Hujan Lebat 3 Hari, Hampir 50 Orang di Pakistan Tewas

Kompas.com - 09/08/2020, 22:37 WIB
Musim hujan berlangsung dari Juli hingga September, di mana sungai yang meluap merusak tanaman dan infrastruktur. Anadolu Via Al JazeeraMusim hujan berlangsung dari Juli hingga September, di mana sungai yang meluap merusak tanaman dan infrastruktur.

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Hampir 50 orang tewas di seluruh Pakistan setelah 3 hari hujan lebat musiman dan banjir bandang.

Melansir Al Jazeera pada Minggu (9/8/2020), menurut Otoritas Manajemen Bencana Nasional Pakistan, dalam 3 hari terakhir ada 19 orang tewas dalam insiden terkait hujan di barat laut provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

Sebanyak 12 orang tewas di provinsi Sindh selatan, 8 orang tewas di provinsi Punjab, dan 10 orang tewas di wilayah utara Gilgit-Baltistan yang indah di negara itu.

Baca juga: Sebut Covid-19 sebagai Virus China, Trump Banjir Kritikan di Twitter

Hujan juga merusak sekitar 100 rumah dan menyebabkan banjir di kanal utama yang membanjiri desa-desa di provinsi Sindh.

Pasukan dengan perahu bergegas ke distrik yang terkena banjir di Sindh pada Minggu (9/8/2020) untuk mengevakuasi orang ke tempat yang lebih aman.

Militer Pakistan mengatakan pada Minggu bahwa mereka telah menyelamatkan lebih dari 100 orang dari distrik Dadu di Sindh.

Baca juga: China Ledakkan Bendungan untuk Redakan Banjir Besar

Setiap tahun, banyak kota di Pakistan berjuang untuk mengatasi banjir akibat hujan tahunan. Hal itu, menuai kritik tentang perencanaan yang buruk.

Musim hujan berlangsung dari Juli hingga September, dengan sungai yang meluap merusak tanaman dan infrastruktur.

Hujan deras juga melanda banyak distrik di provinsi Balochistan barat daya dan merusak rumah. Menurut laporan media setempat, sedikitnya 8 orang tewas di provinsi itu karena hujan dan banjir.

Baca juga: Usai Dihantam Virus Corona, Wuhan Diterjang Banjir Besar

"Lebih dari puluhan orang masih hilang di Balochistan," kata Younus Aziz Mengal, juru bicara otoritas manajemen bencana provinsi.

Halaman:

Sumber Aljazeera
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER GLOBAL] Ustaz Foto Bareng Selebgram Seksi | Pangeran Willian Diinginkan Publik Gantikan Ratu Elizabeth II

[POPULER GLOBAL] Ustaz Foto Bareng Selebgram Seksi | Pangeran Willian Diinginkan Publik Gantikan Ratu Elizabeth II

Global
Otoritas Terusan Suez Bantah Klaim Operator Ekskavator yang Bebaskan Ever Given Belum Dapat Uang Lembur dan Bonus

Otoritas Terusan Suez Bantah Klaim Operator Ekskavator yang Bebaskan Ever Given Belum Dapat Uang Lembur dan Bonus

Global
[Biografi Tokoh Dunia] Osama bin Laden, Ekstremis Pendiri Al-Qaeda

[Biografi Tokoh Dunia] Osama bin Laden, Ekstremis Pendiri Al-Qaeda

Internasional
Disangka Kerja sebagai Mata-mata Putin untuk Menyebar Covid-19, Penulis Ini Tewas Mengenaskan

Disangka Kerja sebagai Mata-mata Putin untuk Menyebar Covid-19, Penulis Ini Tewas Mengenaskan

Global
Meski Terus Diserang Rusia, Ukraina Tidak Akan Membalas

Meski Terus Diserang Rusia, Ukraina Tidak Akan Membalas

Global
Menlu Ukraina: Tentara Kami Tewas Ditembaki Sniper Rusia

Menlu Ukraina: Tentara Kami Tewas Ditembaki Sniper Rusia

Global
Tubuh “Penumpang Gelap” Ditemukan di Roda Pendaratan Pesawat Penerbangan dari Nigeria

Tubuh “Penumpang Gelap” Ditemukan di Roda Pendaratan Pesawat Penerbangan dari Nigeria

Global
Video Detik-detik Petugas Kereta Api Menyelamatkan Anak yang Terjatuh di Rel dan Hampir Tersambar Kereta

Video Detik-detik Petugas Kereta Api Menyelamatkan Anak yang Terjatuh di Rel dan Hampir Tersambar Kereta

Global
Sejarah Islam di China Berkembang Pesat Sejak Abad ke-7, Sebelum Komunis Berkuasa

Sejarah Islam di China Berkembang Pesat Sejak Abad ke-7, Sebelum Komunis Berkuasa

Internasional
Presiden Chad Tewas Saat Perang Lawan Pemberontak

Presiden Chad Tewas Saat Perang Lawan Pemberontak

Global
Terungkap Warisan Pangeran Philip untuk Salah Satu Cucunya

Terungkap Warisan Pangeran Philip untuk Salah Satu Cucunya

Global
Dokter Tak Bisa Masuk Rumah Sakit Tempat Navalny Dirawat

Dokter Tak Bisa Masuk Rumah Sakit Tempat Navalny Dirawat

Global
Kisah Kota Kuno di AS, Penduduknya Gemar Pesta Berhari-hari

Kisah Kota Kuno di AS, Penduduknya Gemar Pesta Berhari-hari

Global
China Terus Bentrok dengan Negara Barat, Begini Pembelaan Xi Jinping

China Terus Bentrok dengan Negara Barat, Begini Pembelaan Xi Jinping

Global
Ustaz Malaysia Dikecam Netizen karena Foto Bareng Selebgram Seksi

Ustaz Malaysia Dikecam Netizen karena Foto Bareng Selebgram Seksi

Global
komentar
Close Ads X