Desak Rusia Kirim Senjata Modern untuk Perang, Bukan Senapan Era Soviet

Global
Kremlin: AS Tidak Bahas Pandangan Rusia di Proposal untuk Ukraina

Kremlin: AS Tidak Bahas Pandangan Rusia di Proposal untuk Ukraina

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.