Bos Besar Media Hong Kong Ditangkap, HAM PBB Serukan Peninjauan Ulang

Kompas.com - 11/08/2020, 07:00 WIB
Bos besar media Hong Kong Jimmy Lae Chee-ying (tengah), ditangkap atas tuduhan kolusi dengan pasukan asing, pada Senin (10/8/2020). Pemilik media Apple Daily dan Next Magazine ini dijerat dengan hukum UU Keamanan Nasional. REUTERS/TYRONE SIUBos besar media Hong Kong Jimmy Lae Chee-ying (tengah), ditangkap atas tuduhan kolusi dengan pasukan asing, pada Senin (10/8/2020). Pemilik media Apple Daily dan Next Magazine ini dijerat dengan hukum UU Keamanan Nasional.

JENEWA, KOMPAS.com - Kantor Hak Asasi Manusia ( HAM) PBB menyuarakan keprihatinan mendalam pada Senin (10/8/2020) atas penangkapan taipan media Hong Kong, Jimmy Lai di bawah UU Keamanan baru yang diterapkan Beijing.

PBB mendesak pihak berwenang untuk memastikan bahwa UU tersebut tidak disalahgunakan otoritas China.

Melansir Today, Jeremy Laurence, Juru bicara komisaris tinggi PBB untuk HAM mengatakan dalam balasan surel kepada Reuters,

"Kami mendesak pihak berwenang untuk meninjau kasus-kasus ini dan memastikan bahwa penangkapan tidak mengganggu pelaksanaan hak-hak yang dilindungi oleh hukum HAM internasional dan hukum dasar Hong Kong."

Baca juga: UU Keamanan Nasional Beraksi Lagi, Bos Besar Media Hong Kong Ditangkap

"Kami mengulangi seruan kami kepada pihak berwenang untuk memantau dan meninjau penerapan Undang-undang keamanan dan mengubahnya jika perlu untuk memastikan tidak ada ruang lingkup penyalahgunaannya dan membatasi hak asasi manusia yang dijamin oleh hukum internasional dan Hukum Dasar Hong Kong," ungkap Laurence.

Sebelumnya, bos besar media Hong Kong, Jimmy Lai Chee-ying ditangkap di bawah UU Keamanan baru Beijing untuk Hong Kong.

Jimmy Lai merupakan salah satu pengkritik Beijing paling vokal, dan ditangkap pada Senin (10/8/2020) atas tuduhan berkolusi dengan kekuatan asing.

"Mereka menangkapnya di rumahnya sekitar pukul 7 pagi. Pengacara kami sedang dalam perjalanan ke kantor polisi," kata Mark Simon rekan dekatnya kepada AFP.

Baca juga: Lewat UU Keamanan Nasional, Polisi Hong Kong Bisa Menggerebek Tanpa Surat Pengadilan

Ia menambahkan, anggota lain dari grup media Lai juga ditangkap. Seorang sumber polisi yang berbicara tanpa menyebut nama berkata ke AFP, Lai ditangkap karena berkolusi dengan pihak asing, yang merupakan salah satu pelanggaran di UU Keamanan Nasional baru.

Lai juga dituduh melakukan penipuan. Lai adalah pemilik surat kabar Apple Daily dan Next Magazine, dua media yang sangat pro-demokrasi dan kritis terhadap Beijing.

Di Twitter, Simon mengatakan, petugas menggeledah rumah Lai dan rumah putranya berdasarkan surat perintah.

Tidak banyak orang Hong Kong yang berani mengkritik keras Beijing secara terbuka, seperti yang dilakukan Lai.

Bagi banyak penduduk kota semi-otonom itu, Lai adalah pahlawan tak terduga, pemilik tabloid yang vokal dan satu-satunya taipan yang berani menentang Beijing.

Tapi di media pemerintah China dia dipandang sebagai "pengkhianat", "tangan hitam" terbesar di balik demonstrasi pro-demokrasi besar-besaran tahun lalu di Hong Kong.

Baca juga: Dampak UU Keamanan Nasional, Internasional Serukan Larangan Ekstradisi


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Armenia: Turki Kirim Ahli Militer hingga Pesawat Tempur untuk Azerbaijan

Armenia: Turki Kirim Ahli Militer hingga Pesawat Tempur untuk Azerbaijan

Global
Pengangguran dan Tak Mau Membantu, Pria 30 Tahun Ditendang Ibunya dari Rumah

Pengangguran dan Tak Mau Membantu, Pria 30 Tahun Ditendang Ibunya dari Rumah

Global
Terungkap, Tim Kampanye Trump Halangi Pemilih Kulit Hitam di Pilpres AS 2016

Terungkap, Tim Kampanye Trump Halangi Pemilih Kulit Hitam di Pilpres AS 2016

Global
Suami Tembak Selingkuhan Istrinya, Lalu Memintanya Memotong Kepala Korban

Suami Tembak Selingkuhan Istrinya, Lalu Memintanya Memotong Kepala Korban

Global
Masuk Rumah Sakit, Raja Malaysia Dirawat karena Keracunan Makanan

Masuk Rumah Sakit, Raja Malaysia Dirawat karena Keracunan Makanan

Global
Warga Irak Khawatir Negaranya jadi Medan Tempur, Ketika AS Ancam Tutup Kedutaannya

Warga Irak Khawatir Negaranya jadi Medan Tempur, Ketika AS Ancam Tutup Kedutaannya

Global
Perang Azerbaijan-Armenia Hari Kedua, Korban Tewas 95 Orang

Perang Azerbaijan-Armenia Hari Kedua, Korban Tewas 95 Orang

Global
Setelah Dikecam, Trump Janjikan Kirim 150 Juta Rapid Test di Sejumlah Negara Bagian AS

Setelah Dikecam, Trump Janjikan Kirim 150 Juta Rapid Test di Sejumlah Negara Bagian AS

Global
Hendak Memotret Pemandangan, Seorang Pria Terjatuh dari Atas Tebing dan Tewas

Hendak Memotret Pemandangan, Seorang Pria Terjatuh dari Atas Tebing dan Tewas

Global
Perang Azerbaijan dan Armenia, Erdogan Serukan Yerevan untuk Mundur

Perang Azerbaijan dan Armenia, Erdogan Serukan Yerevan untuk Mundur

Global
Gerebek Persembunyian Teroris, Arab Saudi Tuduh Iran Pelatihnya

Gerebek Persembunyian Teroris, Arab Saudi Tuduh Iran Pelatihnya

Global
Dilaporkan Mengemplang Pajak, Trump: Saya Membayar Banyak

Dilaporkan Mengemplang Pajak, Trump: Saya Membayar Banyak

Global
[POPULER GLOBAL] Perang Azerbaijan dan Armenia Pecah di Nagorny Karabakh, 23 Orang Tewas | Korban Meninggal karena Covid-19 Capai 1 Juta Orang di Seluruh Dunia

[POPULER GLOBAL] Perang Azerbaijan dan Armenia Pecah di Nagorny Karabakh, 23 Orang Tewas | Korban Meninggal karena Covid-19 Capai 1 Juta Orang di Seluruh Dunia

Global
Pembunuhan Jamal Khashoggi, Jaksa Turki Dapat 6 Tersangka Baru dari Arab

Pembunuhan Jamal Khashoggi, Jaksa Turki Dapat 6 Tersangka Baru dari Arab

Global
Beijing Akan Lindungi 'Whistleblower' Pemberi Informasi Darurat Kesehatan

Beijing Akan Lindungi 'Whistleblower' Pemberi Informasi Darurat Kesehatan

Global
komentar
Close Ads X