Senjata yang Menyasar Fasilitas MInyak Arab Saudi, Aramco, Berasal dari Iran

Kompas.com - 13/06/2020, 23:20 WIB
Juru bicara Kementerian Pertahanan Arab Saudi Kolonel Turki al-Maliki menunjukkan serpihan rudal penjelajah dan drone dari Iran yang diamankan dari kilang minyak Aramco di Abqaiq dan Khurais yang jadi lokasi serangan. Saudi pun langsung mengarahkan telunjuknya ke Iran sebagai pelaku serangan pada Sabtu dini hari (14/9/2019). AFP/FAYEZ NURELDINEJuru bicara Kementerian Pertahanan Arab Saudi Kolonel Turki al-Maliki menunjukkan serpihan rudal penjelajah dan drone dari Iran yang diamankan dari kilang minyak Aramco di Abqaiq dan Khurais yang jadi lokasi serangan. Saudi pun langsung mengarahkan telunjuknya ke Iran sebagai pelaku serangan pada Sabtu dini hari (14/9/2019).

NEW YORK, KOMPAS.com - Senjata yang digunakan untuk menghantam fasilitas minyak Arab Saudi, Aramco, rudal dan drone, berasal dari Iran.

Kabar itu tersaji berdasarkan dokumen yang dikeluarkan oleh Kantor Sekretaris Jenderal PBB, menanggapi implementasi perjanjian nuklir Teheran.

Dokumen yang dilihat oleh AFP pada Jumat (12/6/2020) itu menjabarkan pemeriksaan serpihan senjata yang digunakan untuk menyerang Aramco.

Baca juga: Arab Saudi Bakal Bertindak Jika Iran Terbukti Terlibat dalam Serangan ke Kilang Minyak Aramco

Fasilitas minyak Arab Saudi diserang masing-masing di Afif (Mei 2019), Abha (Juni, Agustus), serta fasilitas Aramco di Khurais dan Abqaiq September 2019.

Report dari Sekjen PBB, Antonio Guterres, menyatakan rudal penjelajah beserta komponennya mempunyai keterkaitan dengan Iran.

Dokumen yang diserahkan ke dewan keamanan Kamis (11/6/2020) itu menyebut, drone yang dipakai dalam serangan Mei dan September 2019 sebagian atau seluruhnya dibuat oleh Iran.

Dilansir Gulf News Sabtu (13/6/2020), serangan yang menyasar Aramco tahun lalu tak hanya menyebabkan kerusakan berat. Tapi juga mengganggu pasokan minyak dunia.

Perancis, Jerman, dan Inggris bergabung bersama AS melancarkan tudingan bahwa Teheran berada di balik pengerahan misil dan pesawat nirawak.

Teheran membantah bahwa mereka yang bertanggung jawab dalam serangan itu, dan Guterres juga mengutip beberapa ucapan penolakan mereka.

Laporan itu juga menekankan penyitaan senjata oleh AS di lepas pantai Yaman pada November 2019 dan Februari tahun ini, dengan dugaan dikirim ke Houthi.

Baca juga: Serangan di Pabrik Minyak Saudi Aramco, Begini Solusi dari AS

Halaman:

Sumber Gulf News
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kematian akibat Covid-19 di Brasil Tembus 100.000, Para Ahli Putus Asa

Kematian akibat Covid-19 di Brasil Tembus 100.000, Para Ahli Putus Asa

Global
Pemerintah di Benua Afrika Temukan Cara Turunkan Perburuan Badak Liar

Pemerintah di Benua Afrika Temukan Cara Turunkan Perburuan Badak Liar

Global
Ayah Ini Berhasil Selamatkan Anak-anak Beserta Pengasuhnya dari Aligator

Ayah Ini Berhasil Selamatkan Anak-anak Beserta Pengasuhnya dari Aligator

Global
Berhubungan Seks dengan Gadis Remaja, Juara Ninja Warrior Terancam Dipenjara 95 Tahun

Berhubungan Seks dengan Gadis Remaja, Juara Ninja Warrior Terancam Dipenjara 95 Tahun

Global
Pria di AS Jual Pikap Antik Ini Cuma Seharga Rp 1,1 Juta

Pria di AS Jual Pikap Antik Ini Cuma Seharga Rp 1,1 Juta

Global
Salah Sebut Thailand sebagai Thighland, Trump Diejek di Internet

Salah Sebut Thailand sebagai Thighland, Trump Diejek di Internet

Global
Pemerintah India Khawatir Perdagangan Anak Meningkat Setelah Lockdown Dilonggarkan

Pemerintah India Khawatir Perdagangan Anak Meningkat Setelah Lockdown Dilonggarkan

Global
KJRI Hamburg Dorong Padang dan Bandung Perkuat Sister City dengan Jerman di Masa Pandemi

KJRI Hamburg Dorong Padang dan Bandung Perkuat Sister City dengan Jerman di Masa Pandemi

Global
Pejabat China Ejek Sanksi AS, Tawarkan Rp 1,4 Juta kepada Trump

Pejabat China Ejek Sanksi AS, Tawarkan Rp 1,4 Juta kepada Trump

Global
Pria Ini Mendirikan Kekaisaran Atlantium di Australia

Pria Ini Mendirikan Kekaisaran Atlantium di Australia

Global
Rampok Pria Kaya hingga Miliaran Rupiah, Geng Black Widow Diciduk Polisi

Rampok Pria Kaya hingga Miliaran Rupiah, Geng Black Widow Diciduk Polisi

Global
Kasus Covid-19 di Afrika Sudah Capai 1 Juta, tapi Diyakini Masih Bisa Lebih

Kasus Covid-19 di Afrika Sudah Capai 1 Juta, tapi Diyakini Masih Bisa Lebih

Global
Mutilasi dan Buang Potongan Jenazah Istri di Toilet, Pria Ini Ditangkap

Mutilasi dan Buang Potongan Jenazah Istri di Toilet, Pria Ini Ditangkap

Global
Pangkalan Militer Somalia Diguncang Ledakan, 8 Orang Tewas

Pangkalan Militer Somalia Diguncang Ledakan, 8 Orang Tewas

Global
Rahasia Nenek Ini Capai Usia 107 Tahun, Salah Satunya Peregangan 100 Kali Sehari

Rahasia Nenek Ini Capai Usia 107 Tahun, Salah Satunya Peregangan 100 Kali Sehari

Global
komentar
Close Ads X